Review Lontang Lantung

Namanya Roy Saputra. Pasaran banget ya namanya? Emang.. Coba lo cari di pencarian google, maka lo akan menemukan berapa ratus juta milyar trilyun nama Roy Saputra. Gak percaya? Coba aja gugling. Pasti engga sebanyak itu :p

Roy Saputra. (udah tiga kali nih gue nyebut nama dia, kira-kira dia bakalan muncul depan muka gue sekarang juga ga?) Dia bukan anak dari Roy Marten (karena dia engga sekeren Gading Marten) dan juga bukan titisan dari sisa-sisa gantengnya Surya Saputra apalagi Nicholas Saputra. Lalu dia siapa? Makhluk apakah dia? Ya.. dia adalah seorang penulis yang baru saja melahirkan sebuah buku, wait … bukan penulis dong, ‘pengetik’ dong harusnya, kan dia bikin draft bukunya dari leptop, dileptop kan ngetik, bukan nulis. Berarti dia pengetik dong, bukan penulis. Yang bilang dia penulis pertama kali siapa sih?  Hah? (beginian aja dibahas, ribet lu Cup)

Jadi begini, setelah dengan amat sukses cetar membahana badai ulala berhasil mereview Rasa Cinta yang isinya malah banyak curhatnya dan Sole Mate yang lagi-lagi terselip curhat, dengan pedenya gue kembali akan mereview sebuah buku lagi.. Yeiy.. *lalalayeyeye* Buku siapakah yang (sebut saja) amat beruntung untuk gue review? Yak anda benar. Bukunya Roy Saputra yang berjudul

Image

Gue males ah nulis sinopsisnya. Hahaha.. karena itu sudah terlalu biasa. Jadi lebih baik kalian dengarkan pendapat gue aja mengenai buku ini. Are you ready? ( ‘-‘)/

Buku ini BBB alias Bukan Buku Biasa karena.. Isinya bukan cuma tulisan-tulisan doang. *krik* bingung gak sih? Sama. 😐 karena di buku ini ada semacam ilustrasi gambar yang ciamik gitu dari Kang Thoma.. *kedipkedip kang Thoma, bikinin akuh ilustrasi dong* *dikepret kuas gambar* Jadi disaat kita lagi seru baca cerita tentang si Ari Budiman – yang jadi tokoh utama-  mata kita dikasih ‘istirahat’ buat ngeliat gambar yang bikin ngakak kejengkang. Uwoo…

Image

Bercerita tentang gimana perjuangan si Ari Budiman jatuh bangun supaya bisa ngedapetin pekerjaan  yang dia inginkan setelah lulus dari sebuah perguruan tinggi dengan nilai yang tinggi (teett..mengulang kata tinggi), di buku ini juga ada tips-tips untuk melamar pacar pekerjaan dan gimana menghadapi segala rangkaian tes-tesnya yang pastinya dikemas dengan cara yang engga biasa. Elo pernah ngitung sederetan angka yang lebarnya segede kertas Koran? Naaahhh…. Disini juga ada!

Bukan cuma cerita tentang mencari pekerjaan aja tapi juga ada kisah cinta yang khas terjadi diantara orang-orang kantoran juga diceritakan apa adanya disini *ciiyeeee*. Soal gengsi mengenai sebuah jabatan, dan juga persaingan di dunia kerja juga diceritain dengan alur yang ringan. Sebagai seorang pekerja, elo akan baca buku ini sambil bergumam ‘eh iya juga ya..’

Ada beberapa quote-quote kece yang nyelip di lembaran buku ini dan bikin kita komen ‘kampret..’ kalo di twitter mungkin akan di RT orang lain dengan balesan :’) lalu :’)) lalu di RT lagi :’))) di RT lagi :’)))) begitu seterusnya sampe udah ga muat lagi 140 karakter. Ini salah satunya..

Image

Tentang persahabatan Ari dengan Togar dan Suketi yang udah terjalin lama. Memahami kalau passion tiap orang pasti berbeda dan juga pastinya takdir yang berbeda. Ketika ngelamar pekerjaan bareng, dateng tes bareng terus tau-tau cuma temen lo yang diterima, gimana perasaan lo? Apalagi kalo elo yang ngasih tau itu pekerjaan ke temen lo. Mungkin rasanya kayak gebetan yang ditikung temen sendiri. Sakit bro..~~ Nyesek pasti. Terus mau marah sama dia? Balik lagi, takdir orang beda-beda. Mungkin elo yang menjadi perantara seseorang buat mencapai takdirnya dia. *ambil tissue* *jadi sedih* Tenang.. lo dapet pahala kok. *pukpuk*

Gue engga pernah menaruh ekspektasi lebih terhadap sebuah novel komedi. Sisi humoris orang-orang kan beda-beda ya, awalnya gue takut baca novel ini akan terasa sia-sia atau takut malah akhirnya gue komen ‘diih..apaan sih ini..’ Apalagi dari beberapa novel Bang Roy yang gue baca kebanyakan tentang cinta-cintaan meski keselip humor juga sih, Tapi ternyata Bang Roy (diih akrab banget gue manggil abang dari tadi –,) membuktikan kejantanannya, eh, membuktikan keahliannya dalam bercerita. Dia berhasil bikin gue engga berhenti baca ditengah jalan buat sekedar narik napas *yakali* *matidong*.

Baca Lontang Lantung bikin gue bersyukur kalo gue ternyata engga sampe segitunya waktu nyari kerjaan kayak yang Ari lakuin. “Sorry ya Ri, gue lebih beruntung dari elo, tapi tenang aja, dari elo gue belajar menghargai orang lain dengan pekerjaan yang mereka miliki saat ini, karena gue ga pernah tau sekeras apa usaha mereka buat dapetin kerjaan” *kasih emot peluk*

Buat yang lagi nyari kerjaan, buku ini rasanya pas buat menemani lo bahwa ternyata elo ga berusaha sendiri, ada banyak ratusan atau mungkin ribuan orang yang sedang berusaha mencari pekerjaan yang diinginkan juga.

Buat yang masih kuliah dan bentar lagi lulus, buku ini juga patut (nama burung? perkutut :p ) buat dibaca, karena lo bisa siap-siap dengan apa yang akan elo hadapi nanti bro..~~

Buat yang sekarang udah bekerja, buku ini bisa jadi ajang nostalgia masa lalu. Mungkin lebih tepatnya menertawakan diri sendiri. “eh iya ya.. dulu gue juga gini..” Degdegan yang dulu lo rasain mungkin akan terasa lagi waktu baca buku ini.

Buat yang belom punya pacar, gih cepetan. Udah mau 2014 masih jomblo aja.. (–,) *Lah jadi kemari… padahalyangnulisreviewinijugajomblo

Akhir kata saya ucapkan.. Kalo elo gak berhasil dengan CARI DUA, CARI DUA LALU CARI DUA.. Silahkan dicoba dengan OLI GREENG NYA KAKAAKKK,..!!!

Apasih?

Gak ngerti? Makanyaa.. Segera cari Lontang Lantung di toko buku terdekat , cari mas-mas toko buku yang ganteng lalu tanya nomer henponnya -___- Yaa tanya bukunya dong..

Oke Thanks..

Eh, LONTANG LANTUNG MAU DIFILMIN LOH….!!! NANTI NONTON YAA… GUE MAIN JUGA DISITU SAMA DIMAS ANGGARA..

Sssttt…tapiboong.. 😀

Advertisements

3 thoughts on “Review Lontang Lantung

  1. Pingback: Akhir #PawaiLontangLantung | @saputraroy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s