Cium Tangan

Tadi siang gue menyempatkan diri dateng ke acara arisan keluarga dari ayah. Menyempatkan diri? Macem sibuk banget gue ye..~ Hahaha. Sebenernya sih karena biasanya di weekend pasti ada jadwal kuliah, otomatis gak bisa ikutan dong yaa.

Setelah sekian lama engga menampakan diri di Om dan Tante -bokap gue paling tua- akhirnya gue muncul. Pake telat datengnya pulak. Hahaha. Bokap nyokap udah jalan duluan dan gue sama adek belakangan. Begitu sampe, langsung cium tangan mulai dari yang duduk deket pintu sampe kedalem-dalem. Semua disalamin mulai dari gue yang cium tangan sampe tangan gue yang dicium.

Cium tangan di keluarga gue ini semacam peraturan tidak tertulis yang harus selalu dijalankan. Yang muda harus cium tangan yang lebih tua. Cium tangan yang bener-bener punggung tangan dicium pake bibir. Tapi kebanyakan sekarang para sepupu-sepupu gue yang masih abegeh (gue juga masi abege sih~) itu pada doyannya make pipi -_- dan pasti ada tante gue yang protes, “kok pake pipi sih? Ulang” MUAHAHAHAHAA..

Gue suka ritual cium tangan ini. Gue ngerasa lebih dekat sama orang tersebut. Dari kecil gue dibiasakan untuk selalu cium tangan sama yang lebih tua. Jadi, sampe sekarang gue melakukan hal itu. Mungkin dianggap sepele buat sebagian atau banyak orang. Tapi menurut gue, ini penting. Beberapa kali gue menilai teman-teman gue baik perempuan ataupun laki-laki yang dateng kerumah.

Gue suka merhatiin mereka cium tangan atau engga ke bokap nyokap gue. Tanpa gue minta. Hihihi.. Gue engga memaksa. Penilaian gue pastinya akan lebih tinggi terhadap mereka yang cium tangan. Setidaknya mereka tau bagaimana cara menghormati orang yang lebih tua.

Pernah suatu hari ada temen lelaki yang kerumah dan dia engga cium tangan nyokap pas nyamper gue buat pergi ke satu tempat. Sorenya gue nanya ke nyokap “si itu tadi gimana, ma?” Lalu nyokap jawab “orangnya keren, kayaknya baik. Tapi engga cium tangan.” DHUAAR. Hahahahaha.

Yaa begitulah, cium tangan soal kebiasaan juga sih ya. Gak bisa dipaksakan karena cium tangan yang terpaksa sama yang ikhlas berasa kok bedanya. Eh, apa gue yang terlalu perasa? Ehehehe.

Semoga aja gue engga pernah lupa buat cium tangan sama orang yang lebih tua dari gue. Terutama di keluarga gue dulu sih. Karena cium tangan gue anggep sebagai bentuk penghormatan gue kepada mereka.

Menghormati orang lain emang banyak caranya. Tiap keluarga juga mungkin punya cara yang berbeda. Dan begitulah di keluarga gue.

Kalau keluarga kalian gimana? 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s