Kacamata Ungu

Engga semua orang berani buat memutuskan hal baru. Meninggalkan yang lama lalu beralih ke yang baru. Bisa jadi berarti meninggalkan kenyamanan yang selama ini didapat dari yang lama demi kenyamanan yang belum tentu bisa didapat dari yang baru.

Minggu kemarin, gue sama ayah pergi ke sebuah toko kacamata langganan. Gue emang mau beli kacamata baru karena yang lama kayaknya udah sering ngambek. Pengganjal antara kacamata dan hidung sering lepas, bahkan pernah hilang, hehehe. Akhirnya gue nyopot pengganjal dari kacamata nyokap yang udah engga kepake. Sebenernya udah burem juga sih kalo ngeliat jauh sama kacamata silver ini, (tapi kalo ngeliat cowo ganteng, tinggi, bewokan, pokoknya yang laki bangetlah pasti keliatan dari jauh juga. Hahahakk)

Gue udah berapa kali nunda buat beli kacamata, alesannya adalah frame ini masih bagus, kacanya juga masih bagus (engga retak atau kegores) terus alesannya apa dong buat gue ganti kacamata? Gue masih belom nemu selama beberapa bulan (lebay ya? Iya). Sampe akhirnya gue ngerasa capek kalo si pengganjal kacamata ini bakal lepas terus, udah diganti tapi masih aja suka copot. Sementara buat ngebenerinnya itu juga sampe jereng-jereng karna harus pake alat kecil (gue lupa namanya).

Oke gue nemu alesannya.

Lalu di suatu minggu pagi nan cerah ceria dimana orang -orang masih bobo-bobo diatas rumput. Gue udah duduk manis di kelas buat dengerin dosen bercuap cuap syubidupapap. Bersiap nyatet hal yang penting demi kelangsungan perjalanan kuliah selama semester pendek ini supaya cepet lulus, lalu menikah, memiliki karier bagus dan bahagia hidup bersamanya. Gue merasa pandangan agak burem dari tempat gue duduk ke layar depan gue yang jaraknya tiga meter deh kayaknya (gue gak ngukur juga sih). Nyoba nyipitin mata kali aja bisa keliatan, tapi ternyata engga juga 😐 keliatan, tapi samar.

Oke gue nemu lagi alesannya.

Jadi, emang udah saatnya gue ganti kacamata.
Akhirnya pilihan gue jatuh ke kacamata warna ungu, setelah milih diantara banyak model, warna dan bentuk. Pastinya yang jadi prioritas adalah minus gue. Otomatis gue harus make kacamata dengan lensa yang tepat. Buat apa kalo framenya pas di muka gue tapi lensanya gak cocok di mata gue?

Kacamata silver emang masih nyaman, tapi si kacamata ungu ngasih gue kenyamanan lebih. Tapi intinya adalah bisa bikin gue jadi orang yang lebih baik (jadi bisa nyatet dengan lancar tanpa minjem catetan orang) dan engga ngebebanin mata gue lagi buat berusaha keras ngeliat apa yang mau dia liat. Dan pastinya juga gue gak akan repot pasang pengganjal mata yang lepas, hehe.

Sekarang sih masih agak aneh kalo make kacamata ungu ini. Tapi, semuanya pasti butuh adaptasi kan? *tring*

*ditulis di dalam gerbong 4 commuterline Cikini-Bekasi*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s