Memenuhi Undangan

Di usia seperempat abad merupakan usia di mana akan seringnya mendapat undangan. Ya gak sih? Apa cuma gue doang? Oh pasti tidak..~~ Pasti kalian juga pada sering dapet undangan, kan? ngaku! Atau kalau gak dapet undangan pasti temen kalian dikit *lah, malah ngejudge* Pokoknya akan ada saat di mana dalam sebulan nerima undangan 2 lah minimal atau 1 deh biar enak.

Cencyu saja bukan undangan switsepentin, tapi tak lain dan tak bukan adalah undangan pernikahan. Yap, di usia segini adalah usia-usia mulai menemukan dan mematenkan teman hidup. Ciiyee. Ya meski ada juga sih yang sebelum dua lima udin kewong. Usia-usia ngegandeng siapa ke kondangan tapi nanti nikahnya sama siapa. Usia-usia ditanya kapan nikah. IYA GAK SIH? Tapi mari lewatkan sejenak pertanyaan-pertanyaan itu dan kita fokus kepada hal yang akan dibahas sesuai judul.

Di era kekinian udah bukan jamannya lagi harus kirim undangan berupa fisik undangan, tapi sekarang udah mulai banyak beredar undangan lewat social media, macem invitation facebook dan juga undangan melalui messenger macem WhatsApp baik lewat chat pribadi atau lewat grup.

Jika disuruh memilih, gue lebih suka dapet undangan pribadi sih, baik dikirimin fisik undangan langsung ataupun chat pribadi. Berasa lebih personal aja gitu, berasa kalo si calon penganten ini emang pengen banget gue dateng. Tapi gue juga pastinya tetap menghargai undangan yang dikirim lewat grup. Karena bisa aja kan memang dari mereka si calon penganten berpikiran ya sekalian aja ngundangnya biar gak repot.

Di undang aja udah seneng dong kan yaa…

Lalu setelah mendapat undangan adalah “Apakah gue bakal dateng?”

Kalau undangan ‘dilempar’ ke grup dijamin pasti banyak yang doain langsung via chat grup itu, ngasih selamat dan lain sebagainya. Tapi bagaimanakah pada saat hari H nya? Yang gue alami biasanya adalah paling cuma beberapa yang muncul. HAHA. Ya gakpapa sih, mereka pasti ada alesannya juga kenapa gak dateng.

Lalu gue? Gue sangat mengusahakan untuk dateng.

Dulu, gue paling males buat dateng kondangan. Atau lebih tepatnya nemenin bokap nyokap kondangan. Sebab gitu-gitu aja polanya, dateng –> ngisi buku tamu –> dapet souvenir –> salaman –> makan –> pulang. Udah. Ya kan ya? Paling ditambah ngobrol lalalili kalau ketemu temen.

Tapi semua berubah ketika gue menghadiri pernikahan seorang teman yang udah cukup lama engga ketemu. Gue dikirimin undangan personal sama dia. Lokasi pernikahannya lumayan jauh, beda kota beda propinsi lah sama Bekasi pokoknya. Pada saat itu gue berpikir, yok lah dateng, lumayan sekalian jalan-jalan jauh. Begitu sampe sana dan ketika salaman sama dia sambil cipika cipiki dia ngucapin sebuah kalimat “Makasi banget yaa udah dateng, gue pikir gak bakal dateng soalnya jauh banget” sambil pasang ekspresi muka yang tulus banget. Hati gue mencelos…

Segitu pentingnya kehadiran gue? Segitu senengnya dia liat gue dateng? *gakpapa GR* tapi malemnya ternyata dia ngeWhatsapp gue yang isinya dia seneng banget gue dateng. Berarti jawaban dari pertanyaan gue adalah IYA.

Sejak saat itu gue selalu mengusahakan untuk dateng. Meskipun ada temen-temen yang engga dateng. Gue berusaha untuk tidak bergantung dengan temen-temen. Kalau gue mau dateng ya gue bakal dateng. Ada atau tidaknya temen gue yang lain.

Gue beberapa kali ngobrol dengan temen-temen buat nanya, “kenapa sih elo mau dateng ke undangan orang?” jawabannya beragam, dan dua teratas adalah

  1. Dia temen deket gue, makanya gue dateng (klasik ya jawaban ini?)
  2. Gue takut ntar pas gue nikah gak ada yang dateng (Nahloh! Jeng..jeng..)

Pertanyaan sebaliknya gue ajukan, “kenapa elo gak dateng ke undangan orang?”, dua jawaban teratas adalah

  1. Lokasinya jauh banget
  2. Temen yang lain pada engga dateng, jadi gue gak dateng.

Well, apapun alesan buat dateng atau engga ke undangan orang lain itu hak pribadi masing-masing sih. Yang pastinya, orang lain akan sangat bahagia ketika orang yang dia undang itu dateng. Bener gak?

Ohiya, lagi-lagi hati gue ‘nyes’ ketika dateng ke nikahan seorang temen minggu kemaren, dia bilang “Makasi banyak ya udah nyempetin dateng. Gue pikir elo gak dateng”

:”)

Dari situ gue merasa sangat dihargai. Gue bahagia. Banget.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s