Garis Dua Waktu itu

Ternyata daku menyimpan foto test pack di draft blog. Setelah ke sana ke mari mencari di galeri namun kok SD cardku tak terbaca. Hiks.

Kalau begitu perkenankan daku sedikit cerita tentang foto ini.

Kami menikah di bulan April 2018 lalu LDM sebentar meski gak jauh-jauh amat. Wkwk. Enjoy aja menjalani status dan kehidupan baru. Lalu ketemu idul fitri 2018 yang mana ketemu dong sama om tante handai taulan sekalian. Pertanyaan yang diterima sungguh STD alias standar sebagai pengantin baru, “udah isi belom?” Lalala lilili… Yang kami jawab dengan “doain aja” sambil lanjut makan tupat 🙂

Saat menikah, kami memang ga punya target untuk segera punya anak yang “oke pokoknya gass poll cus ngeeeng” gak gitu. Santai aja gitu loh~ Ga ada tekanan juga dari orang tua kami dengan pertanyaan “kok belum hamil?” Sungguh bersyukur sekali. Karena yang terpenting buat kami adalah pendapat orang tua, yang lain mah bodo amat. Wkwk. Selain itu masih ada satu target juga buat daku nyelesein skripsi yang tinggal sidang sekali lagi tapi kok yaampun gak kelar-kelar ya Tuhanku.

Ya udah enjoy aja. Jalan-jalan, check in hotel sana sini. Jajan-jajan sampe malem. Ya pokoknya lakuin aja apa yang ga bisa kami lakuin sebelum nikah. Yuuhuuu~~~

Kebetulan jadwal menstruasi daku itu selalu tepat sama aplikasi. Ya paling maju atau mundur dua hari. Tanpa ekspektasi ku jalani hari-hari. Bekerja sambil konsul ke dosen bolak balik. Revisi mulu ya ampun apa lagi yang salah dah 😦

Sempat terbersit “yaudahlah yaa, ngapain juga gue masih pusing skripsi? Udah nikah ini, udah punya ijasah D3, udah dapet kerja yang enak. Apa lagi yang mau dikejar sih?” Ditambah ada temen segeng yang pas udah nikah yaudah ga dilanjutin kuliahnya. Terus ya kenapa daku harus menyelesaikan skripsi ini? Hiks…

-Ntar deh kapan-kapan cerita lagi tentang perkuliahan ini.-

Kembali ke niat awal blogpost ini mau isinya apa. Wkwk. Mudah sekali daku terdistraksi. 2018 akhir bolak balik rumah-kantor-kampus-rumah, beberapa kali juga di weekend kudu ke rumah dosen demi konsul. Hingga di bulan Januari 2019 pertengahan Mas Partner sadar kalau daku belum ‘dapet’. Yaa daku mikirnya paling karena stres nih, soalnya Januari itu juga dateline pengumpulan berkas skripsi, kalo ga ngumpulin ya bulan Juni baru bisa daftar lagi.

Waktu itu mau test pack takut ternyata positif lalu “aduh gimana skripsi gue ini dikit lagi” tapi takut juga kalo negatif ntar kecewa. Wkwkwk. Sungguh aneh memang perasaan wanita. Tapi Mas Partner udah nyuruh terus buat test pack. Yaudah daku mau tapi dengan syarat kalau udah beres ngumpulin berkas skripsi. Wkwkwk.

Dah tuh beres ya berkas skripsi, tinggal tunggu jadwal sidang. Ditagihlah, waktu perjalanan pulang dari rumah Bekasi tiba-tiba doi “yok beli testpack

DIIHH APA-APAAN TIBA-TIBA 🤣🤣🤣 lalu kurang lebih terjadi percakapan berikut:

Kamu yang turun ya beli“- Kata Mas Partner

Dih ga mau, maluu ah (dipikir lagi ngapain juga daku malu ya? Toh udah nikah. Hahaha)

“Lah masa aku, aku ga ngerti”

Iihh sama, aku juga ga ngerti.

“Kalo kamu ga ngerti kan gapapa nanya, itu mbanya cewe tuh. Masa aku yang nanya”

Yaiya siih tapi kan gimana bilangnya??

Ya terserah kamu, kamu kan jago berkata-kata” (WKWKWK JAGO APA TAU)

Turunlah daku, masuk apotik, nanya test pack. Terus ditawarin ada berapa macem gitu. Daku beli yang sering ku lihat di sinetron. *Pemirsa pasti tau kan?* Terus nanya ke mbanya gimana makenya. Dijawab mbanya “itu ada cara pakainya kok di belakang”. OH IYA JUGA. SUNGGUH BODOHNYA DAKU. DOOOHH MALUUUWWW. Langsung buru-buru bayar. Balik ke Mas Partner terus ketawa-ketawa. Wkwk. Auk amat.

Besok paginya test pack abis solat subuh. Mau ngarep positif tapi takut ternyata negatif. Tapi yaa penasaran tumben banget telatnya sampe dua mingguan. Bismillah aja lah. Daku amati gimana cara pakenya bener-bener. Maklum newbie 🤭🤭. Hati-hati banget makenya, soalnya cuma beli satu. Wkwkwkwk.

Pas abis dicelupin ke urin gitu kan tunggu 10 menit kalo ga salah. Sampe daku bikin timer, takut kalo kelebihan nanti hasilnya ga valid. Ahahaha.

Muncul satu nih garisnya. Terus lama-lama, EH LOH KOK ADA LAGI GARISNYA. Jelas banget. Langsung ku samperin Mas Partner sambil nanya “ini gimana?” HAHAHAHA. Ya gak gimana-gimana dong ya, kan udah nikah, napa juga daku nanya harus gimana? 🤣🤣🤣🤣

Untuk lebih meyakinkan, siangnya kami beli lagi yang harganya lebih mahal. Wkwk. Yaa yang di foto itu lah test pack di percobaan hari kedua. Kalau denger cerita orang kan katanya suka pada tipis gitu, tapi punya daku terang benderang. Ternyata ya emang udah hamil pas masih bolak balik konsul skripsi 😂😂😂😂

Baru deh setelah dua kali test pack kami konsul ke obgyn. Yang mana akan ada cerita sendiri dalam menemukan obgyn yang klop. Haha. Nanti lagi ceritanya.

Alhamdulillah saat itu Allah bener-bener menjawab doa daku (ga tau kalau mas partner doanya gimana), dari abis nikah daku berdoa “Ya Allah semoga hamba diberi kepercayaan buat punya keturunan setelah selesai skripsi” 😂 sungguh duniawi bukan? 😂 EH LAH KOK PAS BENER :’)

Ohiya daku belum pernah share foto testpack ini di sosial media manapun, di WhatsApp story juga engga. Cuma ada di galeri daku aja. Yang niatnya emang buat cerita di blog suatu hari nanti. Eh setelah 2 tahun baru cerita ternyata. Hihihi..

Semoga temen-temen daku yang masih menunggu kehadiran buah hati diberi kesabaran dalam penantiannya, suatu hari pasti akan memetik buah dari kesabarannya. Aamiin.

Semangaatt ( ‘0’)9

Tahun Ketiga Bersama

22 April 2021 tepat tiga tahun kami menjalin mahligai rumah tangga. HAHAHAHA. Genggeus banget nulisnya. Tapi ya memang begitu adanya~

Tahun ketiga daku dan mas partner bersama, ditambah satu anak cenil yang berusia 18 bulan. Rasanya gimana ya? Ya begitu. Seru. Wkwk

Semakin banyak penyesuaian antara kami, semakin banyak diskusi dan memang semakin terasa pentingnya komunikasi. Obrolan kami lebih berisi meski terkadang masih menyelipkan canda di sana sini.

Berjuang di masa pandemi. Terasa berat terkadang, tapi yakin semua pasti akan lewat, dan pasti bisa kami lewati dengan penuh rasa syukur.

Berat ketika menyimpannya sendiri, padahal sudah ada Mas Partner di sisi. Sering berpikir sendiri dengan maksud meringankan padahal jelas-jelas ada Mas Partner yang selalu bisa diandalkan. Ah, dasar aku.

Berperan ganda menjadi istri dan ibu, waw.. Meski masih suka linglung sendiri tapi ya terasa ringan dengan Mas Partner yang mendampingi.

Untuk tahun keempat dan selanjutnya, semoga kehidupan rumah tangga kami selalu diberkahi. Aamiin.

*ingin cerita banyak, tapi seringnya masuk draft aja..hihi. Semoga nanti ada keluangan waktu supaya bisa cerita banyak.

Commuter Line Pagi ini

Saya memilih naik kereta Manggarai yang sudah tersedia di jalur 3 Stasiun Bekasi. Biasanya lebih memilih naik kereta yang langsung ke Jakarta Kota lalu turun di Stasiun Cikini. Semua bangku sudah diduduki. Semua, dalam artian satu bangku panjang yang biasa diisi 7 sampai 8 orang kini hanya diisi 4 orang.

Semua senderan terisi. Yang duduk rata-rata tertidur, dan yang berdiri hampir semua memegang ponsel, termasuk saya. Cuaca agak mendung pagi ini. Bisa dibilang sejuk.

Saya tidak mengantuk dan bosan membuka media sosial. Hingga memilih untuk ketak ketik di platform ini. Untuk apa? Ya tidak tau. Biar saja mengalir seperti sebelumnya.

Tadi di jalur 2 Stasiun Bekasi sudah masuk kereta tujuan Jakarta Kota dengan pemberangkatan 20 menit setelah kereta yang sedang saya naikin ini. Padahal kalau saya mau naik itu, sudah dipastikan saya duduk. Tapi saya malah memilih kereta Manggarai ini, berdiri pula. Nanti pun harus transit untuk lanjut ke Cikini. Tak apa.

Mungkin ini yang namanya suasana baru. Saya yang memilih. Yaa gitulah hidup. Wkwk. Kadang dipaksa dengan perubahan, kadang ya kita aja pengen ada perubahan. Enak mana? Dipaksa atau secara sadar memilih?

Petugas keamanan di dalam kereta lebih banyak. Bagus sih, demi keberhasilan PSBB katanya. Ndak apa, semua berusaha. Yang ga mau usaha ya tinggalin aja. :))

Beberapa manusia bebal. Mau menang sendiri (?) Padahal akhirnya untuk kebaikan sama-sama kan ya? Itu lah, ga semua orang pemikirannya sama. Pun kita ga bisa maksa semua orang setuju dengan pemikiran kita.

Saya pernah ditegur oleh petugas karena masker saya waktu itu melorot. Hehe. Hidung saya gatal, lalu habis bersin. Masker hanya menutup sampai mulut. Kalau dipikir-pikir, untuk apa guna masker kalau begitu ya? Hehe. Bapak petugasnya baik, mengingatkan saya dengan bahasa yang baik. “mba tolong maskernya” sambil kasih isyarat tangan. Saya kaget “eh, iya” langsung buru-buru benerin masker.

Memang kita harus saling mengingatkan. Cuma kadang capek ya kalau yang diingatkan eh malah bantah dengan alasan ini itu. Hehe. Manusiawi ya? Eh ngeles aja.

Ohiya, kalau kamu naik commuter line dan posisinya senderan berdiri dekat pintu, pastikan kamu berdiri di pintu yang tidak terbuka di tiap stasiun ya. Kaget nanti kamu, lagi senderan eehh tau-tau kebuka. Kayak saya tadi. Kalau ke arah Jakarta Kota itu pintu yang terbuka tiap stasiun pasti sebelah kiri arah jalannya kereta, tapi kalau Cakung seringnya kanan. Hehe. Saya lupa. Udah lama ga berdiri.

Tuh, manusia suka lupaan. Eh saya deng yang pelupa. Hehe. Jangan tanya berapa harga barang yang saya beli kemarin, sudah dipastikan saya ga ingat. Tapi ada juga loh yang masih ingat barang apa uang dibeli bahkan bulan lalu. Hebat ya ingatannya? Saya mah engga. Wkwk

Eh sudah Jatinegara. Dah ah. Mau transit Manggarai. Selamat hari Senin. Sebentar lagi lebaran. Sehat-sehat yaa semuanya. 🙂

Aku dan Kekhawatiran

Sekian lama tidak menulis di sini, ketika muncul malah dengan judul yang seperti di atas. Ternyata aku manusia. Hehe

Mengetik ini saat menunggu kereta di Cikini untuk pulang ke rumah. Berjanji tidak ketik-edit-ketik-edit seperti biasa. Membiarkan jari terus menari mengikuti arahan hati. Yang di dalam kepala ini rasanya bertumpuk dan hari-hari di beberapa hari terakhir ini rasanya rumit.

Penyebaran virus ini membuat daku ketakutan, meski tidak terlihat. Bekerja di rumah sakit membuatku lebih berhati-hati. Ah, sudah tau bekerja di rumah sakit kenapa kali ini harus ketakutan yang berlebihan? Dasar aku.

Aku takut sebagai pembawa virus untuk keluarga. Takut? Sangat. Meski tidak berhubungan langsung dengan pasien tapi aku berada di lingkungan penuh virus dan bakteri. Harusnya aku takut dari dulu kan ya? Tapi kenapa kali ini berlebihan? Aku juga ga tau kenapa.

Di rumah ada yang rentan dengan virus ini. Anakku dan orang tuaku. Meski sudah sejak sebelum virus ini ada aku selalu bebersih diri setelah pulang kerja tapi kali ini rasanya kurang. Ingin berendam antiseptik rasanya.

Yaa aku ga bisa apa-apa selain menjaga mereka dengan menjaga diriku. Yang tidak terlihat memang membuat pikiran ke sana ke mari.

Lebih banyak berdoa untuk keselamatan mereka yang aku sayangi. Padahal ya memang seharusnya seperti itu kan? Kenapa harus ada virus ini dulu? Ah, dasar aku.

Teguran buatku. Meski sudah diingatkan Mas Partner, “semua yang ada sekarang ini bukan punya kita loh. Semua titipan” Tapi tetap saja pikiranku ke sana ke sini. Lagi-lagi… Dasar aku.

Setiap pagi selalu mengafirmasi diri “semua baik-baik saja.” insyaAllah ya akan terus baik-baik saja. Setiap malam selalu meyakinkan diri, “besok juga akan seperti hari ini, semua sehat, semua bahagia, aamiin”

Sudah. Kereta Bekasi datang. Semua akan baik-baik saja kan ya? Kita akan menghadapi hari yang lebih baik kan ya? Aamiin.

Tiga Puluh, Bertiga

Ga ada kata lain yang pantas diucapkan selain “Alhamdulillah..”

Semuanya terasa tepat waktu. Meski saya manusia biasa yang kerap meragu. Isi kepala selalu berputar ini itu. Padahal dunia juga bukan tempat untuk terpaku.

Dua puluhan terlewati dengan lulus sekolah, menyempurnakan separuh ibadah dan mendapatkan anugerah berupa amanah.

Waktunya untuk lebih bijaksana, lebih peka, lebih merasa dan lebih ada.

Yang kini di dekat, semakin didekap. Dengan pelukan yang lebih hangat dan dengan telinga yang lebih mendengar lekat.

Untuk dua yang kini berada di jantungku, terima kasih sudah ada. Bagian yang akan selalu memberi makna dan bahagia tanpa jeda.

Bertiga ❤️