Jauh-jauh deh

Haaiii..
Begini, kita bahas yang agak serius ya.

*lalu bingung mau bahas apaan*

Gini aja, percaya gak sih kalo bagus jeleknya mood kita hari ini salah satunya ditentuin sama orang-orang yang ada di sekeliling kita?
Entah dari keluarga, teman, pacar (kalo punya), atau bahkan mungkin orang yang belum kita kenal sama sekali.
Mood akan bagus kalo kita dikelilingin sama orang yang auranya juga bagus. Mungkin istilah lainnya, orang-orang yang memancarkan energi positif. Yang otomatis secara gak langsung gue percaya kalo energi positif itu bakal ‘nular’ ke kita.
Gitu juga sebaliknya.

Pagi ini, diperjalanan ke kantor. Gue berangkat dengan hati yang riang gembira, yang enteng mau ngelakuin apapun. Lalu tiba-tiba *jeng jeng* gue berdiri di dalam gerbong kereta di samping orang yang menggerutu sepanjang rel.
Gue gak pernah masalah kalau harus berdiri sepanjang gue naik sampe turun di stasiun tujuan. Tapi berdiri di samping orang yang suka menggerutu itu, asli…nyebelin banget.

Dari Bekasi sampe Manggarai dengan intensitas perjalanan yang cukup lambat karena beberapa kali keretanya di tahan ternyata justru menambah gerutuan orang itu. Mulai dari ”aduh jangan dorong dong”, ”geseran dong”, ”duh sakit nih”, ”iiiissshhhh” dan lain sebagainya.
Rasanya pengen gue gatak. -____- Asli kesel banget dengernya.
Menurut gue, dia itu bukan pertama kalinya naik kereta, karena dia tau gimana berdiri di posisi yang ”bener” kalo di kereta.

Sekali.. Dua kali.. Oke lah. Masih wajar menurut gue. Lah ini sepanjang rel. Kan ngeselin 😐 Bawa aura yang engga enak jadinya. Ngerasa ikutan kesel juga. Bikin engga mood. Drop. Apalagi suka bentar-bentar ”ck…”.
Berhubung itu kereta padet banget-bangetan. Gue gak bisa pindah jauh. Akhirnya geser dikit selisih 2 orang. Kalo bisa mah ya mending pindah gerbong.

Ngeselin emang, tapi..

Dari dia gue sadar kalo gue gak suka berada deket-deket sama orang yang kayak gitu (hahaha.. Sory yak bu). Bentar-bentar ngegerutu, bentar-bentar ngeluh, bentar-bentar komplain.
Yaa sebenernya siapa juga sih yang tahan sama orang yang kayak gitu. Pasti gak ada.
Mengeluh itu wajar, tapi kalau masih mengeluhkan hal yang sama berulang-ulang itu kayaknya ada yang salah dari diri sendiri deh. Apalagi kalo gak mau berusaha ngubah apa yang dikeluhkan.

Karena itu, sebisa mungkin jangan deh sering-sering ngeluh. Gak baik buat kejiwaan kayaknya 😐
Well, sekarang-sekarang ini gue agak sedikit menjaga jarak sama orang-orang atau apapun yang bawa aura negatif. Hahahaa.. Agak berlebihan.
Tapi ini serius.
Hidup akan berjalan lebih enak, lebih enteng, lebih enjoy kalo berada di dekat orang-orang yang bawa pengaruh positif juga. Percaya gak percaya. Tapi gue amat percaya sama hal itu.

Gak ada salahnya menambah lebih banyak orang-orang disekitar yang bawa pengaruh positif buat kehidupan saat ini ataupun ke depan.
Berada diantara mereka yang punya pikiran positif itu ternyata amat menyenangkan.
Memang, hidup ya hidup gue. Pilihan mau melakukan apapun yang positif maupun negatif ya tetep jatuh ditangan gue, tapi secara gak langsung di setiap pilihan itu ada sedikit pengaruh dari orang yang ada di sekeliling gue.

Jadi, kalo ngerasa lagi berada di lingkungan atau di dekat siapapun yang gak bisa bikin bahagia, gak bisa bikin kita jadi orang lebih baik mending jauh-jauh deh.
Hidup cuma sekali. Jangan buang-buang waktu buat hal-hal yang merugikan, secara mental terutama.

:’)

Advertisements

2 thoughts on “Jauh-jauh deh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s