Partner.. 

Sebelum hari berakhir.. 

Masih banyak yang mau saya sampaikan sama kamu di hari spesial ini sebenarnya

Saya tau kamu tidak suka keramaian, saya tau kamu tidak suka kehebohan, makanya saya menulis ini diam-diam

Ah, tidak diam-diam juga karena pasti saya akan kasih link ini ke kamu

Terima kasih karena bersedia membiarkan saya menemani kamu bertambah dewasa hingga saat ini

Terima kasih karena rela memberikan waktu untuk terus bersama melewati semua yang sudah lalu

Saya bangga dengan tiap usaha kamu

Untuk diri kamu

Untuk keluarga kamu

Untuk keluarga saya

Dan untuk kita

Kamu tau saya tidak pernah meminta banyak

Sebab tanpa diminta, kamupun sudah banyak berusaha

Mungkin orang lain tidak melihat itu, tapi saya… 

Saya tau kamu bekerja keras.. 

Saya tau kamu punya tekad kuat.. 

Untuk bisa lebih hebat

Untuk bisa lebih menyenangkan orang disekitar kamu

Kamu, lelaki yang sabar menghadapi saya

Ke-sotoy-an saya

Ke-terburu-buru-an saya

“kamu sabar…. ”

Dan dunia saya seolah berhenti berdetak saat kamu berkata seperti itu.. 

Yaa..

Kamu mengingatkan saya untuk “bernafas”

Semakin dewasa, semakin banyak yang akan (dan harus) dipikirkan, semakin sering kita berdiskusi untuk menemukan jalan keluar dari sebuah persoalan 

Kamu.. 

Teman diskusi yang mampu mengimbangi saya, lebih dari siapapun yang pernah datang di waktu sebelumnya

Kamu.. 

Ternyata jauh lebih hebat dari yang saya kira sebelumnya

Jangan berhenti berusaha

Sebab di sini saya bantu berdoa

Selamat bertambah usia, kamu.. 

Terima kasih sudah memilih saya menemani kamu sejauh ini

Patah Hati karena Bell’s Palsy

Halo….

Selamat tahun baru \(^,^)/ Semoga 2017 lebih banyak mendapat kebahagiaan dan keberkahan. Aamiin. Rencana yang udah disusun dilancarkan. Aamiin. Pokoknya semua yang baik-baik semoga berjalan lancar. Aamiin.

Banyak yang terjadi di 2016. Di mulai dari tahun baru sekeluarga lengkap berlima. Bisa pergi ke berbagai daerah. Bisa ngerjain banyak hal. Bisa akhirnya sidang proposal dan bisa bisa yang lainnya. Alhamdulillah.

Banyak bahagia sampai di pertengahan 2016 tapi ternyata kena patah hati juga di 2016. Huhu. Emang katanya hidup harus seimbang, tapi engga gini juga sih. Fufu.

Di bulan Oktober, bokap masuk rumah sakit. Di suatu hari nyokap cerita kalo Bokap demam terus dan gak bisa tidur kalo malem. Katanya sih udah ke dokter di kantor, toh beliau juga masih kerja kayak biasa. Dikasih obat dari kantor dan udah enakan katanya. Gakpapa. Jawabannya lumayan menenangkan. Yaudah.

Empat hari berikutnya masih demam, gue minta buat cek darah tapi bokap engga mau. “Dari dokternya engga minta cek darah kok“. Oke. Bokap memang penganut apa kata dokter banget. Biarpun anaknya ini kerja di rumah sakit (ya emang bukan dokter sih) dan tau dikit-dikit tentang kesehatan ya tetep aja doi gak mau ikutin kata gue. Hehehe. Okelah Pak.

Sabtu.

Sampai akhirnya pulang kerja bokap bilang kalo badannya makin ga enak terus perutnya rada sakit. Gue paksa buat ke rumah sakit “yaudah sih Yah ke RS aja, kalo engga ada apa-apa kan bisa pulang lagi“. Akhirnya bokap mau ke RS. Di IGD ayah diperiksa, terus gue tunjukin pemeriksaan MCU Ayah ke dokternya.

(Bulan sebelumnya bokap ada medical check up karyawan dari kantornya. Berhubung pemeriksaannya lengkap jadi gue bawa, siapa tau ngebantu dokter buat pemeriksaan)

Dari hasil MCU memang ada batu ginjal, ukurannya 4,4mm dan bisa dihancurkan dengan ESWL (Extracorporeal shock wave lithotripsy), yaitu penghancuran batu dengan gelombang suara sehingga batu menjadi berukuran kecil dan dapat keluar dari saluran kemih saat buang air kecil.) *via alodokter.com*. Dan rencananya memang bokap mau konsul ESWL di hari Senin depan.

Ternyata dari hasil pemeriksaan sementara, takutnya si batu ini infeksi makanya bikin bokap demam. Buat mastiinnya, harus CT-SCAN juga. Okedeh. Sebelum pindah kamar perawatan, gue kasih tunjuk obat-obatan yang diminum bokap dari hasil MCU kemarin. Lalu setelah dokter IGD konsul ke dokter ginjal via telfon, doi nyamperin gue “mba, kalo bapak mau ESWL harus berhenti minum obat ini dulu minimal 5 hari. Karena ini obat pengenceran darah, bisa pendarahan kalo tetep dilakuin sebelum berhenti minum obat.

Lalu gue jadi degdegan.

emang gakpapa kalo ini diberhentiin?” (Gue lupa nama obatnya, nanti gue tulis kalo inget)

Bokap ada riwayat jantung, tapi alhamdulillah masih sehat. Asal bokap rajin olahraga dan makannya bener oke-oke aja kata dokter. Tapi tetep harus minum obat itu.

Akhirnya bokap dikonsulin juga ke dokter spesialis jantung. Via telpon memang obat itu harus diberhentiin sebelum ESWL tapi tetep dokternya mau visit bokap dulu. Okedeh, tetep rawat juga kan.

Minggu.

Dokter ginjalnya visit. Pas gue yang nemenin bokap. Lalu sama dokter ditunjukin hasil CT-Scan yang udah dilakuin di malam kemarin. Kata dokternya, posisi batu yang berubah juga bisa bikin demam. Gak ada yang perlu dikhawatirin. Alhamdulillah. Kalau mau ESWL oke tapi tunggu acc dari dokter jantungnya bokap. Dan besoknya bokap boleh pulang. Gak ada tindakan apa-apa juga, jadi pulang aja kata dokternya.

Lupa antara malemnya atau besok paginya, dokter jantung bokap visit, sebut saja Dr. A. Beliau bingung kenapa bokap bisa minum obat itu (FYI, obat itu dari salah satu prof di rumah sakit lain tempat bokap MCU) karena kalaupun bokap engga minum obat itu juga gakpapa. (Info lagi, Dr A udah pernah pegang bokap jadi beliau tau riwayat bokap).

Lah… Ini jadi siapa yang eror? :’))

Bokap sempet diomelin sama Dr. A kenapa mau-mau aja disuruh minum obat :)) Akhirnya obat itu distop, acc pulang dan acc kalau mau ESWL, tapi tetep harus konsul dulu sebelumnya. Oke, dok.

 Selasa.

Alhamdulillah bokap pulang ke rumah.

Jumat.

Sebelum berangkat ngantor gue ngingetin bokap buat konsul hari ini. Sempet ngobrol juga sebentar. Terus bokap bilang kalo mukanya rada kebas. Yaudah sekalian aja nanti ditanyain. Gue berangkat kerja. Bokap sama nyokap konsul ke RS.

Lagi kerja, nyokap WA. “Ayah kena bell’s palsy jadi dokternya engga berani tindakan. Ini dikonsulin ke dokter syaraf

Haa?

Gimana?

Kok bisa?

bells-palsy-alodokter

Ilustrasi penderita Bells Palsy. Pic via alodokter.com

Bell’s palsy adalah kelumpuhan atau kelemahan pada salah satu sisi otot di wajah yang yang bersifat sementara. Kondisi ini menyebabkan salah satu sisi dari wajah akan terlihat melorot.

Paginya, gue merhatiin bokap waktu beliau bilang kebas itu bibirnya agak tebal. Gue pikir digigit semut. Lalu makin siang pas bokap nyokap ke rumah sakit ternyata makin berubah. Mulutnya agak gede sebelah kiri dan mata kanannya bengkak. Dokternya agak bingung karena biasanya cuma kena satu sisi. Kanan ya kanan semua, kiri juga kiri semua.

Saraf yang rusak pada bagian wajah akan berdampak kepada indera perasa dan cara tubuh Anda menghasilkan air mata dan ludah.

Untuk kasus bokap, beliau engga terasa pas air mata keluar. Padahal lagi biasa aja. Dan air mata keluarnya juga di satu sisi, engga dua-duanya.

Bell’s palsy memiliki gejala yang berbeda-beda pada sebagian orang. Mulut serta kelopak mata juga akan terpengaruh akibat Bell’s palsy, kedua bagian ini akan kesulitan untuk dibuka dan ditutup.

Kelopak mata sebelah kanan bokap semacam delay gitu pas mau ditutup. Kalau orang normal ketika mau nutup mata maka dua-duanya langsung nutup, bokap engga. sebelah kanan kayak slow motion gitu, dan engga bisa nutup sempurna.

Bagian mulut sebelah kanan bokap turun. Awalnya memang engga keliatan. Ini disadari bokap waktu mau solat subuh, pas wudhu bokap gak bisa kumur. Air ngalir gitu di sisi kanan. Bokap pikir gakpapa kali ya.

Bell’s palsy datang secara tiba-tiba dan umumnya kondisi ini akan membaik dalam hitungan minggu.

Di hari sebelumnya memang bokap baik-baik aja. Lalu dokter syarafnya bilang “untung cepet ketauan karena kalau lambat, penyembuhannya juga makin lama dan bisa ada kemungkinan engga balik semula.”

Hamdalah cepet ketauan.

Bell’s palsy adalah gangguan yang terjadi hanya pada otot dan saraf wajah. Kondisi ini tidak berdampak kepada kinerja otak atau bagian tubuh lainnya.

Ya. Anggota gerak bokap yang lain normal. Jadi memang hanya menyerang wajah.

Hingga kini, belum diketahui dengan pasti apa yang menyebabkan terjadinya Bell’s palsy. Kondisi ini dipercaya muncul ketika saraf yang mengendalikan otot pada wajah tertekan atau terganggu. Selain itu, kelumpuhan juga diduga disebabkan karena peradangan infeksi virus.

Di kasus bokap, hasil pemeriksaan dokter katanya karena virus. Terus juga karena bokap abis sakit kemaren dan dirawat kan kondisinya otomatis lagi drop nah virus gampang masuk deh tuh.

Selain itu juga ternyata kita gak boleh kena angin secara langsung. Di kamar bokap, ac memang menghadap langsung ke tempat tidur. Ternyata gak boleh. Akhirnya sekarang AC dipindah posisinya.

Pada sebagian besar orang yang menderita Bell’s palsy, gejala mulai membaik setelah dua atau tiga minggu. Tapi untuk bisa pulih sepenuhnya akan membutuhkan sekitar sepuluh bulan.

Alhamdulillah karena cepet ketauan jadi bokap segera dapet tindakan. Hari itu juga langsung di fisioterapi dengan 3 tahap treatment. Di sinar, terus dipasangin semacam jarum akupuntur gitu di muka terus disambungin alat yang bikin efek setrum-setrum gitu, abis itu di massage.

Bokap terapi seminggu tiga kali selama kurang lebih sebulan, terus berkurang jadi seminggu dua kali terus turun lagi jadi seminggu sekali dan sekarang udah engga perlu terapi lagi. Cukup dimassage di rumah. Nyokap yang udah diajarin sama dokter dan fisioterapis buat massage.

Bell’s palsy bisa kembali pulih sepenuhnya pada 70 persen pasien yang mengalaminya.

Alhamdulillah sekarang otot wajahnya udah balik kayak semula, masih ada sedikit perbedaan sih dari sebelumnya tapi kata dokter gakpapa, nanti balik kayak semula.

Aamiin.

Ini dari bokap masuk rumah sakit karena apa, malah jadinya kenapa. Hihi. Tapi akhirnya jadi belajar banyak. Hoho. Gakpapa. Toh bokap asik-asik aja. Hehe.

Kemarin-kemarin, sedih sih ketika ngeliat bokap rada susah makannya karena posisi bibir yang miring. Jadi harus ngarahin sendok ke arah bibir yang bener. Terus juga harus minum pake sedotan, karena gak bisa minum langsung dari gelas. Oiya, minum pake sedotan itu juga salah satu terapinya biar otot wajah balik. Jadi sedotannya ditiup-tiup gitu. Itu bisa membantu penyembuhan juga.

Sekarang alhamdulillah udah sehat. Jadi pelajaran juga buat gue supaya lebih detail sih. Hal yang dirasa kecil ternyata dampaknya bisa gede. Apalagi orang tua sendiri yang pasti pura-pura biasa aja padahal degdegan juga kalo sakit. Yaa semacam gak mau bikin khawatir anaknya gitu.

Semoga di 2017 dan seterusnya semuanya diberi kesehatan. Aamiin.

Arisan

Mencoba menjadi manusia usia dua puluhan lewat dan sudah bekerja selayaknya, maka gue mencoba ikut gabung arisan.

Mikir sederhananya dari arisan adalah nabung. Sederhana banget kan? Tapi gimana kalau gue kedapetan arisan yang pertama? Mungkin bukan nabung namanya, tapi duit numpang lewat.

Pertama kali diajak arisan itu sama nyokap, “buat nabung” katanya. Iya juga sih. Lalu ikut gabunglah gue dengan ‘Arisan ibu-ibu sosialita’ wkwkwkwk. Yang mana isinya adalah ibu-ibu di komplek rumah. Gue sih jarang ngumpul sama ibu-ibu di rumah, tapi ya beberapa kali ngobrol lah kalo pas pulang sore.

Di Arisan ibu-ibu sosialita ini nama gue udah keluar. Lumayan sih dapetnya. TAPI LUPA DAPET BERAPA DAN UDAH DIPAKE BUAT APA. HAHAHA.

Lanjot…

Arisan Keluarga. Lagi-lagi diajak nyokap. Sungguh Mama ini ibu-ibu banget yang doyan ikut arisan. Sebenernya disuruh ikut Arisan Keluarga ini karena dorongan dari tantenya mama yang nyuruh gue dan Boy (adek gue) buat ikutan. “masa ketemunya lebaran doang” atau “udah pada kerja kan?” begitulah alasannya. Dan baiklah….

Akhirnya gabung di Arisan Keluarga. Udah dapet apa belom? Gue lupa. Karena akhirnya gue juga jarang dateng. NGAHAHAHA. Ya namanya juga masi sekolah terus kadang lembur di kantor. Fufufu. Aku bisa apa. Tapi kalo sempet dan gak mager pasti dateng.

Selanjutnya ..

Masih gres karena baru aja mulai. Eh udah bulan ketiga deng. Arisan bareng temen SMA. Tebak berapa orang yang ikutan? 30? 20?

Yak…

Enam orang.. WKWKWKWK…

Bukan apa-apa, ini berenam ngumpul buat arisan sebulan sekali aja susahnya setengah idup :p Udah ditentuin tanggal dari sebulan sebelumnya nih, ada aja yang tiba-tiba termasuk gue “gue harus ini” atau “gua ada ini” dan lain sebagainya.. NGAHAHAHA. Begimana kalo yang ikutan lebih dari sepuluh coba?

Ini aja pas arisan ketiga baru ngumpul semua..

1480765171872

Akhirnya lengkap ya cyiiin….

Duit arisannya sih engga seberapa. Tapi hosip terbaru dikalangan kita ini yang tida akan ada habisnya. HAHAHAHA.

Eh bukan gosip tau, tapi berbagi info terbaru yang ada di lingkungan sekitar kami. *benerin kerudung*

Arisan tak lengkap dengan makanan dan minuman yha.. Di situ terserah sih pada mau beli makanan apaan, kan bayar sendiri, jadi ya suka-suka sendiri. Meskipun akhirnya keroyokan juga makannya.

Beberapa (((hikmah))) dari arisan yang gue ikuti adalah berbagai informasi terbaru dari apa yang gue kelewat, sekarang gue terlalu malas buat baca berita gosip artis terkini (duuiileeehhh) atau berita apa yang lagi diomongin belakangan ini. Gue cuma tau ada berita ini, udah selesai. Kalau gue engga tertarik ya gue gak bakalan ngulik info itu.

Kehidupan keluarga gue yang lain. Oohh si tante ini anaknya sekolah di sini. Oh si kak itu mau nikah. Loh kok ada sodara gue yang cakep? YAHAHAHA..

Cerita teman yang lain. Si A ternyata udah gini loh. Si B itu sekarang gitu. Eh tau engga si C sekarang kan di situ. Loh si D sekarang sama si E? Begitu seterusnya.

Arisan jadi tempat gue bersosialisasi juga sih selain di kantor dan rumah.

Keluar, ketemu orang, bertukar cerita, mungkin ini salah satu cara manusia untuk tetap hidup. Atau bisa dibilang esksistensi diri. Keberadaan diri lo yang diakui orang lain, bahwa elo ada, bahwa elo masih hidup, bahwa elo masih punya kemauan untuk menemui mereka yang tidak bisa ditemui setiap hari.

Berkumpul itu harus ada kemauan, harus ada pengorbanan (waktu atau uang) dan pastinya sih engga akan ada yang sia-sia dari tiap pertemuan.

Cheers ^,^

Ngemil di Bogor

Hai guys..

Di suatu hari yang random, gue pengen banget makan makaroni panggang. Gara-gara apa? tak lain dan tak bukan karena abis liat postingan di instagram. Sungguh racun memang. Lalu saat ngobrol-ngobrol pas jam makan siang di kantor, tercetuslah buat “kenapa kita engga ke Bogor aja? di satu jalan itu kan banyak tempat makan.” kata seorang wanita yang jarang menaati peraturan untuk memakai seragam sesuai hari.

Akhirnya kami pergi juga ke Bogor. Siapa aja personilnya? Setelah melempar ke grup, akhirnya yang ikutan cuma Gue (+adek gue), wanita yang tadi nyeletuk, nona gembul, seorang Uda dan seorang dokter cantik.

Kami berenam janjian ketemuan jam 10 di Stasiun Bogor. Karena kami orang Indonesia, sudah pasti ada aja yang telat. *lirik dua orang*

Setelah semua kumpul, akhirnya kami berangkat. Dari Stasiun Bogor cukup naik angkot 03 sekali. Gak lama sih tau-tau udah sampe deh.. Di mana? di Makaroni Panggang Bogor~~

Apa yang dipesan?

img_20161105_114756

Makaroni mailaf ❤

Ya udah pasti makaroni panggangnya dong. Ada 3 ukuran, yaitu small, medium dan large. Ada 2 jenis makaroni juga, biasa sama yang spesial. Bedanya apa? diisinya pastinya lah ya (terus tapi gue lupa apa aja perbedaannya :p)

Selain makaroni panggang, kami juga pesan klapertart. Biar apa? biar asin dan manisnya seimbang dong ya~ seperti hidup~~. Si klapertart juga ada 3 ukuran, small, medium, dan large.

img_20161105_114809

duh..aku lemah sama ini.

Berhubung kami mau menjelajahi sepanjang jalan kenangan, disepakatilah untuk pakai sistem sharing (–,). Kami pesan makaroni panggang spesial medium sama klapertart medium. Minumnya? sharing juga dong. Wkwkwk. Pesen 1 pitcher lemon tea. Padahal di menu gak ada pilihan pithcer, tapi kami tanya aja, eh ternyata bisa pake itu, yaudahdeh. HIDUP SHARING!!

Jangan tanya rasanya, ENAK POKOKNYAA, KAKAAAAA..~~

Begitu semua ludes, kami masih senderan di kursi masing-masing. Kenyang, cyin. Oiya, kami pilih buat makan di lantai dua. Kenapa? Ya gakpapa sih, biar seru aja. Soalnya di bawah keliatan agak ramai dan di atas keliatannya lebih sepi. Mungkin orang-orang pada males kali ya buat naik. Padahal di atas itu lebih adem, lebih banyak angin semilir sepoi-sepoi gitu. Dan pastinya gak terlalu bising.

img-20161105-wa0018

ruangan ini milik kita~~

 

Sebelum ke tempat selanjutnya, kami solat dulu. Alhamdulillah yah tempat solatnya layak. Adem. Meskipun deket dapurnya mereka tapi musholanya engga sumpek. Jadi sambil solat sambil semilir lewat wangi makanan di hidung gitu. Hahaha.

Begitu selesai, kami segera turun buat beli makaroni dibawa pulang. Kalo dibawa pulang cuma ada dua ukuran, medium sama large. Eh tapi ternyata di bawah juga ada tempat makan di tengah kebun gitu. Yaudah numpang foto aja. Hahaha.

img_20161105_130721

numpang numpang.. numpang numpang…

Oiya, untuk 1 makaroni panggang medium spesial, 1 klapertart medium dan 1 pithcer lemon tea itu menghabiskan sekitar dua ratus ribuan buat berenam. MURAH KAN? Buat ngemil cantik, ngobrol lucyu gitu sih termasuk murah ya menurut gue. Yang pasti bikin kenyang dan gak bikin gendut (yakali segitu doang bikin gendut -__-)

NEXT

Kami jalan kaki ke Pizza Kayu Bakar di Kedai Kita. Deket banget dari Makaroni Panggang tadi. Cuma beda gang gitu lah.

Ada dua pilihan tempat juga di Kedai Kita, di atas sama di bawah. Yang di bawah udah keliatan rame banget dan rasanya rada sumpek gitu, jadilah kami ke atas. Sampai atas juga rada penuh sih tapi masih ada satu meja kosong akhirnya kami duduk di situ, berenam. Haha. Yaa dimuat-muatin lah yaa. Kami kan kecil-kecil

Apa yang dipesan? Ya pizza kayu bakarnya dong~ Ada beberapa best seller dan yang kami pilih adalah Pizza Chicken Funghi (kalo gak salah namanya ini) sama kentang goreng. Minumannya gak ada pilihan pitcher kali ini jadi pada mesen masing-masing.

Setelah pesan, kami diminta buat nunggu. Okelah. Oiya sistemnya di Kedai Kita adalah bayar duluan. Jadi, pesen –> dapet bill –> bayar –> pesenan dateng.

Menurut gue tempatnya sih lumayan asik buat ngobrol, ngumpul-ngumpul, foto-foto. Mau bareng keluarga pasti seru, bareng temen-temen juga asik, apalagi bareng kekasih~ fiifiiw… buktinya ada pasangan yang…..(tak sanggup gue ceritain di sini, biarlah menjadi kenangan kami yang waktu itu ada di TKP aja. wkwkwkwk)

img-20161105-wa0032

misi mas mba…….

Balik ke pelayanannya, LAAAMAAA DOOOONG…… rasanya mau banting meja bok. Es teh manis aja lama. Mungkin abangnya metik teh dulu di puncak -_-. Apa karena rame banget? Apa karena kami di lantai dua jadi agak terabaikan? Entahlah..

Yang pertama dateng si kentang goreng…baru si pizza nya. UNTUNG ENAK..!! Kalo engga enak bisa gue acak-acak nih tempat -__-

Gak lama udah ludes aja dong. Yaiyalah cuma mesen dikit. Hahaha. Yang penting udah nyobain ya.

Perjalanan ngemil di Bogor ini lumayan deh ya. Sekitar kurang lebih lima jam kami nyobain dua tempat ya lumayan lah yaa..

NEXT

Makan seblak di Bandung?? apa makan rendang di Padang??

Kenapa marah-marah?

Tulisan ini dipersembahkan oleh perjalanan kereta commuter line (selanjutnya disebut CL) Bekasi – Cikini yang memakan waktu satu jam. YAK. SATU JAM.

Kenapa bisa satu jam? Mari gue jabarkan..

1. Ketika masih di Bekasi sekitaran jam 6 kurang, CL ini galau mau berangkat apa engga. Info yang berbunyi kalau akan diberangkatkan setelah kereta jarak jauh (selanjutnya disebut KJJ) masuk ke Stasiun Bekasi. Tapi ternyata engga nongol juga, akhirnya berangkatlah si CL ini.

2. Menuju stasiun Cakung, si CL mulai berjalan pelan. Feeling gue bilang kalau bakal masuk jalur 4 Cakung yang artinya akan disusul oleh si KJJ yang tadi belum sempat masuk Bekasi. Gak lama ada pengumuman kalau masuk jalur 4. Bener kan?

3. Masuk jalur 4 Cakung ditahan sebentar, lalu dipersilahkan jalan. Lah? Si KJJ kemana?

4. CL berjalan normal, tapi setelah Stasiun Klender si CL melintas lambat. Feeling ga enak nih. Di sinyal Cipinang CL bener-bener berenti. Lalu ada pengumuman “mohon maaf perjalanan anda terlambat karena mengalami antrian di jalur 2 dan 3 Stasiun Jatinegara yang masih terdapat kereta” Gitu terus diulang-ulang selang 5 menit. Sampai kurleb 20menit. Buat yang duduk gak masalah. Tapi buat yang diri?

5. Akhirnya masuk jalur 3 Jatinegara. Ada pengumuman lagi bahwa CL akan diberangkatkan setelah KJJ Gajayana masuk dijalur 2. Nunggu, lalu masuklah si Gajayana. Sampe Gajayana bener-bener berenti. Lalu ada pengumuman kalau si CL ini kan diberangkatkan. Lah?

6. Masuk Manggarai si jalur 1 lalu gak lama jalan ke Cikini.

Gue mantau Twitter dan emang pada banyak ditahan. Ga dikit juga yang marah-marah. Wajar sih menurut gue. Tiap orang udah punya estimasi nih bakal sampai stasiun tujuan jam berapa. Lalu ternyata si CL ditahan karena masih ada antrian.

Antrian apa?

Kok bisa antrian?

Dari jam berapa?

Sampai kapan ngantrinya?

Pertanyaan itu yang bakal muter-muter dipikiran penghuni CL. Tapi mereka (khususnya gue) gak dapet jawaban dari pertanyaan itu.

Kru CL cuma meminta maaf lewat speaker atas keterlambatan yang terjadi. Iya dimaafin. Tapi alasan jelas kenapa bisa antrian itu yang engga dijabarin.

Kalo gue, ini gue loh ya..gak tau yang lain.

Gue akan lebih bisa menerima menunggu antrian tanpa ngeluh jika jelas kenapa bisa akhirnya ngantri gini. Apakah ada KJJ sebelumnya yang terlambat? Atau ada kerusakan kereta? Atau gangguan sinyal? Nah itu terjadi dari kapan? Berapa lama perbaikan kalo emang ada kerusakan? Dan lain sebagainya.

Jika semuanya jelas kenapa-kenapanya itu akan bikin enak kedua pihak bukan? Si CL gak dimaki-maki sama penumpang. *Pukpuk admin @commuterline*

Intinya komunikasi sih menurut gue. Apa-apa yang dikomunikasikan itu bisa lebih mengurangi suudzon loh *drama banget gak sih gue? 😝

Gue berharap CL lebih komunikatif. Lebih bisa memberikan info atau penjelasan kenapa terjadi antrian. Kenapa penumpang harus menunggu lama.

Kalau sekiranya mas-mas yang suka ngomong lewat speaker cape buat ngejelasin, coba deh layar yang ada di tiap gerbong itu dimanfaatkan. Tulis info disitu.

Biar dua-duanya sama-sama enak. Damai deh~

Sekiranya itulah keluh-kesah gue di perjalanan pagi ini. Jadi, kenapa banyak yang marah-marah? Ya karena info nya gak jelas.

Semoga commuter line lebih baik lagi sih ini intinya. Gue yakin semalesinnya CL karena sering telat tapi pasti penggunanya gak mudah berpaling.

Sering telat aja masi banyak yang naikin (meskipun ada yg pake ngamuk) apalagi kalo pelayanan makin bagus? Ya gak sih?

Hidup commuter line..!! *Pasang kembang api*