Kapan mau berbagi?

Panas ya? Iya..

Ini gue bukan lagi ngeliat mantan jalan sama pacar barunya, atau ngeliat gebetan mesra-mesraan sama cewe lain, tapi gue duduk di kursi halte bis (yaiyalah.. kalo stasiun buat kereta 😐 ) menunggu pujaan hati sebuah bis yang akan membawa gue ke suatu tempat. Gue lirik jam berwarna biru muda yang ada di pergelangan kiri gue. Jarum panjang mengarah ke angka sepuluh dan jarum pendek ke angka satu. Fiiuuhh.. “terlambat deh gue” dalem hati sih ngomongnya. Kalo gede-gede bisa diliatin sama orang-orang sehalte.

Hari itu, Selasa 21 Mei 2013 gue punya janji (ceileh..udeh kayak orang sibuk) buat nemuin beberapa orang. Yang udah pasti itu gue harus sampe RSCM jam 11. Coba deh tuh lo bayangin, nyampe ga tuh gue jam 10 masih di Bekasi buat janjian di RSCM jam 11? (nyampe cup, kalo lo naek elang. Elang Ind*siar, hihi) Dan sebelum ke RSCM gue ada janji juga sama seseorang.. (Karna lokasinya engga jauh dari RSCM akhirnya gue memutuskan buat sekalian aja ketemu, kan sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui.. Sekali nyemplung dua tiga gebetan masuk ke hati *lah*)

Malem sebelumnya gue udah bikin detail jam berapa gue harus bangun, jam berapa gue nonton infotainment berita, jam berapa gue bbm pacar orang yang mau gue temuin, pokoknya detail. Tapi ternyata Tuhan punya rencana lain. Selasa pagi itu gue harus menemui dokter. *Woosaaahh* okeey.. Don’t worry.. gue  engga apa-apa, masih idup kan sekarang? Masi bisa nulis blog kan sekarang? *cengarcengir* Kalo banyak yang sering bilang ‘kita manusia emang bisa berencana, tapi hasil akhirnya Tuhan yang menentukan’ ini yang terjadi sama gue..hehe.. *masihcengarcengir* *padahalngenes* *jadwalberantakan*

Abis dari dokter langsung cuuus ke halte. Bis itu emang suka engga sopan ya.. Giliran kita nungguin, dia engga lewat-lewat, giliran kita engga nungguin, eh per lima menit nongol mulu. Hih.. sama kayak giliran lagi suka sama orang, eh dianya ngasih respon yang biasa aja. Giliran udah engga suka aja muncul mulu.. Hih.. *curcoldikit*

Hampir setengah jam nunggu dengan peluh di dahi (asik bahasanya.. ) akhirnya yang dinanti-nanti datang juga. *caribangkukosong* (bukan judul film horor). *duduk diantara bapak-bapak* bukannya ganjen, tapi yang kosong disitu doang.. hiks.. daripada diri kan.. mending duduk..daripada sakit hati mulu kan, mending putus.

Karena udah setengah sebelas akhirnya gue ngabarin temen yang tadinya mau ketemuan kalo engga jadi hari ini (eh, ribet gak sih bahasanya?) dan untungnya dia mengerti.. 🙂 ah.. baik sekali kamu ini.. :’) kita atur jadwal ketemuan lagi ya.. :’D. Setelah selesai ngabarin dia, gue ngabarin mba willis yang mana gue janjian di RSCM sama doi.

Begitu sampe RSCM Gedung A tempat biasa janjian sama mba Wil, gue bbm dia, ternyata mba Wil lagi keliling (bukan buat jualan ya, hihii). Akhirnya gue ke Dunkin ajah sekalian ngecas (‘-‘)9. Karena kepala berat banget dan kayaknya ngantuk banget jadi gue mesen Black coffee supaya mata melek, apalagi kalo dikasih cowo ganteng bisa tambah melek kali, ahahaha.. Mas Dunkin nya kaget…

‘black coffee mba?’

‘iya’

‘kopi item?’

‘ho oh..’ heetdaah.. dia kira gue engga ngerti bahasa inggris kali yak? -___-

Coba sekarang gue tanya, emang ada yang salah kalo gue mesen black coffee? Atau gini deh, lebih spesifik, emang salah kalo cewe minum black coffee? Engga kan? 🙂 Gue suka minum kopi, engga fanatik sama merk atau rasa tertentu, ya kalo gue mau minum itu ya milih itu, simple kan? (lalu ada yang jawab: engga cup.. elo aneh..) Baiklah..

Dapet tempat asik buat duduk sambil ngecas gue pun ngewassapp mba silly. Tau mba silly kan? Ih kamu ga tau? Ih gak gahul banget.. Oke, kamu tau @Blood4LifeID ? Yang donor darah itu loh, tau? Engga juga?  Okee.. kalo @3_little_Angels ? engga juga? Duuh.. twitter kamu buat apaan sih? Buat gegalauan doang yah?  *di timpuk anak twitter*

Mba Silly itu gue rasa bukan manusia, tapi jelmaan malaikat.. Kalo lo liat mamah-mamah cantik, rambut pink (etapi engga ngejreng juga sih) pake behel, rame, di bangsal anak atau di family room RSCM itu mba silly..

Entah apa yang ada dipikirannya waktu ngebuat blood4life sama 3littleangels, yang pasti sekarang semua orang ikutan tergerak sama aksinya (duh..kaya mau demo kalo denger kata aksi :p ). Banyak yang terbuka mata kaki hatinya. Termasuk gue yang tadinya selalu maju mundur kalo mau ngelakuin sesuatu buat orang lain. (iya gue kebanyakan mikir, takut ini takut itu, entar kalo gini gimana, entar kalo gitu gimana. Ribet kan emang? Emang.)

Tapi justru karena ngeliat (baca: liat di timeline twitter maksudnya) mba silly dengan apa yang dia sebarkan di dunia maya, gue jadi gemes pengen ikutan. Hal pertama yang gue lakuin waktu itu adalah donor darah (iya, mau dondar aja gue mikir lama banget, panjang banget, ribet deh). Setelah donor darah toh gue masih tetep idup dan berbody seksi (hahahaha.. ditabok)

Hal kedua yang gue ikutin adalah ngebantu anak-anak yang dikasih hidup yang luar biasa dari Tuhan. Sebelumnya gue cuma bisa ngasih sedikit rezeki gue buat mereka tanpa menemui mereka langsung. Padahal sebenernya pengen banget ketemu mereka. Tapi pada saat itu waktu gue engga memungkinkan (anggaplah gue orang sok sibuk yang kurang menikmati hidup waktu itu *senderan*). Etapi jangan sedih.. Kali ini gue bisa lebih mencoba menikmati hidup, melakukan apa yang gue suka. Nah, ke RSCM ini salah satunya.. \(^,^)/lalalayeyeye

Ketemu mba Silly dan beberapa temen yang lain buat main sama anak-anak hebat itu. Di Dongengin sama ka Gege. Terus diajarin bikin bunga dari kertas (origami namanya ooyy..) sama adek yang pinter dan luar biasa hebat buat hidup dia. Ngobrol-ngobril, bercanda, nonton kartun sama mereka. Emang waktunya engga lama (malah, lamaan gue di jalan) tapi gue kayak di’setrum’ sama Tuhan. Kayak ditujes-tujes (aduh bahasa apa ini) hati gue.

Selama ini langkah kaki gue nampaknya terlalu sering ke tempat-tempat yang bikin gue seneng, udah saatnya gue ketempat yang bikin orang lain seneng ketika gue menginjakkan kaki di ‘rumah’ mereka. Melihat orang lain tersenyum dengan kehadiran kita di pintu masuk aja ternyata menyenangkan. Apalagi kalo kita ‘berani’ untuk masuk ke hidup mereka.

Selama ini gue menyimpan peluk gue hanya untuk orang yang gue set di pikiran sebagai ‘orang terdekat’. Gue gak mudah berbagi peluk sama orang lain. Tapi kenyataan yang gue liat kemaren ternyata dengan berbagi peluk bisa bikin orang lain seneng, bisa bikin orang lain merasa kalo dia ‘ada’ dan berarti buat ngejalanin hidup.

Selama ini gue nampaknya menutup mata sama hal yang akan bikin gue sedih. Gue orangnya engga tegaan, tapi yang gue lakuin bukan nangis sesenggukan, gue justru menghindar sama hal-hal kayak gitu. Tapi mau sampe kapan gue menghindar sementara justru semakin sering gue diperlihatkan hal-hal yang engga mau gue lihat? Yang gue lakuin akhirnya adalah berdamai sama diri gue sendiri. Membiarkan mata gue melihat apa yang ada disekitar gue, pemandangan indah maupun pemandangan yang bisa bikin gue sedih ya harus berani gue liat.

Dan ternyata selama ini gue banyak mengeluh dibanding orang lain yang punya kesempatan mengeluh lebih besar. Sementara mereka justru lagi semangat-semangatnya buat ngelanjutin hidup. Gue yang terkadang suka asal ngomong ‘hidup gue gini-gini aja ah, bosen..’ dihadapkan sama pemandangan ‘setiap hari itu patut disyukuri termasuk masih bisa bernapas tanpa bantuan dan melakukan aktivitas sendiri tanpa alat khusus.’

Well.. Akhir-akhir ini nampaknya gue sering ‘ditampol’ sama kejadian-kejadian yang engga pernah terpikir sebelumnya. Padahal gue cuma berbagi sedikit waktu yang gue punya. Semenjak hari itu, gue janji sama diri gue sendiri buat lebih sering berbagi sama orang lain.

Kalo kamu, kapan mau berbagi?

🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s