Terluka

Di siang yang mendung sendu mendayu-dayu ini, gue mau cerita sedikit tentang apa yang terjadi sama gue beberapa hari lalu. Mau tau? Kalo gak mau ya udah.. *pundung*

Di saat lagi asik mau ngelanjutin kerjaan, tiba-tiba gue dikagetkan dengan munculnya gumpalan darah (wiihh..dramatis kan?) karena terlukanya salah satu bagian tubuh gue.

Luka..luka..luka yang ku rasakan ~~ *masih sempet di foto kan? Kan.. Harus tetep terdokumentasi semuanya eym?* Masalahnya disini adalah gue gak tau kenapa dia bisa terluka 😐 atau tepatnya mungkin gak sadar kalo gue terluka..~~ *tsaahh

Buru-buru gue ambil tisue buat ngelap darahnya supaya dia gak berceceran. Udah gue bersihin, gue perhatiin..ternyata lukanya ‘cuma’ kurang lebih 1,5 senti lah. Pendek kan? Eehh.. Panjang apa pendek sih? Yaa soal ukuran itu relatif lah ya.. Tiap orang beda-beda. :p

Kecil sih..tapi kenapa darahnya banyak?
Kecil sih..tapi kenapa lama-lama jadi perih?
Dua pertanyaan itu yang ada di otak gue sambil ngebalut luka itu. Pake plester doang sih sama betadine. Tapi perih eeuuy..
Setelah di plester.. Taaaraaaa~~ udah gak berdarah lagi *yaiyalah* dan gue bisa melanjutkan pekerjaan.

Tapi sambil ngetik kerjaan, gue masih mikir aja soal luka tadi. Gue emang suka ga sadar kalo ada bagian tubuh gue yang luka, baru sadar ya kalo udah berdarah atau keliatan memar biru dan dipencet sakit -__-
Hal kecil yang justru akan berakibat (lumayan) besar nantinya. Dari luka kecil, bisa aja robeknya jadi panjang, terus kuman masuk, hiiii.. *lebay* Amitamit.. *getokgetok*

Kadang yang dianggep kecil emang suka ga diperhatiin sih. Terus gue juga jadi mikir, gue sering dianggap terlalu frontal. Bisa aja ada orang yang sakit hati sama ‘ceplosan’ gue, omongan gue yang gue rasa biasa aja, tapi belom tentu dianggep biasa sama orang lain. Bisa aja malah justru menyakiti atau ngegores hatinya dia. Gue gak tau 😐

Tau-tau dia terluka segitu dalamnya kayak luka di tangan gue tadi, iya kalo gue bisa ‘ngobatin’nya. Kalo engga?

Luka ditangan itu harusnya gue sadar sebelum dia keluar darah banyak sih, karena sebelumnya gue ngerasa sakit. Dikit. Dikit banget. Toh gue abaikan juga gakpapa. Yaa..ambang batas sakit orang kan beda-beda ya..~ ada yang baru ke garuk dikit udah teriak-teriak. -,,- sumpe ini lebay abitch. Makanya gue cuek aja sama rasa sakit (yang dikit banget itu).

Harusnya juga gue lebih sadar atau lebih peka sama apa yang gue omongin ke orang. Jangan sampe ngelukain dia. Tapi ya balik lagi, kadang gue ngerasa biasa aja tapi justru ga biasa buat orang lain. Ya terus gue harus gimana?

*AHA* *triiing* *muncul bintang-bintang diatas kepala*
Intinya hati-hati. Hati-hati sama fisik sendiri, hati-hati sama omongan sendiri, hati-hati menjaga hati (lah, jadi kesini)
Orang yang satu, pasti akan berbeda dengan yang lain. Bisa dianggap biasa aja, bisa juga luar biasa.

Kayaknya, melukai itu lebih mudah dibanding mengobati. Mengobati pasti butuh proses dan gak dalam waktu sebentar. Bahkan bisa masih ninggalin jejak bertahun-tahun.
Soal luka ditangan gue, bahkan sampe hari ini ada bekasnya. Gimana kalo gue ngelukain hati orang lain? Gue gak bisa liat udah sembuh atau belum. Atau bahkan mungkin ga bisa sembuh.

Maaf..
Untuk semua perkataan gue yang mungkin sudah menyakiti..
Maaf..
Untuk semua perbuatan gue yang mungkin sudah melukai..
Gue akan lebih lebih lebih berhati-hati..

Kalo ternyata nanti waktu kita ngobrol ada kata-kata gue yang ‘asal’, tegur gue aja ya.. ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s