Sedikit tentang Komunikasi

“Kalo elo udah nemu solusinya, kasih tau gue ya?”

“oke, sip sip.”

Itu isi mesej dari seorang partner di kantor lama. Selang keesokan harinya gue dapet mesej lagi

“Udah nemu?”

“belum.”

“loh kok engga ngasih tau sih?”

“lah kan katanya ngasih tau kalo udah nemu solusinya, kalo gue gak ngabarin artinya ya belum nemu.’

“seenggaknya elo ngasih kabar aja kalo belom nemu, kan gue juga nungguin.”

Sesaat gue diem. Ini ada yang salah kayaknya. Salah gue? Salah dia? Salah rumput yang bergoyang?

Masalah komunikasi nih kayaknya. Komunikasi yang baik menurut gue adalah jika pesan benar-benar tersampaikan. Atau begini, coba kita persempit. Komunikasi dua arah. Ada si pengirim pesan, si penerima pesan dan ada pesan pastinya dan yang paling penting adalah ada feed back, umpan balik.

Gue bisa aja salah mengartikan pesan tadi. Tapi bisa juga temen gue yang salah mengungkapkan maksudnya dia. Meski pada akhirnya gue juga sih yang minta maaf kalo ternyata gue salah ngartiin maksudnya dia. (–,)/|dasar lakik gak mau kalah.|

Lalu gue jadi mikir.

Kita hidup itu engga jauh sama yang namanya komunikasi. Bahkan bayipun, punya cara komunikasinya sendiri. Meski kita yang dewasa suka engga ngerti sama maksud si bayi tapi setidaknya ada yang namanya usaha untuk mengerti. Misalnya kita goyang-goyangin mainan supaya dia engga nangis atau bisa juga kita gendong bayinya.

Sesama orang dewasapun bisa aja punya kesulitan dalam berkomunikasi. Masalah bahasa misalnya. Dua orang dengan bahasa yang berbeda bisa aja berkomunikasi dengan bahasa tubuh misalnya. Ada usaha juga kan di situ?

Terus kenapa justru terkadang dua orang dewasa yang punya bahasa yang sama sering bermasalah dalam komunikasi? Kenapa? KENAPA?

Mungkin karena salah satunya sedang/sudah lelah untuk berusaha mengerti..~~~

Capek?

Bosen?

Ada kalanya emang seseorang lagi mau dimengerti banget. Namun engga semua orang bisa ‘nangkep’ kemauannya dia. Gue yakin kalo sebenernya semua hal itu seharusnya bisa dikomunikasikan, tapi meski punya bahasa yang sama, kemampuan ‘nangkep’ tiap orang itu beda-beda. Terus mau main salah-salahan kalau orang yang kita tuju engga ngerti sama maksud kita? Bukan selesai masalah, malah nambah satu lagi ini mah. Ahahaha.

Kita suka terlena sama cara komunikasi yang biasa kita lakukan, padahal tiap hari itu keadaan berubah, situasi berubah, mood seseorang juga berubah yang bisa juga menyebabkan bakal ada perubahan cara komunikasi yang berbeda dari biasanya juga.

Terus apa yang bisa dilakuin? Menurut gue, mencoba lebih mengerti dari biasanya.

Sadar gak sadar kenyamanan berkomunikasi yang kita rasain engga dirasain juga sama orang lain. Mungkin kita lupa kalo kita juga harus peduli sama kenyamanan orang lain, atau mungkin juga karena angin terkadang lupa untuk berhembus.

Bingung?

Sama.. hahahaha..

Begini….

Angin segar yang kita rasain tiap hari itu kita dapet dari hembusannya. Meski kadang cuma semilir tapi toh kita ngerasain kesegarannya meski cuma sedikit. Nah, coba kalo si angin lupa buat berhembus, perlahan-lahan kita bakal ngerasa pengap.

Ngerti?

Selamat mencari hubungan antara angin dan komunikasi.

🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s