Mempertahankan Bebebububebo

Bebebububebo adalah handphone yang pertama kali gue beli dengan hasil keringat sendiri tapi dengan cara mencicil. Jadi, dia dibeli secara cash sama ayah terus gue bayarnya nyicil ke ayah tiap bulan. Gitu. Ehehehehe.

Si bebebububebo ini adalah Blackberry Tour yang gue udah lupa tipenya. Kardusnya aja udah entah ada di mana. Jangan ditanya juga kemana headsetnya karena udah pasti gue engga tau jawabannya. Charger aslinya juga entah kenapa udah engga mau ngecharge si bebebububebo, tapi untungnya si bebebububebo bisa dicolok pake charger hp tipe lain sehingga masih bisa bertahan lah dia sampai sekarang.

Awal 2012 gue milih buat make Bebebububebo sebenernya karena terpaksa. Hehehe. Karena komunikasi via chat bbm dan grup sangat dibutuhkan untuk kelancaran pekerjaan gue saat itu. Apalagi saat itu juga gue lagi mempersiapkan diri buat ditinggal partner yang akan pindah ke cabang lain. Kalau partner gue pindah dan gue masih belom make alat komunikasi itu bisa jadi cabang gue akan ketinggalan info terupdate. Agak lebay sih emang. Ahahaha. Tapi ya begitulah keadaannya. Mempermudah komunikasi antar cabang yang tersebar hampir di seluruh pulau di Indonesia.

Gue bukan tipe pengguna gadget yang suka macem-macem. Balik ke tujuan gue beli si Bebebububebo itu seperti apa, itulah yang gue maksimalin. Gak pernah yang namanya paket bbm mati. Selalu on 24 jam demi kesiagaan. Hahaha. Pegawai teladan banget, kan? (–,)
Bebebububebo gak pernah ‘ganti baju’ karena dia udah cukup elegan menurut gue. Speakernya bagus. Kameranya apalagi. Jernih dan yang pasti ada autofokusnya. Sangat membantu gue yang gampang tremor. Hahaha.

Sampai suatu hari gue menyadari kalau si Bebebububebo ini kok harus dicharge lebih dari 3kali sehari. Ini penyakit pertama yang menghampiri dia. Karena gue sering mobilisasi kesana kemari kalo lagi di jalan tiba-tiba metong kan bahaya ya.. Akhirnya gue ganti lah baterai doi, ditawarin mau yang baterai yang biasa atau original atau yang apalah-apalah gitu, ya tentu saja gue milih yang original apalah-apalah itu namanya, pokoknya yang paling kece tahan berapa hari gitu ya tapi buat ngisi penuh si baterai ya teuteup aja lama. Hahahaha. Sembuhlah si Bebebububebo.

Lalu hari-hari gue berjalan bahagia dengan doi yang selalu menemani kemanapun gue pergi.

Sampai suatu hari doi sakit lagi. Trackballnya error..!! Di scroll kebawah eh dia keatas, scroll ke kiri atau kanan eh doi malah diem aja. Pertama dicoba dengan scroll yang lebih kenceng tapi ternyata engga ngaruh, lalu gue nyoba dengan penuh kelembutan, eh bisa! Repot banget hidup gue pokoknya. Sampe akhirnya Hayati lelah, bang..~~
Gue gantilah si trackball seharga mapuluhlibu rupiah.

Dan Bebebububebo kembali ceria dan lincah seperti sedia kala.

Suatu pagi ada notifikasi buat upgrade, tanpa pikir panjang segeralah gue upgrade si Bebebububebo dan berharap dia akan bekerja lebih paripurna dari sebelumnya. Gue lupa kalo sebelumnya temen gue pernah bilang kalo si Bebebububebo ini udah ada dilevel paling tinggi setelah berapa kali upgrade sebelumnya dan kalo dia di upgrade lagi justru bikin dia lemot karena dia engga akan kuat.
Dan bener aja, selesai upgrade. Lemotnya ampun-ampunan. Bikin gue yang udah sabar harus ekstra sabar lagi. Sampai akhirnya gue nyerah, doi harus didowngrade. Yasutralah, demi kesehatan jiwa juga gue akhirnya bawa doi ke abang service. Tapi ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Gue harus inget password dan username supaya bisa buka backup-an. Masalahnya adalah GUE LUPA..!!
“kalo engga inget ya berarti bikin baru, semua yang ada disini ya ilang” dengan selownya abang service yang cukup ganteng bilang begitu.
“Yaudah aku bawa dulu deh, inget-inget password dulu.” Lalu gue melangkah menjauh dengan gontai. Besokannya di kantor, gue ngulik-ngulik email siapa tau masih ada disitu. Untungnya ada. AHEEYY…!!

Akhirnya Bebebububebo bisa seger lagi. /

Gue sering dapet pertanyaan, “masih aja sih bertahan sama itu gadget? Kan udah punya yang baru juga, lebih keren lagi. Pindahin aja datanya” Tapi gue akan selalu jawab “yang ada disini biar aja tetep ada disini, gak usah direcokin. Lagian selama ini masih bisa dipertahanin kenapa harus dijual?”
Lalu berakhir dengan ledekan kalo gue sumo alias susah move on -__- ya terserah lah yaa.
Selama gue masih nyaman, selama gue engga ngerasa terbebani ya gue akan terus bertahan sama si doi. Bebebububebo worth it buat dipertahanin kok, dia udah jatuh berapa kali juga masih bisa ‘bangun lagi’ ehehehehe.

Jadi, berhenti untuk nyuruh gue menjual atau lebih teganya ngeloakin si Bebebububebo yaa..
:”)

—–*****—–

Lalu gue sedikit tersenggol, mungkin keras kepalanya gue mempertahankan si Bebebububebo ini berlaku juga dalam mempertahankan sebuah hubungan. Hubungan apapun itu.
Gue akan mati-matian mempertahankan hubungan yang memang mau gue pertahankan dan memang pantas untuk dipertahankan. Yes, gue rela ngelakuin apa aja. Tapi ketika gue berpikir untuk “yaudahlah” berarti semuanya selesai.
Ribet kan? Hahaha. Biarin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s