Ketika Kita Berjarak

Kita, tidak ada bedanya dengan mereka yang memiliki waktu dua puluh empat jam dalam sehari
Namun, kita tidak seperti yang lainnya. Yang bisa bertemu tiap waktu. 

Kita, tidak ada bedanya dengan mereka yang memiliki rasa rindu
Namun, kita tidak sama dengan yang lainnya. Yang bisa melepas rindu kapanpun kita mau

Kita yang mengusahakan. Untuk temu, meskipun masih terbatas waktu. 

Kadang, saya bukan pengingat yang baik. Karena itu, saya menatap lekat punggung dan pundak kamu untuk disimpan di memori terdalam otak

Untuk saya buka saat rindu kamu. Saat kita sedang berjarak.

Untuk saya “panggil” kembali saat bersedih. Saat kita sedang berjarak.

Rindu itu pasti.

Dan dengan kamu…

Waktu temu, sesingkat apapun, sangat berarti

Doa yang DikabulkanΒ 

Mau cerita sedikit…

Setelah lulus SMA gue berdoa supaya ketemu temen yang asik, yang bisa belajar bareng, yang bisa seru-seruan lah pokoknya. 

Lalu.. *Ting*

Gue punya ‘geng’ πŸ˜‹ welaaah geng banget namanye… Kami menyebutnya Rangers. Tenang aja, gak ada pembagian siapa biru, kuning, atau pink kok, Wkwkwk. Berenam cewe-cewe semua. Ketemu waktu pertama kali masuk kuliah. 

Awal pertemuan kami begini…. 

Gue lagi tes kesehatan kenalan sama Dina dan ternyata kami satu jurusan. Dina punya temen SMA namanya Dena. Lalu Dena ini sebelumnya udah kenalan sama Eka, yang mana Eka udah kenalan sama Tata yang ternyata udah temenan duluan sama Dila. (kurleb begitu awalnya kami kumpul *kalo ga salah urutannya gitu. Kalo salah ya monmap lupa. Hehe) 

Hingga berkumpulah kami… 

Ngapain wey di semak-semak :))

Di semester pertama dahlah berenam mulu kemana-mana. Duduk juga dempetan. Mulai terbuka satu sama lain tentang keluarga, tentang cowo (ciiyee… Sapa tuh yang dulu drama sama pacarnyah? Wkwk), tentang apa aja termasuk bagi-bagi kalo udah selesai tugas dari dosen. Hahahaha.

Masuk semester dua apa tiga gitu, Dila pulang ke Kuningan buat sekolah bidan. Huhuhu. Tapi kami masih sering komunikasi, dan akhirnya tinggal berlima kemana-mana… 

Ini siapa yang motoin ya? :”D

Bersamaan dengan kami pisah sama Dila ada yang namanya pembagian peminatan gitu di jurusan. Jadi lebih spesifik. 

Gue, Tata, Dina, Eka masuk di peminatan yang sama sementara Dena ambil yang lain yang emang itu minatnya dia banget. Gak apa, itu engga merenggangkan kami kok. Cuma beda kelas aja. Pergi kemana-mana juga masih berlima. 

Selain kuliah, hobi kami dulu adalah nemplok dari satu mall ke mall lain. Gaya banget khan? Padahal mah ya nyampe sana juga cuma makan, terus foto. Yaa apa lagi dong yang bisa dilakuin selain itu. Karena kami belum punya bajet belanja. Uang jajan aja masih dari orang tua. Hahaha. Pukpuk.

Di mana ada kaca, poto! Ini di lift TA keknya

Ada lagi nih… 

Kaca di toilet XX1 Mega Bekasi :))

Mall paling jauh yang kami kunjungi itu di PIM. Kesana naik busway yang rasanya kok engga nyampe-nyampe saking jauhnya. Pernah ke MOI atau Gading juga karena deket rumahnya Eka. Ya yang sekiranya transportasi umumnya gampang, berangkaat…. 

Ganti tahun kami tetep sama-sama. Cerita-cerita soal kuliah, soal cowo, soal magang, apa aja. Hingga akhirnya tibalah waktu kelulusan kami….

Foto buat buku tahunan πŸ˜†

Dan sampailah waktu wisuda. Jurusan kami ada dua kali wisuda. Wisuda universitas dan fakultas. Gaya yhaaa…. Mau foto wisuda waktu acara universitas itu gak memungkinkan, karena ramenya ampun-ampunan. Jadi, kami punya foto bareng waktu wisuda fakultas. Eh tapi engga lengkap juga deng….. 

LOH DINA DI MANA???

Kelar wisuda, kami makin jarang ketemu tapi tetep komunikasi. Apalagi udah ada grup yang memudahkan yaa. Jadi meskipun jarang ketemu masih bisa rumpi. Apalagi kalau semua pas on grup. Rameee…. 

Makin dewasa kami, fase yang diobrolin juga berubah. Lebih spesifik, tentang pendamping hidup. Fiiiwiitt…. 

Yang pertama nikah adalah Dila. Kami naik kereta Jakarta – Cirebon lalu lanjut mobil buat ke tempat Dila. Hal paling menyenangkan adalah liat ekspresi Dila waktu dia tau ternyata kami dateng. Yiipiiee..

*dokumentasi menyusul karena gue masih ngorek di mana fotonya. 😬

Menyusul Dena. Dena yang jarang banget bahas soal cowo. Kalo ga salah tiba-tiba bilang “gue mau nikah tanggal segini” Laaaahhh….. Tapi  sebelumnya kami udah kenalan sih siapa yang bakal jadi suaminya

Rusuh di pelaminan Dena :)) kurang Dila.

Di tahun 2015 kosong nih qaqa. Hahaha. Pada sibuk meniti karier atau malah lagi galau-galaunya nih.. πŸ˜‚

Lalu berurutan di tahun 2016.

Tata. Baru kali ini akhirnya kami bisa kumpul bareng berenam *terharu*

LENGKAP!

Dila yang kedatangannya dari Kuningan tanpa bisa diprediksi akhirnya nyempil :”) gapapa yang penting lengkap *pelukin*

Lalu Eka, menyusul selang beberapa bulan. Eka sebagai kembang desa Cirebon, yang jadi rebutan para pria pada jamannya, Hahahaha, akhirnya memilih pendamping hidupnya yang ternyata satu kampung…

Kembang desa, NIKAH!

Dan di Dua Ribu Tujuh Belas.. Jeng Jeng… 

Di bulan April, masih gress! Dina. Dina yang sudah kami dengar kisah cintanya sejak dia dari SMA. Menikah dengan siapa lagi kalau bukan lelaki dari SMA nya itu. 

*foto menyusul karena kemarin gak ada yang inget foto pake hp*

Alhamdulillah semua bisa gue datengin. Seneng banget karena tau kisah mereka hingga akhirnya menikah. 

Salah satu doa gue waktu sudah dekat dengan mereka, semoga gue bisa bantuin atau dampingin mereka di hari spesialnya. Berdoa supaya bisa datengin dari akad sampe resepsi. Alhamdulillah dapet semua, meskipun telat waktu di Eka sama Dina :)) 

Kami makin jarang kumpul, kalaupun kumpul ga bisa lengkap. Tapi kami selalu usahakan untuk bisa ketemu di bulan puasa. Bukber lah ya ceritanya.. 

Bukber 2016

Bukber 2016. Dena udah bawa Adzkan, Tata lagi hamil, Dila yang ternyata engga ke Jakarta, Eka yang LDM sama suaminya dan Dina yang sedang mempersiapkan pernikahannya. Gue?? Nyiapin sidang proposal. Ngahaha. Alhamdulillah lancar. 

Dear Rangers, 

Terima kasih udah menerima gue di hidup kalian. Udah mau gue “atur” kalau kita bikin rencana. Udah percaya untuk mendengar cerita kalian. Udah sabar dengan ke-perfect-an gue yang berujung gue bawelin. 

Terima kasih udah “ada” terus dari dua ribu delapan. Udah nasehatin gue. Udah nyadarin gue sama beberapa hal. Udah… Udah banyaklah pokoknya. 

Terima kasih banget udah ngijinin gue ikut rempong di nikahan kalian. Terima kasih wejangan pernikahannya buat gue. Terima kasih doa dan “lecutan” (baca: pemaksaan) supaya gue cepet nikah. Haha.

Semoga kita semua sehat terus, aamiin.. Bahagia, aamiin.. Dan keluarga kita selalu diberi keberkahan πŸ˜‡ aamiin. 

Selanjutnya nikahan gue, kita berenam (+suami) lengkap yaa.. Aamiin πŸ™‚ 

Semoga doa yang barusan juga terkabul *wink*

Dear Commuter Line

Sudahkah kamu kena marah hari ini? 

Atau malah sudah kena amuk penumpang?

Harapannya sih jangan sampe ya, tapii…. 

Gini loh, penumpang marah-marah karena… keadaan tidak sesuai sama ekspektasi hari ini. Seperti, jadwal kereta yang berantakan. Ditahan. Pokoknya ndak jelas lah. 

Gue marah-marah sama hal barusan? Eits tentu tidak.. Karena udah terbiasa. Ngahahahaha. Gak juga sih. Karena tadi gue berangkat emang udah agak siang aja jadi yaa pasrah gitu. Tapi untungnya gak telat sih sampe kantor. 

Btw, timeline Twitter gue dari awal bulan ini rame banget sama “protes” dari pengguna krl commuter line jabodetabek. Kenapa? Karena perubahan jadwal per 1 April ini sih. 

Berantakan cuy… Awur-awuran lah pokoknya. Yang harusnya dateng jam berapa eh belum dateng. Yang harusnya berangkat jam berapa eh belum berangkat. Yang harusnya dateng berapa gerbong eh malah kurang dari yang seharusnya. 

Ade ape nih commuter line?

Penumpang yang selalu harus adaptasi mulu deh kayaknya. Hhhmmm.

Perubahan jadwal ini kalau dibuat bukan untuk menguntungkan penumpang ya setidaknya jangan merugikan lah…

Satu hal yang kurang bisa gue terima adalah kereta harus dilakukan pengecekan rangkaian pada saat jam berangkat kerja. Yes… Jam berangkat kerja. Yang mana penumpang penuh dan menumpuk. 

Monmap nih bapak ibu petugas commuter line ataupun stasiun, “diceknya gak bisa sebelum orang berangkat kerja nih?” 

Atau kalaupun memang terjadi kerusakan yang tidak terduga, bisa diinfokan dong ke penumpang? Kan udah dikasih speaker halo-halo tuh buat ngasih tau keberadaan kereta.

Kalau cuma “kereta sudah tersedia di dipo Bekasi” mikir gampangnya penumpang adalah yaudah kenapa gak dikeluarin itu pak, buk? Daripada numplek blek di stasiun sampe gak muat di peron. 

Susah banget kayaknya bilang “masih ada pengecekan rangkaian di dipo” padahal itu gakpapa loh.. Yang penting penumpang itu terinformasikan. 

Kalau jadwal udah engga jelas, informasi juga kurang, ya begimane penumpang kaga marah-marah nih? 

Siapalah gue ya yang minta dikaji ulang soal jadwal, minta revisi or apapun itu soal commuter line. Karena udah banyak juga sih yang ‘ngamuk’ di twitter. Mwahahaha. 

Saat ini kalau memang belum bisa sesuai jadwal, yasudah.. Gue cuma minta tolong lebih informatif. Susah gak ya? 

Engga dong ya? 

Btw ini kedua kalinya gue nulis soal ginian loh wahai commuter line ku tersayang.. Gue gak mau marah-marah lagi deh. Asli, buang tenaga doang.. Tapi gimana, udah sering disenggol tapi gak berubah juga, gimana dong cyin?

Semoga kedepannya lebih baik ya.. Katanya kan penumpang disuruh naik transportasi umum, tapi kalau gini terus gimana dong. Kami mau loh naik Commuter line terus, kenapa? Murah.. Menjangkau banyak daerah. Apalagi di stasiun udah banyak jajanan. Keretanya udah bersih, nyaman. Beuuh. Cucok lah pokoknya. 

Tuhkan cakep ~~ *pict via @CommuterLine 

Jadi….. 

Pelayanannya dibenerin ya.. Dibagusin pelan-pelan ya.. Tolong yaa.. Maaci yaa.. 

Ailafyuu…. 😘

Icip De Facto

Sebagai peminum kopi sachet pada hari kerja, gue beberapa kali menghadiahi diri sendiri dengan meminum kopi bikinan bartender *halah gayaa.. * alias dibikinin sama mas-mas atau mba-mba yang biasa pake apron alias menikmati kopi non sachet. 
Tentunya yang dipilih itu yang gak bikin sakit hati yaa harganya. Gue masi belom ikhlas sih kalo harus ngeluarin duit lebih dari mapuluhlibu. Apalagi sekarang lagi mau irit, jadi bhay sama yang mehong-mehong. 

Antara irit sama medit tipis ya mb? πŸ˜€

Ditengah kebingungan yang melanda mau ngopi di mana lagi *duile..sering ngopi banget nih qaqa.. * Mas Partner ngirim link yang isinya beberapa tempat ngopi di daerah Rawamangun. 

Lalu setelah searching, googling dan memakai feeling maka kali ini kami coba De Facto Coffee & Eatery.

Lokasinya gampang sih menurut gue. Kalo sering ke daerah Rawamangun pasti sering lewat, meskipun pasti ga sadar kalo ada tempat ngopi di situ. Haha. Karena gue juga beberapa kali lewat tapi engga ngeh sama si De Facto, karena tempatnya ada di ruko gitu. Persis sejajar sama hokben delivery. Parkirannya juga lumayan luas (kalo pas engga rame. Yahahaha)

Tempatnya kecil, engga heboh gede. Konsepnya dua lantai. Yang dibawah non smoking yg di atas smoking area. 

Pas awal masuk sih gue kurang sreg sama yang di bawah, karena kesannya sempit gitu soalnya gabung sama dapur dan kasirnya mereka. Jadi iseng nanya yang di atas. Pas ke atas, meskipun smoking area ternyata ada ac nya juga jadi engga kegerahan. Sebab bayangan gue kalo smoking area pasti engap, atau atapnya dan jendelanya kebuka. Ada blowernya juga sih, mungkin kalo di atas full pada ngerokok semua baru dinyalain. 

Tempatnya lebih longgar dibanding yang bawah *lupa ambil foto bagian bawah* dan karena yang merokok cuma si mas kaca mata itu dan kayaknya udah mau abis juga jadinya gue pilih duduk di atas deh. Kalo banyak yang ngerokok sih bhay yaa.. Mending dibawah daripada gue bersin-bersin tiada henti~

Tempat udah nyaman terus apa lagi? Yak.. Tentu saja menunya dong. Ada banyak jenisnya, mulai dari makanan yang cuma buat haha hihi cemil cantik sampe makanan berat macem nasi-nasian gitu ada. Minumannya ada yang hot dan pasti ada yang ice. 

Dan pilihan kami jatuh kepada…. 

Iced peppermint latte dan Iced caramel latte. Tapi penampakan dari gelasnya gak ada bedanya dong. Wkwkwk. Salah-salah bisa ketuker minumannya. Harusnya sih yang peppermint itu di atasnya dikasih daun mint yaaa *lah ngatur*

Gimana rasanya? Enak πŸ‘Œ Yaa.. Soal rasa sih masing-masing yaa. Karena ini soal selera. Bisa pas menurut gue, gak pas menurut orang lain. Pokoknya gitu lah. Cobain aja dulu.. 

Yang ku suka di sini adalaaaaa… 

Yeeessss.. Mereka nyediain air putih sebagai pelengkap si kopi. Seperti Mas Partner yang hadir melengkapi hidupku. Eeeeeeaaaa. Wkwkwk. *agak geuleuh ya* Jarang-jarang nih nemu yang model begini. Tepuk tangan buat De Facto.. Prok prok prok… 

Karena niatnya cuma ngobrol lucu aja, jadi gue cuma pesen cemilan. Potato mailaff~~

Ada tambahan kejunya. πŸ’™πŸ’™πŸ’™

Tempat nyaman, makanan enak, lalu apa lagi? Yak…sebagai remaja masa kini maka keeksisan kudu dijaga. Jangan takut ga bisa update status karena wifi di mari kenceng. Ihiiiyy.

Sudah?

Oh belum… Harganya gimana?

Rata-rata menunya dibawah lima puluh ribu.. Wooohooooo.. Sok atuh biarpun duit tipis tetep bisa nongksi kece di akhir bulan.

Oke ya? Oke dong.

Cek aja ig mereka di @defactocoffee

Sekian review seadanya dari gue. Kalo nemu tempat asyik lagi ku kabarkan kepada pemirsa semua… ~~

Daaaadaaaaahhhhh….. 

Partner (3)

Beberapa hari ini playlist saya lagi muter di sini terus. Ganti lagu. Pilih ini lagi. Gitu terus sampai turun kereta. 

Sebenernya engga sengaja akhirnya jadi suka sama lagu ini. Lagi bingung mau dengerin lagu apa, iseng buka joox terus liat lagu yang ada di page offline. 

Cahaya-Tulus

Kek apa nih lagunya? 

Coba dengerin.

Loh kok enak musiknya

Dengerin lagi.

Eh kayaknya bagus nih liriknya

Lalu ngintiplah di bagian lirik lagunya si joox ini. 

Senyum…

Loh bagus… 

Senyum lagi… 

:’) 

Jadi mau cerita, 

Hal termudah untuk bisa bahagia itu kayaknya jangan punya ekspektasi yang berlebihan terhadap sesuatu.

Ya ga? 

Termasuk ekspektasi terhadap kehadiran seseorang.

Bener ga?

Saya benar-benar amat berusaha tidak pernah lagi berharap berlebihan sama seseorang. Baik ke temen main ataupun temen kantor. Kenapa? Ya supaya engga kecewa.

Yang bikin seseorang kecewa apa? Ya itu tadi, karena punya harapan berlebihan sama sesuatu terus engga kesampean. 

Saya rumit. 

Pemikiran saya runut. 

Setelah A itu B lalu C dan setelahnya adalah D. Kalau ada yang merusak aturan barusan, pasti bisa uring-uringan. 

Sehingga saya cenderung kaku.

Lalu seseorang datang dengan gayanya yang bisa dibilang “sembarangan”.

Pemikirannya, kalau dari A bisa langsung ke D kenapa harus ngelewatin B dan C?

Saya senewen.

Banget.

Tapi…..

Dia membereskan benang yang rumit di otak saya. Tidak dengan menariknya tapi dengan mengurainya perlahan. Tidak memaksa namun tau kemana arah nantinya. 

πŸ™‚ 

Dia memberikan pengertian dan perhatian dengan caranya. Dia tidak romantis, tapi dia selalu tepat menempatkan hal manis tanpa diduga. 

πŸ™‚

Raganya belum selalu ada di dekat saya, tapi dia selalu bisa membuat situasi bahwa jarak tidak ada apa-apanya dengan komitmen yang kami punya.

πŸ™‚

*Untuk yang masih harus bekerja di malam ini, semangat yaaa..