Balada Undangan Mantan

Berikut akan dibahas mengenai komentar beberapa orang yang mendapat undangan pernikahan sang mantan *lalu mengalun lagu Nidji*

Akhir-akhir ini gue sering mendapat pertanyaan “kalo elo diundang nikahan mantan, elo dateng gak?”

Sebelum menjawab, gue pasti akan nanya balik. Jawaban mereka adalah……..
1. Engga lah, ngapain banget
2. Duh, itu yang gue bingung. Dateng gak ya?
3. Gak tau, serba salah. Kalo gue engga dateng ntar disangka masih ngarep sama dia lagi, tapi kalo gue dateng pasti juga disangka belom move on.
4. Kalo gak sibuk, gue dateng.
5. Pasti dateng dong.

Menurut gue, gak ada yang salah dari kelima jawaban di atas. Masing-masing pasti ada dasarnya sendiri sama jawaban yang mereka omongin. Biasanya juga mereka ngejawab gitu tergantung hasil akhir mereka waktu putus dulu sih ya. Jadi, gue mencoba tidak menghakimi mereka yang dateng ataupun engga dateng ketika mendapat undangan pernikahan mantan.

Lalu bagaimana dengan gue sendiri? Nanya sendiri, jawab sendiri, ya namanya juga blog sendiri jadi sukasuka dong.

Mencoba diplomatis *ceileh*
Jika waktu dan tempat memungkinkan untuk dijangkau maka gue pasti dateng.

Namun ada yang perlu diingat di sini. Gue termasuk orang yang suka bikin prioritas *ih jumawa banget gak sih? Ya biarin aja dong*. Ketika seseorang bukan termasuk dalam hierarki prioritas yang gue bikin, ya maaf.. berarti dia ada diurutan entaran. (Urutan macam apa ini?)
Ya pokoknya kalo gue sempet pasti dateng, kalo engga ya pasti gue kirimin doa. Katanya kan doa adalah kado yang paling indah. Fifiw..~~

Sebenernya ada serunya sih dateng ke nikahan mantan, kan jadi bisa komentar macem-macem. HAHAHA JEHONGNYA MULAI.

Pernah ada yang bilang,
“kalo diundang ya elo harus dateng dong”
“Yaa tapi kalo ada yang lebih penting gimana? Harus banget tetep dateng?”
“Loh, artinya elo engga menghargai undangan dia dong”
“Loh, cetek banget berarti pemikirannya dia soal menghargai orang lain”
“Ya kan tapi elo udah diundang”
“Loh, gue engga minta buat diundang”
“Dih batu emang”
Sesungguhnya pembicaraan di atas pernah benar terjadi. Hahahaha.

Dateng atau engga itu pilihan. Setiap pilihan ada konsekuensinya. Setiap pilihan yang kita ambil pasti akan ada pro atau kontra (dih, situ artis banget kayaknya~~) dari orang di sekitar kita.

Realistis aja. Idup akan capek banget kalo ngikutin kemauan orang lain.
Mau dateng, ya monggo..~~
Gak mau dateng, ya udah..~~

Bukan berarti ketika gak dateng artinya masih ada rasa sama si mantan atau juga ketika dateng bukan berarti udah biasa aja sama si mantan. Yaa.. pokoknya gitulah. HAHAHA..

Apapun alasan ke(tidak)datangan di acara pernikahan mantan, yang tau diri kita baik-baik aja ya cuma kita sendiri. Yang tau kita beneran seneng atau sedih ya kita sendiri. Orang lain cuma bisa komentar. Paling mentok ditambah pukpuk lah.

So… dateng gak kalo diundang mantan? (–,)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s