Tentang Kepercayaan

Gue bukan tipe orang yang mudah untuk mempercayakan sesuatu kepada orang lain.

(dulu)
Ke tukang parkir motor. Kalo biasanya si kang parkir selalu berpesan “jangan dikunci stang ya, biar gampang dipindahin.” gue akan menjawab iya, tapi tetep gue kunci stang motor gue, hehe. Kenapa? ya takut motor gue ilang lah. Ntar kalo motor gue dipindahin terus tau-tau si abangnya lupa ditaro dimana kan ribet.

(dulu)
Ke mbak yang suka bantu-bantu di kantor. Kalo biasanya temen-temen gue mempercayakan buat fotocopy atau nganter berkas ke si mbak, maka gue akan berpikir panjang kalo nitip sama dia. Kenapa? ya gue takut berkas itu urutannya berantakan atau tercecer atau bahkan hilang. Kan gue juga yang nantinya ribet.

(dulu)
Ke diri sendiri. Kalo biasanya banyak orang dengan pedenya, dengan yakinnya bisa ngelakuin sesuatu yang mereka mau, lain dengan gue. Gue akan berpikir seratus, seribu atau bahkan berjuta kali buat ngelakuin sesuatu. Yes, gue bahkan engga percaya sama diri sendiri. Gue akan memikirkan segala kemungkinan. yang kebanyakan isinya kemungkinan terburuk. Hingga akhirnya gue takut ambil resiko dan akhirnya juga, gue gak jadi melakukan niat gue di awal itu.

Segitu engga percayanya gue sama orang lain.
Bahkan, segitu engga percayanya gue sama diri sendiri.

Sampai akhirnya gue dikasih pengertian sama kang parkir dan gue dikasih bukti sama mbak di kantor kalo “yang elo lakuin sebenernya itu engga apa-apa loh. Percaya deh sama kita.” kurang lebih seperti itu. Motor gue yang selalu aman, dan juga berkas-berkas gue yang selalu sampai tujuan dengan selamat.

Diri sendiri yang engga percaya sama kemampuan yang dipunya sampai diri sendiri yang engga percaya sama orang lain ini ternyata ngebangun ‘tembok’ sendiri. Gue engga akan ngebiarin orang lain mengatur gue, disini gue yang punya kendali atas diri gue dan kendali atas apa yang ada di sekeliling gue. Gue yang menentukan gue mau deket-deket sama siapa, walaupun beberapa kali orang disekitar gue berkomentar “lo jangan deket-deket sama dia deh.” tapi meskipun mereka udah ngasih sejuta alasan buat gue engga deket-deket sama seseorang, toh gue yang megang kendali gue mau deket sama siapa, ibaratnya “elo siapa emang? ngatur-ngatur gue.

Gue juga yang menentukan kapan gue bisa move on dan kapan gue jatuh cinta. Segitunya banget kan? Emang.
Sampai akhirnya gue bertemu dengan seseorang yang entah bagaimana caranya (mungkin dukunnya tokcer, hihi) dia bisa membuat gue percaya. Percaya dengan diri gue sendiri, percaya dengan orang lain (dan Dia terutama), termasuk percaya kalau ternyata gue bisa jatuh cinta lagi.

Menaruh kepercayaan memang engga gampang. Gue yang dulu, mungkin sering kecewa hingga akhirnya memilih untuk susah percaya lagi sama orang lain, siapapun itu.
Sampai saat ini gue masih terus belajar percaya sama orang lain dan belajar lebih keras buat percaya sama diri gue sendiri. Meski terkadang, gue masih selalu berpikir keras sebelum memberi kepercayaan ke orang lain, setidaknya gue udah berusaha.

Termasuk mempercayakan Dia buat masuk ke kehidupan gue dan yang pastinya belajar percaya sama dia. Belajar percaya kalau ternyata kita bisa. Kita mampu buat saling percaya dengan keadaan kita yang seperti ini.
Dan dia mampu buat gue percaya kalo gue bisa ngelakuin hal-hal yang masih ke-pending di otak gue selama ini karena semua ketakutan gue yang sebenernya yaa kadang cuma ada di pikiran gue aja.

Hingga akhirnya gue tersadar kalau………………

Jika suatu hari ada seseorang yang mau mempercayakan hatinya buat gue jaga, kenapa gue harus engga percaya kalo dia bisa ngejagain hati gue?
🙂

Advertisements

2 thoughts on “Tentang Kepercayaan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s