Usaha yuk..

Postingan ini tercipta atas dasar kegerahan gue terhadap sesuatu. *lap keringet*

“Rasa sayang semakin berkurang. *karena keadaan*” Begitu bunyi status bbm salah seorang temen yang pada akhirnya gue samber cukup dengan emoticon ” 😐 ” maka mengalirlah curhatan dia berjam-jam, Hahahahaha.

Sekarang begini…

Kalo terjadi sesuatu yang engga elo inginkan, kenapa akhirnya harus menyalahkan keadaan?

Kenapa engga ngeliat diri sendiri dulu? Udah ngelakuin apa supaya ‘keadaan buruk’ yang terjadi sekarang engga seharusnya terjadi?

Menurut gue, suatu keadaan atau situasi itu terjadi atas berusaha atau tidak berusahanya seseorang.
Misalnya gini, elo lagi laper terus pergi ke rumah makan buat beli makanan terus makan deh. Kenyang. Keadaan lo yang tadinya kelaperan jadi kenyang kan? Seneng kan?

Bandingin sama kalo elo lagi laper tapi elo ‘cuma’ ngetwit atau cuma bilang laper sama seseorang (tanpa minta buat dibeliin makanan) terus abis itu elo nunggu aja gitu. Sambil berharap ada orang lain yang bawain lo makan. Iya kalo ada, kalo engga? ya elo akan terus kelaperan kan?

Sekarang lo mau nyalahin siapa? Nyalahin followers lo yang engga care sama twit lo? Nyalahin seseorang yang lo harap bisa tiba-tiba bawain lo makanan?
Inget-inget lagi. Apa yang udah elo usahain buat diri lo yang lagi kelaperan?

(mungkin) sama kayak sebuah hubungan.
Elo atau pasangan bilang kangen, tapi engga ada satupun yang berusaha untuk merubah seperti “minggu depan kita ketemu yuk di resto tempat biasa” atau “besok aku beli tiket buat ketemu kamu ya. Jemput aku di Bandara” atau salah satu dari kalian tiba-tiba dateng ke rumah pasangan. Ya elo makan aja itu kangen! Ya keadaan kalian akan tetep ‘kangen-kangen’ aja terus. Ga akan berubah.

“Aku kangen sama kamu.” | “iya, aku juga kangen banget sama kamu” |

Iya tau kalo kangen, terus? *krik* *krik* *krik* #UdahPutusinAja #LangsungNikahinAja

😀

Kalo lo udah berusaha begitu keras tapi hasilnya ternyata engga sesuai sama keinginan, mungkin elo lupa kalo kita punya Tuhan yang Maha Mengatur Segalanya. Kalo kata sinetron yang adegannya di rumah sakit, pasti sang dokter bilang “maaf bu, kami sudah berusaha tapi ternyata Tuhan berkehendak lain.”

So….

Masih engga mau berusaha sama apa yang elo inginkan?

:’)

Image

*gambar dari sini*

p.s: Maksudnya gue disini bukan untuk menggurui. Ini pun hasil pembelajaran dari beberapa kejadian akhir-akhir ini.

Wassalam. Hehe :p 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s