Tentang Kopi

Gue suka kopi. Bukan kopi hitam tapi kopi yang udah dicampur. Paling suka sih latte-lattean gitu. Mau itu di blend atau di shake atau di kasi es batu doang.

Kopi sachet berbagai macam merk juga udah dicoba. Yang kurang suka sih yang jenisnya white coffee apalagi kalo ada tambahan “luwak” didepannya. Semacam gak sreg aja gitu. Aneh rasanya. Seaneh mantan yang tiba-tiba ngajak ketemu. *lah

Ini gue mau bahas apa sebenernya? Ga tau juga. Wkwk. Biarkan jari ngetik semau dia aja lah yaa.

Awal suka kopi itu karena bokap yang tiap pagi ga pernah absen minum kopi sebelum berangkat kerja ataupun kalo hari libur sambil nonton tv. Awalnya nyicip doang lama-lama bikin sendiri. 

Waktu nenek (ibunya bokap) gue ke rumah ternyata beliau pun kalo pagi minum kopi. Item. Pekat. Ckck juara perutnya. Dan beliau tiap nginep di rumah selalu nanya tiap gue bikin kopi “ngopi kak?” terus ketawa ngeledek. Laahh. Wkwk

Lain sama nyokap. Nyokap lebih milih teh, soalnya kalo minum kopi bisa ga tidur semaleman. Sementara gue sama bokap bisa minum kopi sebelum tidur dan nyenyak aja. Haha.

Dan dua adek gue ya biasa aja sama kopi. Yang tengah lebih milih minum kopi gue atau bokap dibanding bikin sendiri, sementara yang bontot lebih milih susu atau greentea yang rasanya kayak dedaunan di mulut gue. 

Jadi sudah pastilah kalo belanja bulanan isi keranjang banyak macemnya kayak mau buka warung. Kopi, teh, susu ada semua. Wkwk

Kopi panas atau kopi dingin? Dua-duanya suka. Asal jangan kopi yang suhunya udah biasa aja. Itu ga enak. Yang setengah-setengah emang ga enak, yes?

Apa lagi ya tentang kopi? 

Ini ga mau bahas tentang filosofi kopi kok. Ini tentang gue aja. Wkwk.

Mas partner juga peminum kopi. Alhamdulillah yah, yang penting jangan minum-minuman keras. Miraz…. Jason kali ah~~

Dia lebih suka es kopi. Tapi kalo gue bikinin yang panas juga diminum. Nunggu dingin tapi. Yaiyalah.. Melepuh dong mb…

Beberapa kali kami ke warung kopi. Tapi menurut dia kopi mekdi yang paling enak. Alhamdulillah.. Murah.. 

Kopi apa lagi? 

Ohya di kantor.

My Bukbos juga suka kopi. Tiap pagi beli atau bikin kopi. Kalo pusing banyak kerjaan, ngopi! Kalo salah satu diantara kami mulai eror langsung bilang “kayaknya harus ngopi dulu deh”. Bukbos juga sering nraktir gue kopi. Alhamdulillah yah.. Biar bisa tetep waras menghadapi pekerjaan.

Temen di kantor juga beberapa suka ngopi. Kami sering pinjem-pinjeman kopi. Kalo punya gue abis, gue pinjem yang lain, nanti diganti. Atau kalo gue bosen sama yang gue punya, gue nyamperin buat nanya “ada yang punya kopi selain punya gue ga?” Begitu juga sebaliknya. Zimbioziz mutualizme. Wkwkwk. 

Yaa begitulah dunia perkopian gue. 

Udah dulu lah ya.. Kapan-kapan dilanjutin lagi. Kalo inget. Dan kalo ada bahan lagi. 

Loh itu tangan gue kenapa belang gitu? Wkwkwk…

Advertisements

Tentang Partnership

Tanggal lima itu salah satu tanggal yang menyenangkan buat gue. Kenapa? Karena artinya gue dan mas partner berhasil melewati satu putaran bulan (dan semoga seterusnya, ada Aamiin? 😊) lagi. 

Dan setiap tanggal 5 juga gue mengucap syukur lebih banyak dari hari sebelumnya. 

Kami menyebut hubungan ini “Partnership”.

Komitmen kami. Dua orang yang berbeda ini sama-sama berusaha menjadi partner yang baik. Ga bisa dipungkiri kalau kami pernah kecewa di hubungan sebelumnya. Jadi, kami sepakat dengan partnership. Tidak ada siapa yang harus nurut dengan siapa. Pikir aja coba, kalo rasanya baik ya diturutin, kalo engga ya ga usah. Pasti kan tau konsekuensi dari tiap tindakan yang diambil. :)) 

Tidak ada yang lebih punya power dalam memegang peran dari hubungan ini. Kami berdua punya porsi yang sama. Kami bebas membicarakan apa yang tidak disuka satu sama lain. Kami bertukar pikiran tiap hari. Kami menyampaikan apa yang dirasa tidak nyaman dengan gamblang

Dia partner dalam hal apapun. Gue bisa cerita apa saja yang gue mau, dari hal berat sampai yang sepele. Gue bisa bertanya secetek apapun pertanyaannya, meskipun akhirnya dia akan menjawab “ya emang gitu” :)) 

Atau ketika gue berbicara tentang berita serius yang baru ditonton atau dibaca, dia pasti berkomentar “ah yang bener..” dengan emote atau ekspresi jahilnya. :)) 

Sebagai si sulung dan si bungsu yang sepakat untuk memulai partnership, pastinya banyak penyesuaian. Sangat amat banyak. Gile aje.. Si sulung kebiasaan nyaruh-nyuruh dan si bungsu mana mau disuruh-suruh. Wkwk

Yaa.. Pokoknya begitulah. 

Belajar menerima sifat satu sama lain. Kalau ada yang engga disuka, langsung bilang! Itu harus. Kami berusaha tidak menyimpan apa yang kami tidak suka untuk akhirnya meledak suatu hari.

Gue tau gue tidak sempurna, begitupun dengan dia. Tapi sejauh ini gue merasa nyaman didekatnya, pun ketika kami berjarak gue tidak perlu berpikir buruk tentangnya. 

Mengulang doa yang sama setiap tanggal lima, semoga hubungan ini selalu atau bahkan semakin baik dan menyenangkan seterusnya.

Aamiin 🙂 

*loh sekarang tanggal 7. Lupa setting otomatis ternyata. HAHAHAHA

Melangkah Lebih Jauh

Begitu banyak pertanyaan dan akan selalu ada pertanyaan yang terus diajukan orang lain kepada kita. Dulu, seputar “sekolah di mana?” lalu “masuk univ mana?” lalu “kapan lulus?” lalu “sekarang kerja di mana?” dan begitu seterusnya… 

Dari dulu, gue engga berusaha menghindar dari pertanyaan-pertanyaan orang. Yaa..tinggal jawab emang apa susahnya? Apa ruginya tinggal jawab? Banyak pertanyaan yang kesannya mengganggu, dalam artian orang yang sama udah nanya jutaan kali hal yang sama dan guepun akan menjawab hal yang sama kalau memang belum ada yang berbeda dari keadaan sebelumnya. 

Paling orang lain nambahin “dijawabnya gitu mulu” 😂 😂 ya emang mau jawab apaan lagi sih ya? Wkwk. Seringkali orang nanya cuma pengen mendapatkan jawaban sesuai keinginan dia sih yaa. Bener ga? 

Seperti pertanyaan “kapan nikah?”

Jeng..

Jeng.. 

Gua ga pernah terganggu sih sih sama pertanyaan itu. Cuma suka capek jawab aja. Hahaha. Pengen nempelin tulisan aja gitu dipunggung. Biar kalo ada yang nanya tinggal kasih punggung suruh baca. Hahaha. 

Satu per satu temen deket menikah. Happy, pasti. Ditanya “kapan nyusul?” juga pasti. Wkwkwk. Dan gue pasti menjawab dengan “jika sudah waktunya” 😆😆 Bener kan? Bener dong ~~ Kapan nikah? Ya jika sudah waktunya. 

Karena menurut gue, menikah itu bukan soal menjawab pertanyaan “kapan nikah? Si anu udah punya anak loh” ya toh? Pernikahan bukan perlombaan. Apalagi lomba banyak-banyakan anak. 

Semua ada waktunya. Sesiapnya, bukan paksaan. Dan kita sebagai orang lain engga bisa dengan mudahnya ngejudge, “lo kok ga nikah-nikah? Duit banyak juga” No.

Menikah bukan tentang uang

Tapi kesiapan, keinginan, kemampuan dan pasti restu orang tua

Dan tiap orang, berbeda

Ini yang akhirnya gue mengerti

Lalu bagaimana dengan gue? *lah nanya sendiri. Padahal gak ada yang nanya. Wkwk. 

9 Juli 2017 kemarin gue dilamar sama mas partner. Ehehehe. 

Cerita lamaran dan tentang kami nanti di tumblr aja. Wkwk.

Memutuskan untuk “naik tingkat” dari hubungan sebelumnya ini tentunya tanpa paksaan dari orang-orang dibelakang kami. Ogah amat lamaran karena orang lain nyuruh-nyuruh, tak usah lah yaa ~~ Kami dengan sadar memilih langkah ini *lah emang ada yg gak sadar? Wkwk. 

Kami merasa siap dengan langkah ini, kenapa engga? 

Gue memanggil dia “mas partner” karena hubungan kami yaa bukan sekedar cinta-cintaan. Kami bisa berbagi apa aja, hobi, mimpi, nanti mau ini mau itu, tentang bagaimana membangun rumah tangga, bagaimana dari segi finansial, bagaimana nanti kami tetep “punya nyawa” sebagai individu meskipun udah nikah, dan bagaimana-bagaimana lainnya.

Kami adalah tim. Tidak ada yang merasa super power di sini. Porsi gue dan mas partner sama. Kami punya pendapat masing-masing, punya pikiran yang berbeda, tapi semua bisa dan harus didiskusikan.

Melangkah sampai ke tahap ini bikin gue jadi lebih dewasa. Yup, keputusan yang gue ambil akan sepenuhnya jadi tanggung jawab gue. Orang lain yang dulu sering nanya? Hhhh.. Mereka mah gak akan ada andilnya. Wkwk

Hanya ada gue dan mas Partner di sini. Bagaimana kami bisa dan harus terus solid, saling support, saling menguatkan, saling mengingatkan, dan saling saling lainnya. 

Hanya ada kami yang bertanggung jawab atas pilihan untuk melangkah lebih jauh. Segala resikonya, hambatannya, sedihnya, bahagianya, apapun nanti cuma kami berdua yang bener-bener ngerasain dan kami juga yang akan menemukan cara bagaimana menghadapinya.

InshaAllah kami siap. 

Mohon doanya 🙂 

No Trust, No Us

Sedikit curhat dari curhatan seorang teman… Sebut saja Kamboja. 

“dia gak mau ngasih hpnya ke gue”

Lalu gue bengong lima detik baru nanya lagi, buat apaan emangnya? 

“mau liat aja, galeri, dia ngechat sama siapa, abis nelfon siapa, biasa aja.”

Buat apa? 

“gak buat apa-apa, ya cuma mau liat aja”

*lalu dia cerita panjang lebar.

Well… 

Tiap pasangan memang punya “rules” nya masing-masing. Punya kebiasaan masing-masing yang bisa jadi asalnya dari masa lalu mereka. Kasusnya Kamboja, dia punya trauma dihubungannya sebelum ini.

Jadi dia menganggap bahwa, ngecek hp pasangan merupakan keharusan, dan kalau pasangan gak ngasih artinya ada sesuatu yang disembunyiin. 

Lagian kalo gak ada apa-apa kenapa gak dikasih liat aja sih ya? *loh jadi suuzon sama orang. 

Itu satu. Dua… 

Ada gak sih yang jaman SMP atau SMA pacaran sampai tukeran sim card? 

Gue mengalami jaman itu, tapi bukan gue pelakunya. Hahaha. Apaan masih sekolah pacaran, mending maen. #pantesdulujomblo

Balik lagi.. 

Sebut saja si A dan B berpacaran. Lalu mereka tukeran sim card. Hingga suatu hari gue menghubungi A dan yang menjawab adalah B. 

Gue bingung. Gue butuh A tapi nomernya dipegang B. Lalu B bilang “emang kenapa? Ntar gue sampein” lalu gue jelasin kalo gue mau ngomongin soal sesuatu sampai akhirnya gue bilang “gue bagi nomer lo aja deh. Biar bisa ngomong langsung sama A” lalu dijawab “tapi besok gue udah tukeran sim card lagi kok sama dia” 

YAA RABB… ALLAHUAKBAR.. RIBET AMAT HIDUP MEREKA.

Besoknya di sekolah, gue disamperin si A “eh kemaren lo nelfon gue ya? Hehe. Nomernya dipegang B. Tapi ini udah balik kok ama gue” gue engga menjawab pertanyaan dia, yang gue tanyain adalah kenapa mereka tukeran sim card? Buat apa? Biar dikata apa? 

Dijawab, “ya gakpapa. Mau tau aja siapa yang ngehubungin dia”. Oke, kalo udah tau siapa aja yang ngehubungin dia, terus kenapa? “ya gakpapa. Biar tau aja gue” 

Pada saat itu gue ga bahas lebih lanjut. Gue udah ambil kesimpulan kalo pacaran itu ribet, pake harus tukeran sim card segala yang artinya elo harus menaruh curiga sama pasangan lo.

—***—

Dari dua case itu bikin gue jadi mikir, Sebegitu harus menaruh curiga kah sama pasangan? Penting atau harus banget ya ngecek hp pasangan?

Yaaa gakpapa juga sih buat pasangan yang tiap ketemu harus selalu ngecek hp pasangannya buat liat kondisi “aman atau engga” 

Yaaa terserah juga sih, kalo mau tukeran sim card juga buat memantau.. 

Pertanyaan gue, kalo engga percaya kenapa masih ada dihubungan itu? Emang gak capek tuh kepikiran terus dia lagi chat sama siapa, dia abis nelfon siapa, endebray endebrey.. 

Tapi kalau emang pasangan niat selingkuh pasti ada aja celahnya loh ya~ Bisa aja chatnya dihapus, log dihapus. *eh, ups, hehe, wkwk. 

Terbuka deh sama pasangan. Jangan ada yang ditutupin. Kita lega, pasangan juga santai. Hubungan bakal menyenangkan. Karena ada “saling” dalam ngasih kepercayaan. Bukan yang satu percaya tapi yang satunya curiga.  

Jadi… Ya… Gitu… 

Kalo engga siap buat ngasih kepercayaan sama orang, mending jangan deh, idup lo bakal ribet. Bakal mikir negatif terus, gak tenang hati ama pikiran.

Juga kalau dikasih kepercayaan sama pasangan ya jangan disia-siain. Rasa percaya itu gak bisa dinilai dari materi, karena datangnya itu emang dari hati.

Iya gak sih? 

Sebab menurut gue, pondasi awal sebuah hubungan itu ya kepercayaan. Ketika udah gak percaya lagi sama pasangan, dah lah..

Bubar aja.. 

ENAK BANGET NGOMONGNYA YHAA.. WKWKWKWK *Digaplok Kamboja*

YHAAAA KAAAANNN?? 

Mengurangi Media Sosial

Mari menarik hikmah di hari kedua puasa. 

Ciiyee.. 

Salah satu yang gue kurangi di ramadhan kali ini adalah mengurangi ngintip media sosial. Eh, gak ngintip juga sih.. Orang kadang malah mantengin satu aplikasi, scroll scroll tau-tau udah dua jam.

Istighfar yah semuanya.. 

Kenapa ya media sosial kayak seru banget gitu? Sebut saja salah satunya instagram. Dari explore aja udah muncul banyak gambar atau video yang seolah-olah manggil-manggil buat dibuka. Banyak macemnya mulai dari cara bikin makanan, tutorial make up, gosip terkini artis, sampe rumpian. Yang terakhir biasanya paling menarik buat dibuka. 

Astaghfirullah… 

Ini nih yang bikin ngurangin pahala, apalagi kalo gue sampe bergumam.. 

“iih kok dia gitu?”

“lah dulu begitu kok sekarang begini? Hih.. Apa-apaan”

Bikin gue suudzon lah jadinya :)) dosaaaa yhaaa…. 

Jadi ada baiknya memang jangan sering-sering buka sih yaa. 

Kemarinan itu sempet ada temen gue yang curhat kalo dia tuh jadi rada setres abis buka media sosial. Kenapa? Jadi dia ini baru punya bayi, nah ternyata asinya dia itu sempet mampet. Buka ig maksud hati buat cari cara ngobatinnya eh yang ada malah dia liat ibu-ibu yang foto sama kulkas penuh asi. Makin setres dong dia. Kok ibu itu bisa, dia engga. 

Lain lagi cerita kalo ada anak di instagram yang seumuran sama anaknya (ini udah beda orang ya) tapi udah bisa macem-macem sementara anaknya belum. Parno lah dia jadinya.

Akhirnya apa yang dua temen gue lakuin? Salah satu caranya adalah mereka gak buka itu instagram. Lebih rajin baca buku dan nanya sama yang lebih ahli kenapa begini kenapa begitu. Dan itu berdampak positif banget. 

Kedua temen gue jadi lebih happy, tanpa beban dibanding sebelumnya yang sering liat instagram. Dan dari mereka gue jadi belajar kalo anak mereka itu cuma butuh ibunya buat happy ga butuh ibu yang sempurna punya asip satu kulkas penuh.

Memang sih dampak baik atau buruk dari media sosial emang tergantung dari diri kita gimana mengambil (((hikmahnya))) 

Ditambah sekarang bulan suci, bulan di mana pahala bisa berkali-kali lipat kalo kita lakuin kebaikan. Salah satu cara gue ya itu.. Semacam detox media sosial gitu lah yaa namanya. Sukur kalo berlanjut sampe setelah lebaran.

Terus lagi yang apa-apa biasanya diposting juga dikurangi. Dulu gue apa-apa diposting. Menclok ke sini posting. Gitulah. Hahahaha.. Sungguh alaynya gue. Berhenti heboh posting karena ada satu kejadian yang bikin gue ‘jleb’. Kapan-kapan deh ceritanya.

Intinya mah.. Secukupnya itu nampaknya lebih baik *yeileh sok bijak

Sesuatu yang berlebihan emang gak baik. Berlebihan dari sisi kita yang ngeposting atau juga berlebihan melihat hal-hal yang pada akhirnya bikin setres.

Dah lah yaa.. 

Baca quran aja udah paling bener. Sama artinya juga *apakah tercium aroma pencitraan? Bahahahak.

Secukupnya aja.

Begitu ya pemirsa? 

Ini gue nasehatin diri sendiri juga sih.

Sekian dan wassalamualaikum 🙂

Eh gambarnya nyambung ga sih? Wkwk