Beberes

Sabtu kemarin akhirnya gue ngeberesin isi lemari. Hahaha. Setelah bertahun-tahun berbulan-bulan itu isi lemari berantakan. Ehehe. Gimana engga berantakan, kadang gue suka buru-buru ngambil baju. Masalahnya adalah gue bukan tipe orang yang kalau mau pergi lalu nyiapin baju dulu di malam sebelumnya. Gue cukup ngebayangin besok mau pake baju apa, beres. Tapi pas besoknya yang sering terjadi adalah “loh, baju ini kemana?” “lahiya belom disetrika” atau kemarennya ternyata dipake adek gue. –” hingga berujung gue ngambil baju sekenanya, buru-buru karena udah mepet sehingga awur-awuranlah itu isi lemari.

Sebenernya, isi lemari udah gue kelompok-kelompokin. Maksudnya supaya gampang kalau nyari baju. Mau ke kantor tinggal ke tumpukan baju kerja, mau main ya ditumpukan yang lain, mau tidur ya disisi yang lain lagi. Memudahkan gue juga kan? Tapi rencana hanyalah tinggal rencana..~~ Awal ngeberesin baju sih pasti udah dikelompokin, tapi paling bertahan beberapa hari doang. Hehe.Lama-lama, ya suka-suka gue mau naro di mana itu baju. Yang penting masuk lemari ( ‘-‘)9

Setelah sekian lama gue lupa kapan terakhir beresin lemari baju, akhirnya niat mulia itu terlaksana juga. Gue ngerasa isi lemari udah penuh dan berantakan banget. Gue keluarin baju-baju mulai dari sisi lemari paling atas. Terus sambil gue kelompokin lagi

1. Baju kantor

2. Baju main lengan pendek + baju tidur

3. Baju main lengan panjang

4. Dress + baju kondangan (ceileh~)

5. Celana

6. Rok

6. Sweater + Cardigan + Jaket + Bolero

Lemari udah kosong. Lalu gue engap. Akhirnya goler-goler dulu di tempat tidur. Hahaha. Sampe akhirnya Ayah nanya “itu mau diapain?” dengan selow anaknya ini menjawab “mau dipilih mana yang masi berguna atau dilenyapkan dari lemari.”

Lagi milih-milih sambil misahin mana baju yang masi mau gue pake mana yang udah engga muat (meskipun ini mustahil –,) atau udah engga mau gue pake lagi tiba-tiba Mama dateng dan terjadilah percakapan

Mama: “Ini udah engga mau dipake?”

Gue: “ho oh”

Mama: “sayang, masi bagus ini. Nanti juga kepake”

Gue: “Kalo disayang-sayang terus ya gak bakal keluar-keluar ini baju, padahal dipake juga engga. Menuh-menuhin lemari doang”

Mama: “iya juga sih, terserah kamu”

Setelah dipilah-pilah mana yang masi gue pake mana yang udah gak menarik minat gue lagi akhirnya masuklah itu baju-baju ke dalam lemari sesuai dengan kelompoknya. Isi lemari terlihat lebih rapi dan juga keliatan ada ruang kosong yang bisa ditempatin sama baju-baju baru. Uuuhuuuyy…~~ Baju yang gue butuhkan, baju yang menarik minat gue bukan yang cuma ditumpuk gitu aja di lemari.

Lalu tepat saat selesai gue nutup pintu lemari. Sebuah pesan dari seorang teman mampir ke inbox hp “Elo beberesnya udahan? Hati juga udah beres?”

DHEG

Okey.. Gue butuh ngeberesin hati juga nampaknya. Siapa lagi yang bisa ngeberesin kalo bukan gue. Sama kayak lemari baju, adek gue mana mau beresin, lemari lemari gue ya gue dong yang harus beresin. Yang tau isinya kan gue. Yang tau mana yang masi perlu ada di situ dan mana yang udah harus dikeluarin dari lemari kan gue. Orang lain mana tau. Begitu juga hati, udah saatnya gue bener-bener ngebuang mana yang udah engga perlu lagi ada di situ.

Jadi? Siap ngeberesin hati? Tapi gunanya apa?

Ya mungkin hampir sama kayak lemari, biar ada ruang di situ yang nantinya bisa diisi sama baju baru. Supaya engga sesak di dalam sana. Supaya guenya dan baju baru nanti juga sama-sama nyaman, Gue nyaman karena ngeliatnya engga berantakan dan si baju juga nyaman, engga berdesakan sama baju yang lama.

Well…

Ready?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s