Melangkah Lebih Jauh

Begitu banyak pertanyaan dan akan selalu ada pertanyaan yang terus diajukan orang lain kepada kita. Dulu, seputar “sekolah di mana?” lalu “masuk univ mana?” lalu “kapan lulus?” lalu “sekarang kerja di mana?” dan begitu seterusnya… 

Dari dulu, gue engga berusaha menghindar dari pertanyaan-pertanyaan orang. Yaa..tinggal jawab emang apa susahnya? Apa ruginya tinggal jawab? Banyak pertanyaan yang kesannya mengganggu, dalam artian orang yang sama udah nanya jutaan kali hal yang sama dan guepun akan menjawab hal yang sama kalau memang belum ada yang berbeda dari keadaan sebelumnya. 

Paling orang lain nambahin “dijawabnya gitu mulu” 😂 😂 ya emang mau jawab apaan lagi sih ya? Wkwk. Seringkali orang nanya cuma pengen mendapatkan jawaban sesuai keinginan dia sih yaa. Bener ga? 

Seperti pertanyaan “kapan nikah?”

Jeng..

Jeng.. 

Gua ga pernah terganggu sih sih sama pertanyaan itu. Cuma suka capek jawab aja. Hahaha. Pengen nempelin tulisan aja gitu dipunggung. Biar kalo ada yang nanya tinggal kasih punggung suruh baca. Hahaha. 

Satu per satu temen deket menikah. Happy, pasti. Ditanya “kapan nyusul?” juga pasti. Wkwkwk. Dan gue pasti menjawab dengan “jika sudah waktunya” 😆😆 Bener kan? Bener dong ~~ Kapan nikah? Ya jika sudah waktunya. 

Karena menurut gue, menikah itu bukan soal menjawab pertanyaan “kapan nikah? Si anu udah punya anak loh” ya toh? Pernikahan bukan perlombaan. Apalagi lomba banyak-banyakan anak. 

Semua ada waktunya. Sesiapnya, bukan paksaan. Dan kita sebagai orang lain engga bisa dengan mudahnya ngejudge, “lo kok ga nikah-nikah? Duit banyak juga” No.

Menikah bukan tentang uang

Tapi kesiapan, keinginan, kemampuan dan pasti restu orang tua

Dan tiap orang, berbeda

Ini yang akhirnya gue mengerti

Lalu bagaimana dengan gue? *lah nanya sendiri. Padahal gak ada yang nanya. Wkwk. 

9 Juli 2017 kemarin gue dilamar sama mas partner. Ehehehe. 

Cerita lamaran dan tentang kami nanti di tumblr aja. Wkwk.

Memutuskan untuk “naik tingkat” dari hubungan sebelumnya ini tentunya tanpa paksaan dari orang-orang dibelakang kami. Ogah amat lamaran karena orang lain nyuruh-nyuruh, tak usah lah yaa ~~ Kami dengan sadar memilih langkah ini *lah emang ada yg gak sadar? Wkwk. 

Kami merasa siap dengan langkah ini, kenapa engga? 

Gue memanggil dia “mas partner” karena hubungan kami yaa bukan sekedar cinta-cintaan. Kami bisa berbagi apa aja, hobi, mimpi, nanti mau ini mau itu, tentang bagaimana membangun rumah tangga, bagaimana dari segi finansial, bagaimana nanti kami tetep “punya nyawa” sebagai individu meskipun udah nikah, dan bagaimana-bagaimana lainnya.

Kami adalah tim. Tidak ada yang merasa super power di sini. Porsi gue dan mas partner sama. Kami punya pendapat masing-masing, punya pikiran yang berbeda, tapi semua bisa dan harus didiskusikan.

Melangkah sampai ke tahap ini bikin gue jadi lebih dewasa. Yup, keputusan yang gue ambil akan sepenuhnya jadi tanggung jawab gue. Orang lain yang dulu sering nanya? Hhhh.. Mereka mah gak akan ada andilnya. Wkwk

Hanya ada gue dan mas Partner di sini. Bagaimana kami bisa dan harus terus solid, saling support, saling menguatkan, saling mengingatkan, dan saling saling lainnya. 

Hanya ada kami yang bertanggung jawab atas pilihan untuk melangkah lebih jauh. Segala resikonya, hambatannya, sedihnya, bahagianya, apapun nanti cuma kami berdua yang bener-bener ngerasain dan kami juga yang akan menemukan cara bagaimana menghadapinya.

InshaAllah kami siap. 

Mohon doanya 🙂 

No Trust, No Us

Sedikit curhat dari curhatan seorang teman… Sebut saja Kamboja. 

“dia gak mau ngasih hpnya ke gue”

Lalu gue bengong lima detik baru nanya lagi, buat apaan emangnya? 

“mau liat aja, galeri, dia ngechat sama siapa, abis nelfon siapa, biasa aja.”

Buat apa? 

“gak buat apa-apa, ya cuma mau liat aja”

*lalu dia cerita panjang lebar.

Well… 

Tiap pasangan memang punya “rules” nya masing-masing. Punya kebiasaan masing-masing yang bisa jadi asalnya dari masa lalu mereka. Kasusnya Kamboja, dia punya trauma dihubungannya sebelum ini.

Jadi dia menganggap bahwa, ngecek hp pasangan merupakan keharusan, dan kalau pasangan gak ngasih artinya ada sesuatu yang disembunyiin. 

Lagian kalo gak ada apa-apa kenapa gak dikasih liat aja sih ya? *loh jadi suuzon sama orang. 

Itu satu. Dua… 

Ada gak sih yang jaman SMP atau SMA pacaran sampai tukeran sim card? 

Gue mengalami jaman itu, tapi bukan gue pelakunya. Hahaha. Apaan masih sekolah pacaran, mending maen. #pantesdulujomblo

Balik lagi.. 

Sebut saja si A dan B berpacaran. Lalu mereka tukeran sim card. Hingga suatu hari gue menghubungi A dan yang menjawab adalah B. 

Gue bingung. Gue butuh A tapi nomernya dipegang B. Lalu B bilang “emang kenapa? Ntar gue sampein” lalu gue jelasin kalo gue mau ngomongin soal sesuatu sampai akhirnya gue bilang “gue bagi nomer lo aja deh. Biar bisa ngomong langsung sama A” lalu dijawab “tapi besok gue udah tukeran sim card lagi kok sama dia” 

YAA RABB… ALLAHUAKBAR.. RIBET AMAT HIDUP MEREKA.

Besoknya di sekolah, gue disamperin si A “eh kemaren lo nelfon gue ya? Hehe. Nomernya dipegang B. Tapi ini udah balik kok ama gue” gue engga menjawab pertanyaan dia, yang gue tanyain adalah kenapa mereka tukeran sim card? Buat apa? Biar dikata apa? 

Dijawab, “ya gakpapa. Mau tau aja siapa yang ngehubungin dia”. Oke, kalo udah tau siapa aja yang ngehubungin dia, terus kenapa? “ya gakpapa. Biar tau aja gue” 

Pada saat itu gue ga bahas lebih lanjut. Gue udah ambil kesimpulan kalo pacaran itu ribet, pake harus tukeran sim card segala yang artinya elo harus menaruh curiga sama pasangan lo.

—***—

Dari dua case itu bikin gue jadi mikir, Sebegitu harus menaruh curiga kah sama pasangan? Penting atau harus banget ya ngecek hp pasangan?

Yaaa gakpapa juga sih buat pasangan yang tiap ketemu harus selalu ngecek hp pasangannya buat liat kondisi “aman atau engga” 

Yaaa terserah juga sih, kalo mau tukeran sim card juga buat memantau.. 

Pertanyaan gue, kalo engga percaya kenapa masih ada dihubungan itu? Emang gak capek tuh kepikiran terus dia lagi chat sama siapa, dia abis nelfon siapa, endebray endebrey.. 

Tapi kalau emang pasangan niat selingkuh pasti ada aja celahnya loh ya~ Bisa aja chatnya dihapus, log dihapus. *eh, ups, hehe, wkwk. 

Terbuka deh sama pasangan. Jangan ada yang ditutupin. Kita lega, pasangan juga santai. Hubungan bakal menyenangkan. Karena ada “saling” dalam ngasih kepercayaan. Bukan yang satu percaya tapi yang satunya curiga.  

Jadi… Ya… Gitu… 

Kalo engga siap buat ngasih kepercayaan sama orang, mending jangan deh, idup lo bakal ribet. Bakal mikir negatif terus, gak tenang hati ama pikiran.

Juga kalau dikasih kepercayaan sama pasangan ya jangan disia-siain. Rasa percaya itu gak bisa dinilai dari materi, karena datangnya itu emang dari hati.

Iya gak sih? 

Sebab menurut gue, pondasi awal sebuah hubungan itu ya kepercayaan. Ketika udah gak percaya lagi sama pasangan, dah lah..

Bubar aja.. 

ENAK BANGET NGOMONGNYA YHAA.. WKWKWKWK *Digaplok Kamboja*

YHAAAA KAAAANNN?? 

Mengurangi Media Sosial

Mari menarik hikmah di hari kedua puasa. 

Ciiyee.. 

Salah satu yang gue kurangi di ramadhan kali ini adalah mengurangi ngintip media sosial. Eh, gak ngintip juga sih.. Orang kadang malah mantengin satu aplikasi, scroll scroll tau-tau udah dua jam.

Istighfar yah semuanya.. 

Kenapa ya media sosial kayak seru banget gitu? Sebut saja salah satunya instagram. Dari explore aja udah muncul banyak gambar atau video yang seolah-olah manggil-manggil buat dibuka. Banyak macemnya mulai dari cara bikin makanan, tutorial make up, gosip terkini artis, sampe rumpian. Yang terakhir biasanya paling menarik buat dibuka. 

Astaghfirullah… 

Ini nih yang bikin ngurangin pahala, apalagi kalo gue sampe bergumam.. 

“iih kok dia gitu?”

“lah dulu begitu kok sekarang begini? Hih.. Apa-apaan”

Bikin gue suudzon lah jadinya :)) dosaaaa yhaaa…. 

Jadi ada baiknya memang jangan sering-sering buka sih yaa. 

Kemarinan itu sempet ada temen gue yang curhat kalo dia tuh jadi rada setres abis buka media sosial. Kenapa? Jadi dia ini baru punya bayi, nah ternyata asinya dia itu sempet mampet. Buka ig maksud hati buat cari cara ngobatinnya eh yang ada malah dia liat ibu-ibu yang foto sama kulkas penuh asi. Makin setres dong dia. Kok ibu itu bisa, dia engga. 

Lain lagi cerita kalo ada anak di instagram yang seumuran sama anaknya (ini udah beda orang ya) tapi udah bisa macem-macem sementara anaknya belum. Parno lah dia jadinya.

Akhirnya apa yang dua temen gue lakuin? Salah satu caranya adalah mereka gak buka itu instagram. Lebih rajin baca buku dan nanya sama yang lebih ahli kenapa begini kenapa begitu. Dan itu berdampak positif banget. 

Kedua temen gue jadi lebih happy, tanpa beban dibanding sebelumnya yang sering liat instagram. Dan dari mereka gue jadi belajar kalo anak mereka itu cuma butuh ibunya buat happy ga butuh ibu yang sempurna punya asip satu kulkas penuh.

Memang sih dampak baik atau buruk dari media sosial emang tergantung dari diri kita gimana mengambil (((hikmahnya))) 

Ditambah sekarang bulan suci, bulan di mana pahala bisa berkali-kali lipat kalo kita lakuin kebaikan. Salah satu cara gue ya itu.. Semacam detox media sosial gitu lah yaa namanya. Sukur kalo berlanjut sampe setelah lebaran.

Terus lagi yang apa-apa biasanya diposting juga dikurangi. Dulu gue apa-apa diposting. Menclok ke sini posting. Gitulah. Hahahaha.. Sungguh alaynya gue. Berhenti heboh posting karena ada satu kejadian yang bikin gue ‘jleb’. Kapan-kapan deh ceritanya.

Intinya mah.. Secukupnya itu nampaknya lebih baik *yeileh sok bijak

Sesuatu yang berlebihan emang gak baik. Berlebihan dari sisi kita yang ngeposting atau juga berlebihan melihat hal-hal yang pada akhirnya bikin setres.

Dah lah yaa.. 

Baca quran aja udah paling bener. Sama artinya juga *apakah tercium aroma pencitraan? Bahahahak.

Secukupnya aja.

Begitu ya pemirsa? 

Ini gue nasehatin diri sendiri juga sih.

Sekian dan wassalamualaikum 🙂

Eh gambarnya nyambung ga sih? Wkwk

Bersyukur dari yang Dekat

Assalamualaikum… *kibas hijab* *benerin gamis*

Ceritanya mau ikutan #RamadhanMenulis nya ka Zulhaq. Semoga 30 hari yaa.. 

Karena gak ada tema-temaan jadi kuylahcus.. ~~

Alhamdulillah bisa ketemu bulan ramadhan lagi. Masih sehat, masih kumpul berlima di rumah. Bokap, nyokap dan dua adek. Belom nambah personel sih.. Taun depan InshaAllah yaa.. Mohon doanya.. ~

Dulu-dulu sih excited banget kalo bulan puasa. Kenapa? Karena bakal bukber.. hahahaha. Cetek banget bukan? Mikir nanti make baju apa, di mall mana, siapa aja yang bakal dateng, dan kehebohan lainnya.

Bukan berarti sekarang engga excited sih. Tapi beda aja excitednya. Lebih berusaha ngambil hikmah dari apa yang udah dan akan dilewatin. 

Mau lebih banyak bersyukur. Bersyukur karena masih punya pekerjaan. Masih dikasih kepercayaan sama beberapa orang buat dijadiin tempat “curhat” dan lain sebagainya. 

Tapi kayaknya itu hal di “luar” diri gue deh. Di luar rumah juga itungannya. Lalu Subuh tadi bengong, kenapa engga bersyukur dari yang deket dulu?

Dari dalem rumah.

Bersyukur karena orang tua masih sehat. Punya adik yang satu lagi meniti karir *halah bahasanya* dan adik yang satu lagi siap-siap buat kuliah di luar kota. Padahal dulu kakak-kakaknya gak ada yang boleh. *loh iri* *istighfar*

Alhamdulillah semalem masih bisa teraweh di mesjid bareng. Sahur di rumah bareng-bareng meskipun ada yang susah dibangunin. *lirik adek cowo

Kadang gue masih suka “ngeliat” apa yang orang lain punya. Padahal ada yang deket yang paling gampang buat disyukuri. 

Yaaa manusia…. 

Eh… Yaaa namanya juga gue… 

Denger ceramah pak ustad, katanya “bersyukur itu bikin hidup tenang. Bikin hidup lebih enteng. Siapa sih yang gak mau hidup yang begitu? Jadi gak ada alasan buat ga bersyukur kan? 

Naahh… Yuk banyakin bersyukurnya. InshaAllah hidupnya enteng, tenang… 
Doanya.. Semoga semakin kesini makin sering bersyukur sama apa yang gue (/kita) punya bukan malah ngeluh dengan apa yang engga dipunya.

Aamiin nyaa toloong dibantuuu…. 

Dah yaa.. Bikin makanan buka puasa dulu *padahal cuma bantuin nyokap. 

Assalamualaikum… ~~

Wedding Mba La

Di akhir April, gue dan beberapa teman ke Yogyakarta dalam rangka menghadiri nikahan Mba La (gue pernah nulis tentang Mba La di sini.)

Dikarenakan bertepatan long weekend juga jadi sekalian lah melancong ke beberapa tempat. Ke mana aja? Di postingan selanjutnya aja yhaa..

Gue cukup merasa dekat sama Mba La (Mba La ngerasa gitu juga ga? Iya aja Mba. Wkwk) walaupun akhirnya Mba La ga tinggal di jeketi lagi, tapi rumpi mah masih lah yaa sekali-sekali via whatsapp.

Begitu tau Mba La mau nikah, gue udah bertekad buat dateng. Gue harus dateng, kenapa? Selain alasan personal yang tidak dapat disebutkan *halah gaya* Ya emang pengen dateng aja sih. Secetek itu alesannya emang. Wkwkwk. Kalo udah sayang emang gitu..~~ Sampe Papua juga bisa dijabanin.

Sebelum berangkat, gue tanya-tanya Mba La dulu kira-kira rangkaian mana aja yang bisa gue ikutin. (((rangkaian))) gerbong kali ah~ Supaya gue tidak mengganggu kekhusyuan acara besarnya Mba La. Kenapa? Karena….. Tuhan memang satu~~ kita yang tak sama~~ 😆 😆

Berikut rangkaian yang akhirnya bisa gue ikutin….

Seserahan.

Yak dari keluarga mempelai pria membawa seserahan yaa selayaknya yang lain lah ya isinya. *padahal ga bener-bener tau isinya* tapi ada hal yang menarik bagi gue…

 

PAKE BAKUL BANGET NIH BAWANYA? :)) Bisik-bisik tetangga yang duduk di sebelah, itu isinya bumbu dapur gitu, ya terus belakangnya sayur-sayuran, terus belakangnya lagi…….. Harus banget sekarung ya? Duh aku terharu bisa liat ginian. :’) ga pernah liat cem ginian di jeketi ataupun bekesyong soalnya.

Siraman.

Baru kali ini ku lihat acara siraman secara lengkap, langsung depan mata. Hahahaha *lagi-lagi norak.

Senyum simpul manjah mempesonah yah..

 

Abis itu bapaknya Mba La banting kendi gitu. Konon kata si pak mc-berblangkon-rambut-panjang-dikepang kalo atas/leher kendi masih utuh nanti penganten akan dikaruniai anak pertama cowo, tapi tetep jangan lupa usg, siapa tau salah. Laaaahh.. Lawak juga si mc, masukin kendi juga nih :))) kzl bat udah meratiin serius-serius :)))

Dua acara itu yang gue ikutin di hari Sabtu. Sempet planga plongo juga karena acaranya itu FULL BOSO JOWO :’)) sebagai anak blasteran jawa, betawi yang terpapar sunda sungguhlah ku hanya bisa tanya Mba Ter sebagai translator pribadi. Hahahaha. Apalah artinya diriku tanpa Putri Madiun satu itu.

Haaaeee Mba La.. ~

Sakramen

Lanjut keesokan harinya. Gue, Mba Ter dan Pimok siap-siap buat dateng ke Sakramen pernikahan Mba La dan Mas Gatot di Gereja Santo Yohanes. Kalau dari gugel maps sih ya kurang lebih 10-15 menit udah sampe ke gereja dari penginapan kami. Tapi apalah daya. Tentu tidak asyik jika tidak terjadi drama. Wkwkwk.

Jadi gini ceritanya….

Kami bertiga belum sarapan, jadi mutusin buat berhenti di warung nasi buat ngebekel. Estimasi sampai gereja masih ada banyak waktu buat makan. Okelah. Begitu sampe di warung, gue sama pimok langsung milih makanan, Mba Ter masih di mobil karena tadi dia lagi telfon. Sampe waktunya bayar, dia kok ga turun juga. Begitu gue nengok ke mobil ternyata Mba Ter dadah-dadah ke arah gue sama Pimok. LAH? GUE LUPA KALO PINTU MOBIL DEPAN CUMA BISA DIBUKA DARI LUAR. HAHAHA

Langsung ngibrit lah gue sama Pimok ke mobil. Buka pintu, lalu diamuk Mba Ter “kalian jahat iih.. Mana mobil dimatiin.. ” HAHAHAHAHA..

Selesai ngebekel. Nyalain maps. Lalu terjadilah bumbu kegalauan belok kanan atau kiri dan juga karena ke-skip-an Pimok yang harusnya belok kiri eh dia masih lurus. Lalu puter balik melewati jembatan yang sama sebanyak dua kali. Akhirnya sampailah kami dengan waktu kurang lebih 30 menit. Luar biasa bukan? :)) tentu saja bukan. Tapi yaudahlah yaa. Asikin aja.

Begitu lewat depan gereja, semua bergumam “ooh masih sepi. Yaudah kita makan dulu di parkiran”. Makan sambil hahahihi. Dipikir-pikir kok mobil di sini ga nambah-nambah, jangan-jangan udah mulai :)) buru-buru langsung touch up. Langsung masuk.

Di pintu depan gereja disambut sama satu ibu-ibu dan satu mbah-mbah yang senyum ke kami. Gue sedikit ragu buat masuk. Takutnya disuruh ke luar lagi. Hehe. Tapi ya dicoba aja. Kami jalan sampe agak depan terus ada bapak-bapak yang nyamperin “dari mana?” dijawab Mba Ter “temennya Mba La” terus kami dipersilahkan duduk di deretan bangku keluarga Mba La. Dan ternyata sakramennya udah mulai dong :)) istilahnya udah SAH lah. Padahal momen itu yang gue penasaran, hihi. Tapi gapapa, belum jauh kelewatannya sih, jadi masi bisa ikutin acaranya.

Agak canggung juga begitu masuk gereja. Sempet diliatin sama beberapa orang. Ya gapapa juga sih. Gimana ga diliatin, orang kebanyakan make baju nuansa hijau sementara gue make merah dan make jilbab pulak :)) tapi gue sempet disenyumin sama seorang suster yg duduk sebrangan sama gue, hehe.. Lega~ artinya gue gakpapa kan ya berarti ada di situ. Ditambah waktu acara udah mau selesai, Romo nya ngucapin “terima kasih buat saudara yang hadir walaupun tidak seiman tapi berkenan memberikan doa kepada mempelai”

Maacih Romo~~

SAAAAAHHHHH

 

Dikarenakan tidak diperkenankan foto lebay apalagi alay di dalem gereja, hampir pupus lah harapan kami buat selfie sama penganten. Tapi terus Mba Ter punya ide “kita cegat di pintu”

Dan taaaraaaaa……

Ciiyee.. Pamer cincin~

 

Selesai sakramen kami bertiga langsung cuus ke lokasi resepsi. Karena ada misi lagi yaitu ngeliat gimana prosesi masuknya pengantin sampe ke pelaminan. SUNGGUH NIAT YHAAA.. :))

 

Yaak.. Pidionya segitu aja, karena setelahnya ketutupan sama mz mz potograper. Zzzzzzzzzz.

Kalo diperhatiin, cuma gue dan Mba Ter sebagai tamu yang diri dari penganten masuk sampai duduk di pelaminan. Tamu yang lain adem ayem aja gitu di bangku. Apakah ada yang salah dengan kami berdua? Ataukah memang tidak menjadi kebiasaan untuk melihat prosesi pengantin di Jogja? Atau memang kami berdua aja yang norak? Hahahaha. Bodo amat ~ gak ketemu lagi ini ama tamu di sana. Hahahaha.

Ada yang menarik di resepsi Mba La..

Taaaaraaaa…

Ning nang ning dung~

 

Yaakk.. Lengkap beserta sindennya. Huuwoooowww.. *norak tak berkesudahan*

Saweran. (pidio ke apus, fufufu)

Jadi, ibunya Mba La nyawer setelah penganten duduk di pelaminan. Heboh lah yaa, Mba Ter ikutan, gue mau ikutan juga tapi outfit tak mendukung. Hiikkzz.. Tapi gapapa, ngeliatinnya aja udah seru.

Tiba saatnya antrian salaman sama penganten. Panjang ajaahh dong yaaa.. Kami semua rencananya mau selfie ama penganten, tapi apadaya daripada diamuk sama tamu yang lain akhirnya cuma foto dari kamera fotografer aja. DAN GAK ADA YANG INGET NITIPIN HP DI KANG POTO. HAHAHAHA. yasudahlah~ *nungguin Mba La kirim poto*

Mz.. Kembangnya brudul mz.. Tadi ditarik temenku..

 

Akhir kata sekali lagi kami ucapkan HEEEPIIII WEEDIIIING MBAAA LAAAA… SELAMAAATTTT MENGARUNGI BAHTERA RUMAHTANGGA~~ DAN DIBERI MOMONGAN YANG GINUK-GINUK~~

*cipok brutal dari Geng hore

Loh.. Satu personil ilang….