Ini keretaku, bagaimana keretamu?

Moowniing efribadeehh… *dadahdadahdaridalemruangkaca*

Dih udah siang siih..

Di pagi siang yang mendung mellow menggalau ini gue mau berbagi kisah (ceileh bahasanya..) sedikit tentang apa yang terjadi di hari kemarin, tepatnya 5 Januari 2014. Ada apa? Oh tenang aja.. gak usah deg-degan. Ini bukan tentang Nikita Mirzani dengan pakaian beraninya di film Comic8, bukan juga tentang berita Ayu ting-ting yang masih keukeuh gak mau nampilin muka anaknya di infoteinmen. Segitu terlukanya apa ya si Ayu? Ampe segitunya. Tapi yaa.. terserah si Ayu sih, ayah mah dukung aja – kurang lebih begitu kata Ayah Rojak yang selalu menemani Ayu. :p

Jadi, kemaren itu gue sampe kantor jam SETENGAH SEPULUH, BROO!! HUAHAHAHA,,, *ketawa miris* *tapi tetep manis* Begini kronolohisnya. Seperti biasa gue berangkat ke kantor jam 6.00 (yaa lebih lebih lah, bisa lebih sepuluh menit, bisa juga lebih dua puluh menit, tergantung suasana hati). Dengan deras hujan yang turun mengingatkanku pada dirimu menemani perjalanan gue di angkot menuju Stasiun Bekasi gue masih agak-agak kriyep-kriyep dan sempet ketiduran, tapi begitu gue buka mata “Hah.. masih di Duta?” kirain gue udah sampe stasiun -____- ini tuh masih jauh yaa.. sementara gue mau naik kereta jam 6.55. Gue liat jam udah 6.30 *senderan abang angkot* alamat ketinggalan kereta deh ni gue. Yaudahlah, setelah berserah diri Kepada Yang Maha Kuasa, gue………………………………………. melanjutkan tidur lagi diangkot ._. lumayan.

Begitu sampe Stasiun Bekasi. Tebak apa yang gue liat?? Bukan mantan, bukan gebetan, bukan juga mantan gebetan. Tapi yang ada hanyalah barisan orang bejejer di peron jalur 3. Masih hujan pun. Dikarenakan malas mengeluarkan payung, maka gue melenggang cantik aja ke peron jalur 3 yang udah banyak orang itu. Diri di tempat yang udah gue ‘tandai’ karena disitulah tepat pintu kereta. Jadi, begitu kereta masuk peron, muka kita otomatis tepat depan pintu, begitu pintu kebuka…… LANGSUNG TERJANG.. dapet duduk deh. Muahahaha (–,) eh tapi ada banyak hal yang bikin elo dapet atau engga duduk dikereta. Post selanjutnya deh dibahas tips & triknya naik commuter line (Cupah banyak gaayooo..)

Begitu ada pengumuman kereta mau masuk, kita semua siap-siap agak maju lagi, dan begitu kereta berenti dan pintu kebuka……dorongan maha dahsyat akan elo rasakan. :p Setelah dengan elegannya gue duduk (tentunya bukan duduk di bangku prioritas) gue hanya tinggal nunggu kereta berangkat. Jam 6.55 lebih kereta berangkat masih dengan hujan yang turun diluar. Agak berjalan lambat di beberapa stasiun, konon katanya bahaya kalo ngebut-ngebut, ntar kepleset *yaa kaalii..* Dengan tambahan orang yang masuk dari tiap stasiun, kereta yang gue naikin semakin padet. FYI, gue selalu di gerbong 3 dari depan, jadi kalo mau ngasih sarapan silahkan loh.. πŸ˜€ Saking padetnya kereta itu sampe kaki gue gak bisa gerak sama sekali, dan gue rasa kalo gue berdiri yang terjadi adalah badan gue dimana, kaki gue dimana, tas gue dimana, tangan gue kemana, dan hati gue juga gak tau kemana . Dapet duduk dikereta itu keuntungannya adalah bisa tidur lagi πŸ™‚ Jadi, gue memanfaatkan hal tersebut.

*tidur*

*melek* *tengok jendela* *burem* *ngucek mata* *mikir*

“oohh.. Stasiun Klender..”

*ternyata ketiduran lagi* *bangun lagi*

“laah.. baru Cipinang..”

*tidur lagi* *perasaan udah lama banget tidurnya* *melek* *clingak clinguk*

“MASYAALLAH.. MASIH CIPINANG JUGA”

Menurut bisik-bisik tetangga, ternyata ada gangguan sinyal di Stasiun Kota, lalu adanya genangan di Stasiun Kampung Bandan. Jadi kereta mengalami antrian buat masuk ke Stasiun Jatinegara. Hampir setengah jam (kayaknya) kereta juga gak menunjukan itikad baiknya, maju dikit kek, yaa nyenengin hati dikit gak dosa kok, Nis -masinis- Gak berapa lama tersiar kabar kalo kereta 6.30 yang udah masuk di Jatinegara yang berangkatnya lebih dulu dibanding 6.55 akan di kembalikan ke Stasiun Bekasi. Lah?

Jadi, karena banyaknya antrian yang mau masuk Stasiun Manggarai, otomatis ada yang harus dikorbankan. Kita kan ga bisa nyenengin semua kereta kan? Jadi, ya harus ada yang rela dibalikin. Stasiun Manggarai ini tempat lewatnya kereta yang dari Depok, Bogor sama Bekasi. Ya menurut ente aja begimana masuknya itu kalo pada ngantri udah dari pagi. Setelah tau 6.30 dibalikin ke Bekasi, gue mulai mikir “kalo ini 6.55 dibalikin juga, begimana?” yaudahlah yaa, dengan ceteknya kalo 6.55 dibalikin ke Bekasi ya gue balik lagi aja pulang. Mau tetep naik angkot ke kantor? Macetos pasti cyin.. Bisa-bisa nyampe jam 12 -,,-

*kereta berhasil masuk Stasiun Jatinegara* *gerbong di serbu sama orang-orang yang dari kereta 6.30*

“aku terharu.. begitu semangatnya orang-orang buat nyampe kantornya” :’)

Cukup lama di Jatinegara, sampe udah jam 8 lewat. Yaudah gue makin santai aja, udah telat ini. Kalopun gue pake deg-degan juga tetep aja telat. Jadi, demi kemaslahatan umat dan demi ketentraman hati gue, gue memilih buat nyimpen deg-degan kalo ketemu lelaki impian sajah..~~ Akhirnya dapet kabar kalo kereta bisa sampe Gambir. Okezip, berarti gue bisa turun di Cikini.

*kereta jalan menuju Manggarai dengan terseok-seok (macam abis putus, lalu tak tau arah jalan pulang)*

*touchdown Manggarai* ITU ORANG PADA NGAPAIN? RAME AJAAA..

Gue masih di dalem kereta karena masih percaya kalo ini kereta bakalan sampe Gambir lah setidaknya. Nunggu. Ngobrol sama emak-emak. lalu tiba-tiba dan Bapak Stasiun yang muncul. “Keretanya cuma sampe sini yaa.. mau balik lagi ke Bekasi” DHUUAARR.. Sumpah rasanya sakit banget, kayak udah nungguin seseorang lama tau-tau ditinggal nikah. Iiihh.. matik gak luh itu.. >,< etapi gue mah gak pernah ditinggal nikah sih.. weeeekk.. :p . Itu ibu-ibu pada ngomel aja dong “Bukannya dari tadi dikasih tau..” | “kok ga ada pengumumannya sih?” | gue ya cengar cengir aja liat emak-emak ngomel.. :p

Yaudahlah gue akhirnya bergabung bersama orang-orang di Manggarai yang bingung mau lewat mana setelah (dipaksa) turun dari kereta. Sebenernya gampang buat gue dari Manggarai ke kantor yang letaknya di jalan Diponegoro itu, tapi permasalahannya adalah sekarang kesananya naik apa? Biasanya gue cuma naik Bemo sekali dan cukup membayar 3000 rupiah. Lah ini, ujan begini.. jangan harap gampang nemuin bemo. Bajaj aja susah dan kalopun ada, doi minta 35000, oh meeenn!! Tenang.. ada ojek…tapi dia minta 40.000 YAAKELEEUUSS BANG.. UDAH GUE BAYAR EMPAT PULUH RIBU, KEBASAHAN JUGA GUENYA! lalu ada alternatif lain, Teksi.. tapi kalo ujan begini entah kenapa abang teksi itu pasti susah di cari. Giliran lagi selow, tu taksi pasti berseliweran. Yaelah baang.. udah kayak, giliran lagi ngarep ama seseorang eh dianya kaga ngelirik. tapi giliran kitanya udah cuek, dianya malah nawarin diri. Hih.

Akhirnya gue sampe kantor jam 9.45an kurang lebih. πŸ™‚ Naik apa? YAA JALAN KAKI DONG.. Untungnya rame-rame sama orang yang sekantor.. Coba dibayangkan dari Stasiun Manggarai ke Jalan Diponegoro itu deketnya kayak apa.. 😐 Betis berasa bekonde 😐 tapi yasudahlah yang penting sampai kantor.. *sruput popmie*

Sekian kisah perjalanan saya pada hari itu?

Bagaimana dengan perjalanan anda?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s