Setengah tahun berlalu..

Tepat setengah tahun yang lalu, ada yang ulang tahun..

Ciyee.. Siapa tuh?
Ulang tahun ke berapa? 23
Tua? Maca?
Masi muda? Terserah deh ya.
Di ultah kali ini sungguh bener-bener beda dari ultah-ultah sebelumnya. Karena ini adalah pertama kalinya gue merasakan umur 23. Yeeiiiyy.. Lalalayeyeye..
*dilemparbaskom* *semuaumurjugapertamakalinyadong*

Baiklah..
Peralihan dari 22 ke 23 sungguh menguras emosi dan air mata. Baik dari segi hati maupun pikiran. Hahahhaaa..
Allah bener-bener ngajarin gimana harus bersikap dewasa dan harus berani ngambil keputusan.

Pertama. Gue termasuk orang yang jarang nangis, Eemm.. Susah nangis tepatnya. Contohnya aja waktu orang-orang nonton film Habibie Ainun, katanya pada nangis kejer, atau seenggaknya meneteskan airmata. Nah ini gue engga sama sekali -_- (kayaknya mereka aja yang lebay deh :p ) (dan ini kenapa juga gue make film itu sebagai contoh -,-)

Gak gampang emang buat gue untuk melakukan pekerjaan (baca: nangis) ini.Kalo engga nyesek-nyesek banget, kalo engga nyakitin banget dan emang bisa tahan banget buat disimpen ya engga bakalan nangis. Karna gue mikir, kalaupun gue nangis juga masalah gak akan selesai gitu aja tapi #cupejugamanusiabiasa yang pada akhirnya mengeluarkan airmata. Hahaa..
Dan di peralihan 22 ke 23 ini, gue dibikin nangis karna dua hal, hati dan pikiran. (Gak usah nanya lebih lanjut ya. Sip)

Dua..~~ Sarimi isi dua..
*dilempardusindomie*

Okee.. Gue diajarkan lebih berbagi. Yes. Lebih tepatnya diajarkan untuk engga egois, dimana gue yang terbiasa apa-apa sendiri harus berbagi ‘tugas’ dengan seorang ‘partner’. Baik di kerjaan maupun ehem (note: tidak menerima pertanyaan lebih lanjut). Ini bener-bener engga gampang. Sangat amat engga gampang pemirsah! Dan sampe saat ini gue masih belajar. Doain yah..

Tigo..! Berani ngambil keputusan buat diri sendiri. Dulu, tanpa sadar gue selalu mengambil keputusan yang menyenangkan orang banyak, meskipun terkadang gue yang ‘ya udah deh,gue engga apa-apa ko..’ tapi di peralihan ini gue seolah ditampar sama Allah ‘sampe kapan mau nyenengin orang lain tapi lo nya sendiri engga seneng?

Ya, akhirnya gue sadar kalo gue berhak kok buat bahagia, hidup gue yang tentuin kan diri gue sendiri, engga semua orang peduli juga sama hidup gue, siapa yang peduli sama diri gue kalo gue sendiri engga peduli sama kebahagiaan diri sendiri (aduh ini omongan berat banget yaa… NEXT)

Tiga hal itu yang paling paling di antara yang paling. Tiga hal itu yang paling ‘nonjok’ gue. Dan akhirnya bikin gue sadar.

Hidup itu bukan cuma untuk menyenangkan orang lain tapi bagaimana menyenangkan diri sendiri..

Hidup itu bukan sekedar tawa, akan selalu ada tangis yang mengiringi. Kita yang menangis atau orang lain yang menangis.

Hidup bukan untuk diri sendiri tapi akan selalu ada orang yang harus bisa kita ajak buat berbagi, berbagi tawa maupun berbagi tangis.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Finally ini kedua kalinya gue mengucapkan.. Happy birthday Ulfah Fitria.. 🙂 Allah udah terlalu sayang sama kamu, jadi jangan bikin Allah marah!

Ps: sssssttttt.. di 23 ini banyak banget yang ngasih wish semoga cepet …….. :’) Amiiin..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s