Kecil tapi besar

Beberapa hari ini gue seperti kembali ditampol ditabok sampe ngompol dengan beberapa hal yang luput dari perhatian gue.

Pertama, Stasiun. Stasiun Bekasi, stasiun dimana mulai awal bulan Agustus 2013 gue mulai kembali rutin menginjakkan kaki setiap pagi dan setiap sore di hari Senin – Jumat termasuk dalam jejeran stasiun besar. APA? STASIUN BESAR? Heee?? ._. Selama ini yang gue tau stasiun besar adalah Jatinegara, Gambir, Pasar Senen dan stasiun Kota (kalo ada lagi, kasih tau ya 🙂 ). Alesannya adalah stasiun-stasiun tersebut menjadi tempat ‘mangkal’nya kereta tujuan luar kota. Sementara Stasiun Bekasi?

Kalo pagi-pagi, emang suka ada kereta dari luar kota yang berhenti di stasiun Bekasi. Pikir gue saat itu adalah berhenti untuk nunggu antrian di Stasiun Jatinegara untuk kembali ‘mangkal’ karena dari stasiun Bekasi ke Jatinegara ada 5 stasiun yang bakalan bablas dilewatin sama kereta luar kota itu.

Gue jadi inget waktu gue balik dari trip ke Semarang di awal Desember 2012, kereta (lupa nama keretanya pokoknya ac ekonomi yang bikin gue kedinginan, udah gitu engga ada yang dipeluk juga) itu juga berhenti di stasiun Bekasi yang otomatis bikin deket dong pulang kerumah. Yang awalnya berpikiran pasti turun di Jatinegara dan dari situ gue harus balik ke Bekasi pake commuter line, tiba-tiba menuju stasiun Bekasi, keretanya berjalan lambat. Gue dan partner travelling gue ya siap-siap aja siapa tau berhenti. Ternyata BENAR! KERETANYA BERHENTI DI STASIUN BEKASI WOY. YES IRIT. HAHAHA.

Harusnya dari situ gue sadar kalo Stasiun Bekasi termasuk stasiun besar. ( ._.)/|pundakmasinis| Dan ternyata ada ‘tanda’ lain yang luput dari perhatian gue. yaitu jumlah jalur kereta. Di Bekasi ada empat jalur kereta (biasanya jalur 1 untuk kedatangan kereta luar kota, jalur 2 dan 3 untuk kereta CL atau Ekonomi Bekasi-Kota, dan jalur 4 untuk kereta keberangkatan luar kota) sementara stasiun lain kebanyakan cuma dua jalur.

Dan lo tau engga apa yang bener-bener bikin gue sadar? STIKER YANG DITEMPEL DI PINTU KAMAR MANDI STASIUN! Iya. Elo gak salah baca kok. Itu gue baca pada saat kebelet pipis dari awal naik kereta ketika gue abis pergi dari suatu tempat -___-

Tanda-tandanya sepele sih, tapi itu yang mengantarkan gue buat menyadari kalo Stasiun Bekasi termasuk stasiun besar.

Ada lagi…..

Akhir-akhir ini kalo jalan kaki (lah iya, masa jalan make tangan, Cupah 😐 ) rasanya agak sakit di sebelah kiri. Awalnya gue santai aja, “ah sakit dikit paling besok ilang”. Gue bawa jalan lagi kesana kemari membawa alamat  kok tambah sakit. Gue berpikiran karna kaos kaki baru gue (bukan sombong tapi emang beneran belom pernah dipake sama sekali). Kebesokannya gue ganti kaos kaki yang udah sering gue pake. Tapi masih sakit juga. Mau apa ini kaki? -___-

Akhirnya abis sholat gue merhatiin kaki kiri bener-bener. Gue telusurin jari kaki gue yang mungil dan menawan satu per satu. Sampe akhirnya TAAAARAAAAAA… ADA LUKA SOBEK DI JARI MANIS. *DYAARR* Eh, tapi kenapa engga berdarah? >,< Kalo dipake jalan terasa sakit karena jari manis kan sebelahan sama kelingking, nah.. pas gue make kaos kaki, otomatis si dua jari ini dempetan dong.. dan karena si kelingking lebih kecil daripada si jari manis sementara luka tepat sekali kena kuku dari si kelingking jadi PAS KAN SAKITNYA?

Kenapa engga berdarah? Bukan engga berdarah! Tapi gue baru inget nih, waktu lebaranan kaki gue emang berdarah, kirain gue nginjek nyamuk -___- abis berdarahnya cuma dikit terus gue cuci aja di kamar mandi tanpa gue liat-liat tuh kaki. Enggak sakit pula (atau gue yang engga sadar sih bisa jadi ._.)

Dan kenapa bisa luka? Kemungkinan karena gue ‘nyeker’. Hehehee..

Tanda-tandanya sepele sih, tapi itu yang mengantarkan gue buat menyadari kalo sebenernya kaki gue udah luka dari beberapa hari lalu.

Ada lagi………

Kemarin, gue cuma berdua sama ayah dirumah. Mama sama adek cewe gue yang kecil berbadan besar lagi nginep dirumah tante gue. Adek gue yang cowo lagi main futsal. Sementara pacar gue…………………………………………… mau tau banget hah????????? pacar gue……………………………. gak punya pacar sih! Hahahaha.. deg-degan tuuh..! *eh Fokus*

Gue nyampe rumah udah agak malem karena abis dari suatu tempat. Di jalan pulang, ayah sms nanyain posisi dimana, dan nanyain udah makan atau belum. Kalau belum, gue beli makan aja sekalian. Gue jawab “udah dikereta, mau stasiun Bekasi” dan engga bales udah makan atau belum, karena gue berpikir itu kalimat perintah buat beli makanan.

Begitu gue sampe rumah dengan kaki kiri yang masih sakit. Abis salaman, ayah nanya lagi udah makan apa belum dan gue langsung *nyes* aja gitu 😥 ternyata ayah masih mastiin gue udah makan apa belum karena gue engga bawa makanan. 😦 *merasa durhaka gak bales sms ayahnya*

Gak lama gue bersih-bersih, gue ke ruang tv, disana ayah lagi ngoles kaki pake minyak GPU (Gosok Pijat Urut *iklan*), ngobrol bentar lalala lilili, ayah bilang mau tidur duluan, yasudahlah ayah masuk kamar. Berhubung gak ada siaran tv yang bagus jadinya gue masuk kamar aja dong. Gue mastiin lagi kalo pintu udah di kunci dan jendela…. AHA! Gorden belum ditutup. Pasti ayah lupa. Biasanya emang ayah yang selalu duluan nutup gorden.

Ditempat tidur gue mikir, kok ayah bisa lupa nutup ya? eh, tadi ayah mijet kaki di depan tv. Umur ayah sekarang berapa? *ngitung* tahun depan ayah setengah abad.

Seketika gue sedih…

Tanda-tandanya sepele sih, tapi itu yang meyadarkan gue kalo ternyata ayah udah gak muda lagi. Bahkan gak pernah main basket atau voli lagi. Pasti beliau udah capek kerja meskipun gak pernah ngeluh di depan gue, tapi gue sering liat ayah mijet sendiri atau manggil tukang pijet ke rumah.

Tapi ayah masih merhatiin gue tentang hal yang gue anggap kecil yang bikin gue engga bales smsnya beliau tadi. 😦 Gue udah seusia ini harusnya mulai menggantikan posisi ayah. Oke, pasti engga bisa menggantikan. Setidaknya gue bisa meringankan beban beliau.

Akhir-akhir ini gue emang luput perhatian akan hal yang seharusnya gue perhatiin, gak usah jauh-jauh dulu deh, dari diri gue sendiri yang engga sadar kalo ternyata tersakiti (kakinya).

Karena terkadang manusia lebih perhatian terhadap sesuatu yang ‘besar’. Padahal sesuatu yang dianggap ‘kecil’ suatu hari bisa membawa kepada hal yang ‘besar’.

Waktu emang gak akan bisa kembali lagi, tapi mungkin setidaknya gue bisa berusaha lebih menyadari apa yang sekarang sedang terjadi. Mencoba menyadari dan menangkap ‘tanda’ yang ada.

Yaa.. mungkin bisa dimulai dari itu dulu. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s