Sebuah Perjalanan

Perjalanan menuju suatu tempat emang paling seru. Ada dua yang bikin seru menurut gue, ngelewatin jalanan yang sama sekali belum pernah dilewatin atau justru jalan yang dulu sering banget dilewatin tapi udah lama engga lewat situ lagi.

Gue mau bahas yang kedua. Melewati (lagi) jalanan yang dulu sering kita lewati itu rasanya kayak nostalgia, atau bisa juga kayak mengulang lagi masa lalu (eeeeeaaaaaakkkkk). Eh serius! Hahahaha..

Ada dua opsi perjalanan, pertama rutenya bisa rumah-angkot-kereta-metromini-nyampe, kedua rumah-angkot-bis-nyampe. Gampangan yang mana? Yang kedua lah yaa dan sekarang dari segi biaya, pertama 3000+8500+2000=13.500, kedua 4000+6500=10.500. Murah yang mana? Yang kedua pastinya. Hihihihii..

Nah, dari situlah akhirnya gue memutuskan untuk menggunakan opsi kedua. Tapi begitu sampe di halte bis, gue baru sadar kalo bis itu engga ada waktu pasti kapan dia datengnya. DHUARR!! Si dodol.. *keplakdirisendiri*. Kalo kereta kan udah pasti ya jam-jamnya ya palingan ngaret-ngaret dikit. Kalo bis kayaknya hanya si abang bis dan Tuhan yang tau kapan sampe halte.. Fiiuuhh..!!

Terus kalo udah kayak gini, mau gimana? Mau balik ke stasiun naik kereta? Ongkos otomatis lebih mahal, tapi bukan itu.. Elo udah nungguin bis segitu lama, terus mau langsung ke stasiun? Ngapain juga nunggu selama itu? (ahseekk…) Ya udah tetep nungguin bis saja.. Engga lama kemudian bis nya dateng tanpa dosa..

Dapet duduk.. yeiiy.. Sesungguhnya Tuhan bersama dengan orang-orang yang sabar.. (mihihiii..)

Di tol jatibening, seorang musisi jalanan naik. Pake kaos hitam, celana jeans selutut, pakai topi, menenteng sebuah gitar (karna dia gak mungkin nenteng seperangkat alat drum). Umurnya sekitar 24-27 tahun lah (iya ini sotoy). Untuk ukuran cowok dia gak tinggi banget dan gak bisa dibilang pendek juga. Agak sedikit chubby tapi engga gendut banget. Dan senyumnya.. Manis.. eh, tulus maksudnya.. :p

Dia mulai menggenjreng lagu pertama..

Andaikan ku sanggup untuk

Memutar kembali waktu

Tak pernah sekejappun

Kualihkan engkau dari perhatianku

Sambil mainan gadget, gue nyimak lirik demi lirik yang dinyanyiin sama dia. Mikir agak lama, ini lagunya siapa ya? AHA! (ga mau kasih tau ah, ini lagu siapa). Sadar gak sih kalo kita pernah atau sering mengabaikan orang? Sampe akhirnya kita sadar kalo orang itu punya tempat sendiri di hati kita setelah dia pergi. Nyesel emang udah engga ada artinya lagi, toh mungkin dia engga akan pernah balik lagi.. Waktu emang gak pernah bisa diulang kan? Pada akhirnya adalah kita berusaha bagaimana selalu memperhatikan orang yang dekat dengan kita…

Keringat mulai membasahi pipi si musisi tadi, dia buka topinya terus ngelap keringetnya pake tangan, rasanya mau gue sodorin tissue. *ngubekngubektas* Tapi ternyata tissue gue abis.. *ngok* Okelah, niat gue udah dicatet Tuhan. (–,)

Setelah istirahat sebentar, dia menggonjreng lagu kedua..

Haruskah ku mati karenamu

Terkubur dalam kesedihan sepanjang waktu

Haruskah ku relakan hidupku

Hanya demi cinta yang mungkin bisa membunuhku

Dalem yee liriknye.. Iyee.. Btw Ada Band apa kabar ya? Lama engga kedengeran kayaknya.. (Tapi bukan ini yang mau dibahas, hihi) Selama si musisi ini mendendangkan (ceileh, dangdut kali ah) lagu itu, gue engga lepas ngeliatin dia, serius banget nyanyinya.. Ya kali aja dia punya cerita dibalik lagu itu *uhuksotoy* pas lagunya mau abis, dia ngeliat ke arah gue, ngerasa kali yaa kalo dari tadi diliatin, bahahahakk.. Gue senyumin aja dong.. dan dia bales senyumannya, makanya kenapa tadi gue bisa bilang senyumnya tulus.

Orang yang punya senyum tulus sama yang terpaksa, apalagi senyum modus itu beda loh, percaya deh sama gue. Lo gak tau bedanya? Hih,, Sini belajar sama gue.. (siape gue..)

Eh kok jadi bahas senyum? Gakpapa.. kalo kata Ike Nurjanah “senyumlah untuk semua orang..tapi hatimu jangan..” yiiiihaaa…~~

Waktu hampir mau keluar tol, dia kembali menggonjreng lagu berikutnya..

When I look into your eyes
It’s like watching the night sky
Or a beautiful sunrise
There’s so much they hold
And just like them old stars
I see that you’ve come so far
To be right where you are

Gue suka sama lagu ini, tapi belum ngerasa ada chemistry aja gitu.. -__- Maybe suatu hari.. iya, suatu hari..

Setelah dia mendendangkan kurang lebih empat atau lima lagu (iye, gue lupa dia nyanyi berapa lagu) dia pun pamit. Sambil menyodorkan topi yang dia pake, dia jalan dari kursi deket pak supir sampe belakang. Yang gue liat, hampir tiap bangku ngasih duit ke dia dan gue pun mengeluarkan uang yang sedikit lebih banyak dari biasanya yang gue kasih ke musisi jalanan. Rugi? Engga.. karna suaranya dia bagus, nyanyiinnya enak, terus sopan lagi kan, dan menurut gue dia pantes dapetin apa yang harusnya dia dapetin.. (ribet ye bahasa gue? iye)

Tapi dari sini akhirnya gue tersadar. Seandainya gue milih naik kereta, gue engga mungkin bisa dengerin suara bagusnya si musisi jalanan ini. Seandainya gue milih naik kereta, gue engga akan nostalgia denger lagu-lagu itu. Seandainya gue milih naik kereta, pasti ongkos yang gue keluarin lebih gede (–,). Seandainya gue naik kereta, gue engga bisa ‘berbagi’ sama orang lain.

Ternyata selalu ada sisi positif yang bisa diambil dari setiap kejadian, tergantung dari apa yang kita pikirkan. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s