Untuk lelaki di urutan pertama

Kalo selama ini merhatiin timeline twitter, gue sering membahas betapa tergila-gilanya gue dengan seorang laki-laki yang punya rahang tegas berbody tinggi berdada bidang, baiknya gue kenalkan siapa doi (ceileh.. doi) Dia bukan seorang ABRI..  Dia bukan Ade Rai ataupun Agung Hercules.. Bukan juga pacar gue (leh, emang punya pacar? *plak*) tapi dia adalah..

A

Y

A

H

.

.

Yes.. AYAH..!

Teringat masa kecilku

Kau peluk dan kau manja

Indahnya saat itu

Buatku melambung

Kalo hari Minggu dimana pastinya dihalalkan untuk bangun siang (haha..bangun siang ada jadwalnya) tetep aja ayah bangun paling duluan, gue yang pasti masih tidur dengan cantiknya *jangan protes!* selalu dibangunin sama ayah dengan cara yang engga biasa..

1. Ayah buka gorden (eh apa hordeng sih?), buka jendela yang otomatis matahari masuk ke kamar gue yang bikin silo (ini bahasa gaulnya silau.. okesip! ) dan gue mulai kriyep-kriyep, liat jam dinding, ngambil bantal lagi, tutupin muka, tidur lagi.. hahaha..

2. Ayah setel tipi dengan volume gede, pagi-pagi ada acara musik kan ya? Dan kalo pas banget ada si Ungu pasti volume tambah di gedein dan teriak ‘cuuuppeee.. nih ungu nih..’ dan gue cuma ‘ hah? ‘ *masih dikasur* *gulingguling* *dengerin lagunya* *lagu abis* *molor lagi* hahahahaha…

Disisimu terngiang

Hangat nafas segar harum tubuhmu

3. Ayah mulai ikutan tiduran di kasur gue, mulai mepet-mepetin gue ke tembok. Gue yang kesempitan cuma ‘dih geser dih’ tapi ayah gak putus asa, ya idung gue dimainin lah.. kelopak mata dibuka-buka.. Ngeselin kan? Emang.. Ujung-ujungnya ya gue tambah dempet ke pelukan ayah.. Dan tidur lagi.. Haha! Ayah ikutan tidur dan mama yang gantian ngoceh ‘ini mau bangunin anaknya malah ikutan tidur’ hahahhahaaa… tetep bangun siang ujung-ujungnya.

Itu dulu sering banget dilakuin sama ayah, tapi sekarang udah jarang, soalnya kadang bentrok sama jadwal kerjanya ayah, atau justru kadang hari minggu itu gue gak dirumah.. 😦

Gue sama ayah sama.. Sama-sama pelor = nempel molor, Asal nemu senderan, kita bisa tidur dimana aja, termasuk pada saat lebaran dirumah nenek (ibunya ayah). Di saat semua keluarga kumpul, gue sama ayah bisa terlelap ditengah keramaian.. Hehehee..

Kau tuturkan segala mimpi-mimpi

Serta harapanmu

Ayah adalah temen diskusi paling cihuy  kalo buat ngomongin masa depan (duh, jadi deg-degan. Hahaha) Dari mau kuliah dimana, jurusan apa, kerja dimana, engga ada yang tanpa sepengetahuan dan diskusi panjang lebar sama Ayah. Ayah ngasih tau ini itu segala macem, termasuk waktu itu menyatakan keberatannya kalo gue jadi perawat karena beliau engga mau gue kerja shift (beliau kerja sempet kena shifting jadi pasti beliau tau capeknya kerja shift)

Waktu awal-awal kerja juga Ayah itu orang yang ngejelasin panjang lebar dunia kerja, begitu gue bilang ‘ tapi kok gini gini gini sih’ ayah cuma bilang ‘ya namanya kerja ya kayak gitu, ga bisa seenaknya kamu’ dan nasehat-nasehat lainnya.

Ayah engga secara frontal mau gue jadi ini, mau gue ngelakuin itu, tapi dari gerak geriknya ayah, gue udah bisa ngebaca suka atau engga sukanya ayah sama apa yang gue lakuin..

Kau ingin ku menjadi

Yang terbaik bagimu

Patuhi perintahmu

Sejauh ini, Ayah selalu ngabulin apapun yang gue mau, pastinya dengan banyak diskusi (atau pembenaran dari gue akan sesuatu, hehe) Contohnya waktu itu Ayah mau banget gue masuk UI dan gue juga mau banget kuliah di UI (yaiyalah, siape juga yang engga mau –,), sampe dengan pedenya gak punya cadangan swasta satu pun. Ayah Cuma bilang ‘belajarnya yang bener’ dan ternyata jurusan yang akan gue ambil adalah untuk anak IPS *jeng jeng jeng* gue anak IPA! otomatis gue harus belajar lagi pelajaran IPS dalam waktu kurang lebih 2 bulan.

Gue minta uang buat beli buku IPS di Gramed, langsung dikasih aja dong..haha, gue kan anak baik. Belajar sampe jungkir balik (ini lebay) dan akhirnya gue DITERIMA DI UI yeee… *lalalayeyeye*. Engga berenti sampe situ, gue ikut tes di kantor Ayah buat program beasiswa dan..* jengjengjeng..* gue LOLOS TES dong.. *sujudsyukur* setidaknya gue engga ngeberatin Ayah banget sama biaya kuliah yang fantastis bombastis spektakuler ituh.. Dan semua yang terbaik gue lakuin selama gue kuliah, (seinget gue) engga pernah bolos kuliah (suwer deh) sampe akhirnya wisuda yang bikin Ayah tambah senyum-senyum.. 🙂

Jauhkan godaan

Yang mungkin kulakukan

Dalam waktuku beranjak dewasa

Jangan sampai membuatku

Terbelenggu jatuh dan terinjak

Kalo sampe saat ini banyak yang bilang ‘lo itu terlalu mandiri fah’ salahkan Ayah..!! hahaha.. eh engga salah Ayah juga sih, :p Soalnya Ayah yang bikin gue berani ngapa-ngapain sendiri (eh emangnya ngapain?hihi). Ayah yang ngajarin gue buat engga takut sama apapun, buat berani ngelakuin hal sendiri, berani nanya sama orang (kalo nanya soal cinta mah lain lagi *keplak* *melenceng), berani pergi jauh meskipun sendiri.

Inget banget gue di saat temen-temen SMP dianter jemput sama bokapnya atau dikasih naik jemputan, gue malah disuruh NGANGKOT! Boookkk.. kejam banget, waktu itu gue pernah nanya

‘kenapa sih ayah engga mau nganterin atau jemput?’

‘kan udah dikasih ongkos, ya berangkat sendiri dong. Belajar sendiri, nanti gak bisa-bisa’

Tuh kan.. Ayah tuh yang ngajarin, jadi kalo gue engga minta anterin kalo mau kemana-mana jangan salahin gue yaa.. :p

Gue pernah pulang dari Tangerang ke Bekasi SENDIRIAN. Iya gue cuma dikasih rute, sama ongkos, tanpa dikasih henpon. Dan gue nyasar doong..~~ 😀 Kelewatan gerbang komplek jauh banget sampe akhirnya harus ngangkot balik lagi. Ayah udah nunggu di portal dan nangis aja dong gue ke pelukan Ayah begitu ngeliat doi di portal..

Tapi dari situ gue belajar buat berani, berani nanya, jangan diem aja kalo engga tau. Waspada kalo pergi-pergian kemana-mana. Pokoknya jadi wonder women deh..

Satu hal, Ayah ini bukan perokok alhasil gue pun engga ikut-ikutan ngerokok kaya temen-temen yang lain.. 🙂

Tuhan tolonglah sampaikan

Sejuta sayangku untuknya

Ku terus berjanji

Tak kan khianati pintanya

Ayah dengarlah betapa sesungguhnya

Ku mencintaimu

Kan ku buktikan ku mampu penuhi maumu

Gue bukan tipe yang suka ngomong langsung sama ke-suka-atau-ketidak-sukaan gue terhadap sesuatu. Yup gue lebih sering melakukan sesuatu perbuatan buat nunjukin rasa sayang. Sama aja kayak ayah..(tuh kan gara-gara ayah lagi). Ayah engga pernah atau mungkin gue yang lupa, bilang ‘Ayah sayang sama kakak’ . Ayah lebih suka ngasih peluk kalo gue ada apa-apa (aaaahhh..jadi mau nangis kan gue.. 😥 )

Kita berdua sama, banget! Malah beberapa saudara bilang kalau gue itu ‘Plek’ Ayah banget, tinggi nya, eksotisnya (gak mau dibilang item, week), cara berpikir juga sama. Selera pakaian sama (uumm.. terdengar aneh yah? Maksudnya gini, kalo ayah minta pendapat soal kemeja mana yang bagus, pilihan gue pasti sama kayak ayah. Gitu juga sebaliknya)

Sampe cara marah pun sama (kata mama). Oke.. Gengsiannya juga sama (hih) Jadi buat kamu laki-laki diluar sana.. kalo gak bisa menaklukan saya berarti belum bisa naklukin ayah.. (lah..jadi kesini bahasannya.. –,)

Well ..

Happy birthday Ayah.. \(^,^)/ Semoga makin kece..! Ahey.. (tuhkan, di blog aja gue gak bisa ngeluarin kata-kata, iya gengsi ntar kalo ayah baca gimana, -___-)

Ayah akan selalu jadi lelaki-tinggi-besar-berdada-bidang di urutan pertama sampe kapanpun.

Maaf kalo belum bisa bahagiain Ayah sejauh ini, maaf juga belum ngenalin ‘pacar’ (uhuk) abisan Ayah suka ngeledek kalo malem minggu dirumah ‘pacarnya mana nih, masa yang dibawa temen mulu bilangnya’. Someday kakak bakal ngenalin seseorang yang mungkin jadi lelaki-tinggi-besar-berdada-bidang di urutan kedua.. :’)

*peluk*

Sekali lagi..

SELAMAT ULANG TAHUN AYAHNYA KAKAAKK.. :*

*15Mei2013*

(thank you Ada Band feat Gita Gutawa buat lagunya ^^)

Advertisements

2 thoughts on “Untuk lelaki di urutan pertama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s