Kenapa harus mengeluh?

Hooaaammm….

*liat jam*

Jam 12.00

Istirahaaaat… yeiy.. \(^o^)/ lalalayeyeye.. *kucekkucekjemurjemur*

“Mau makan apa? Makan dimana?”

“Eh, solat dulu apa makan dulu?”

“Yaahh.. ujan.. delivery aja kali ya..”

Engga berapa lama, mas-mas delivery dateng bawa makanan. Kalo beruntung, dapet mas-mas yang lumayan ganteng (terus kenapa? Ya lumayan cuci mata siang-siang :p)

Jaket mas-masnya agak basah. Yaiyalah soalnya ujan. Tapi begitu nganter makanan, si masnya tetep ngasih senyum. Tulus lagi. 🙂

****

Jadi pengen ngeluarin unek-unek dikit.. Gapapa yah? Ya gakpapa.. kan ini rumah gue.. suka-suka gue..~~

Salah satu pekerjaan gue adalah mendengarkan curhat dari karyawan tentang pekerjaan mereka. Kesel dicurhatin mulu? ENGGA! Karena dari mereka gue belajar gimana memahami termasuk menerima sebuah pekerjaan dan bagaimana bersyukur sama pekerjaan yang lagi dijalanin.

Beberapa waktu lalu sebelum perpindahan status karyawan tata graha menjadi outsourching di tempat gue bekerja, gue pernah ngobrol sama salah satu dari mereka.

‘Mas, seneng ngga kerja disini?’

‘Iya mba.. Alhamdulillah’

‘Suka ada yang rese gak mas?’

‘Hehee..ya gitu lah mba, ada yang demen marah-marah, ada yang sukanya nyuruh-nyuruh, ya namanya juga saya pesuruh disini’

‘Terus betah engga disini?

‘Iya mba, saya mah seneng apalagi kalo ketemu yang baik kayak mbak (jadi malu..) , kalo orang engga seneng sama saya ya biarin aja, kerjaan saya bukan buat nyenengin dia, saya mah kerja buat nyenengin diri saya sendiri. Kalo kerjaan saya beres kan saya tenang.’

*beberapa bulan kemudian, ada perubahan status karyawan tata graha di tempat gue bekerja dan gue engga sengaja ketemu sama mas yang waktu itu gue ajak ngobrol*

‘Eh mas, apa kabar?’

‘Baik mba.. eh mba apa kabar?’

‘Alhamdulillah.. gimana sekarang?’

‘Hehee.. Lumayan mba, tapi sekarang jadwalnya lebih ketat lagi’

‘Oh gitu, lebih capek dong ya?’

‘Ya gitu mba.. Tapi engga papa, saya seneng kok. Kan kalo kita ngerjainnya seneng, jadi engga berasa pegelnya. Eh mba udah dulu ya, jam istirahat saya abis.’

Gue sempet terpaku beberapa saat begitu dia pergi.

Dulu gue sering banget ‘aaahhh.. engga selesai-selesai nih’ atau ‘yaak..satu selesai dateng lagi banyak’ atau ‘hhhrrr.. ini kapan gue pulangnya’ dan masih banyak lagi. Sampe akhirnya ada di titik ‘elo cuma teriak gitu juga engga berubah kali cup’ *senderandibahuChefjuna*

Kenapa harus mengeluh? Sementara elo kerja di ruangan tertutup yang berpendingin, adem, engga harus keringetan. Sementara di luar sana banyak yang harus mendorong gerobak dagangannya di saat terik maupun hujan besar.

Kenapa harus mengeluh sementara elo duduk di kursi yang empuk dan yang lain justru mengais rezeki dengan duduk di atas aspal sambil menjajakan dagangannya?

Kenapa harus mengeluh sementara elo bekerja di depan komputer dan yang lain bekerja mengaduk semen yang berat (gue pernah nyoba ikutan ngaduk semen waktu renov rumah –,), mengangkat galon atau karung beras yang butuh tenaga ekstra.

Kita yang tanpa harus berpanas-panasan, tanpa mengeluarkan keringat segede apa tau, kenapa lebih sering mengeluh?

Kita yang bekerja (lebih) pake otak, kenapa harus lebih banyak mengeluh di banding dengan mereka yang bekerja (lebih) pake fisik?

Sekarang coba tanya ke diri sendiri

–          Udah seneng belom sama yang dikerjain sekarang?

–          Kalo engga seneng, kenapa masih bertahan?

Based on my sotoy opinion ‘mengeluh itu engga akan mengubah keadaan, kecuali setelah mengeluh, kamu melakukan sesuatu sama apa yang dikeluhkan supaya engga mengeluh lagi nantinya’ (ribet yee? Iyee..hahaha..)

Gue memaklumi orang yang pernah mengeluh (karena gue pernah ngeluh juga) tapi dengan cara mengeluh sambil memaki-maki dan di lakukan setiap hari, menurut gue itu engga baik.

Disini bukan berarti yang bekerja (lebih) pake fisik boleh lebih banyak mengeluh yaa..

Well.. setiap orang punya alasannya sendiri kenapa dia masih bertahan dengan hal yang kurang / tidak disukainya, tapi harusnya itu engga dijadiin alasan buat terus mengeluh. Yang memilih untuk bertahan kan kamu, jadi kenapa harus mengeluh sama pilihan sendiri?

Mulai sekarang, coba berhenti mengeluh yuk? Pelan-pelan aja.. tapi kalo ternyata bisa sampe akhirnya sama sekali engga ngeluh, WOW.. 🙂 Ngeluhnya sama Tuhan aja, DIA paling tau kita banget-bangetan.

*di tulis setelah mengambil sebuah keputusan besar dalam perjalanan karir. Hehe, sekian dan kalo mau nanya-nanya, ke @cupahul aja yes 😀 * (padahal engga ada yang nanya. hahaha..)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s