Perih

Pernah sariawan di bibir atau lidah? Rasanya gimana? Sakit-sakit nyeri gemes gimana gitu kan ya? Hahahaha..
Mau makan apa juga jadi engga enak. Makan yang manis juga rasanya sakit kalau kena sariawan apalagi kalau makanan yang pedes. Beeuuuhh… Rasanya kayak pengen nonjok orang.

Beberapa hari yang lalu gue sariawan di bibir. Penyebabnya adalah…………..lupa. Ehehehe, gue emang suka engga sadar kalau terluka, tau-tau berasa sakit aja gitu (–,) eh gimana gimana?

Sariawan ini bikin gak napsu makan. Ya gimana mau napsu, kesenggol dikit aja itu rasanya sakit banget, perih. Jadi untuk mengamankan diri sendiri maka gue memilih makan sejarang mungkin. Maunya minum air terus, huuhuu.. Tersiksaa maakkk.

Sebenernya di rumah sih ada obat sariawan yang cair warna coklat  itu, tapi gue udah ngebayangin gimana perihnya sariawan kalo ditempelin sama obat itu. Ngebayanginnya aja udah perih banget, gimana kalo terealisasi beneran. Hayati tak sanggup baang…~~

Dan hari-hari gue pun berlalu dengan masih mempertahankan rasa sakit di bibir. Sampai akhirnya gue gak tahan sendiri sama perihnya bibir ini, dan mutusin “yaudah deh diobatin, nangis nangis sekalian deh” Setelah cukup meneguhkan hati buat mengambil obat itu, gue terduduk dipinggir tempat tidur. Pertanyaan muncul “yakin nih? Sakit banget loh. Berani?”

Gue galau dengan cotton bud ditangan kanan dan botol obat ditangan kiri.

“Sakit banget nih pasti.”
“Tapi mending sakit banget dalam waktu singkat dibanding sakit dikit-dikit tapi terus-terusan kan?”
Pergumulan batin pun terjadi. Sampai akhirnya gue menggerakkan tangan kiri mendekati tangan kanan.

Tes.. Tes.. Tes.. Cukup dengan tiga tetes si kapas di cotton bud yang tadinya berwarna putih berubah menjadi warna coklat.
*deg-degan*
“Bismillah..”
Gue pun nempelin itu cotton bud ke sariawan.
*air mata netes*
JANGAN DITANYA GIMANA RASANYA..!!
SAKITNYA KAYAK APA..!!
PERIH BANGET SUMPAH..!!

Lalu adek gue muncul ngeliatin, “ih lebay banget.”
Rasanya mau unyeng-unyeng doi, dia kaga tau perihnya ampun-ampunan ini. Berhubung gue masih kesakitan, jadi gue diem aja sambil memicingkan mata.

Setelah beberapa lama ditekan-tekan pake cotton bud yang ada obatnya itu, pelan-pelan rasa sakitnya berkurang.
YEIY LAMA-LAMA GAK SAKIT. Meskipun masi ada sedikit sakitnya sih, tapi perihnya udah berkurang banyak banget. Kalau gue engga berani make obat mungkin ya bakalan sakit terus-terusan sampe negara api menyerang.

—-***—-

Terus gue jadi mikir. Mungkin begitu juga cara mengobati hati yang sakit. Perlu kemauan buat ngobatinnya. Kalo masih mau menikmati rasa sakitnya ya silahkan aja. Tapi mau sampai kapan terus-terusan sakit?
Ketika udah mau ngobatin rasa sakit itu ya harus siap buat lebih sakit lagi, untuk menyembuhkan emang butuh pengorbanan lebih kan ya? Mungkin.
Bisa dengan cara apapun. Bisa dengan cara ngapus chat yang pernah ada. Mau engga mau elo akan ngebaca lagi chat yang dulu-dulu, kebacanya pasti sakit. Tapi elo harus segera “clear this history? | yes.”
Begitu juga yang lainnya.
Beberapa hal akan berasa sakit banget ketika kita berusaha melupakan. Seikhlas-ikhlasnya, serela-relanya, seyaudah-yaudahnya elo akan sesuatu ketika memaksa diri buat lupa itu tetep aja sakit.
Tapi ketika udah berhasil ngelewatin rasa sakit itu, pasti elo akan bisa senyum lega.
Lega karna udah bisa ngelewatin semuanya.

🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s