Keribetan Pulang Bekasi

Ceritanya sore tadi begitu gue sampe Stasiun Cikini langsung liat di layar dimanakah posisi commuter line jurusan Bekasi. Ternyata lagi di Cikini, lari lah gue buat naik ke peron. Tapi begitu sampe peron, itu kereta udah nutup aja dong pintunya. *ngosngosan*

Dan ternyata dia berenti lagi tepat di ujung peron depan Cikini. WHY OH WHY?? MUNDUR AJA KENAPA SIK, KAN JADI BISA NGANGKUT ORANG YANG MAU NAIK JUGA! *beraninya teriak dalam hati, karena kalo teriak beneran bisa disangka orang gila.*

Padahal itu masih nunggu antrian masuk Stasiun Manggarai. Hiks. Lalu gue buka aplikasi, dimanakah posisi commuter line Bekasi selanjutnya? Ternyata di Stasiun Kota *jeng jeng* masih lama ya cyin.. Yang akan masuk selanjutnya adalah kereta jurusan Bogor. Lalu ada 2 opsi melintas di pikiran.
1. Tetep nunggu kereta Bekasi yang masih di Kota itu, atau
2. Gue naik kereta Bogor, lalu turun di Manggarai karena jam 17 akan ada kereta balik ke Bekasi. Jadi gue naik kereta Bekasi dari Manggarai.

Cuma dua sih pilihannya, tapi gak semudah itu, ada yang harus diperhatikan.. dibold, italic dan underline. Begini..
Jika kereta balik ada di Manggarai (biasanya masuk jalur 1 atau 2) lalu gak lama masuk kereta yang dari Kota itu (biasanya masuk jalur 4) kita, rakyat commuter line gak pernah tau yang manakah yang akan berangkat duluan. Hanya abang-abang yang biasa ngasih pengumuman lah yang tau.

Karena opsi ke 2 lebih menantang (pret) maka naiklah gue ke kereta Bogor itu buat turun di Manggarai.

Sampai Manggarai……

Kosong… gak ada kereta balik Bekasi. HAHAHAHA.

Lalu gak lama, masuklah kereta Serpong di jalur 1. Okedeh. Kereta balik gak ada nih kayaknya..~ Lalu gak lama si kereta balik muncul buat masuk di jalur 2. Dan pengumuman mengatakan kalau kereta Bekasi yang dari Kota itu udah masuk Cikini. Booooookkkk…. atu stasiun doang…. akuuh galaauu…

*nanya pak satpam*
Pak, yang berangkat duluan yang mana?
Ini yang jalur 2.
Okedeh

*naik kereta balik Bekasi di jalur 2*
*tapi diri di pintu*
*biar bisa langsung pindah jika ternyata jalur 4 jalan duluan*

Tapi yang namanya halangan dan rintangan mah ada aja ya cyin. Tiba-tiba di jalur 3 masuk kereta jurusan Kota. YAHAHAHA. KALO JALUR 4 MASUK KERETA BEKASI, SUSAH OY PINDAHNYA.

Dan ternyata ketakutan itu terjadi.
Kereta Bekasi yang dari Kota itu masuk di jalur 4 dan dikatakan sama mamang halo halo kalo yang jalan duluan adalah yang di jalur 4 ( .____.) Ohkey.

Pengen nimpuk pak satpam rasanya. Gue gak akan percaya lagi pokoknha. BHAY.

*lari nyebrangin kereta di jalur 3*
*berdoa dalem hati : jangan ketutup pintunya. Karena kalo ketutup gue bakal kebawa ke Cikini. Balik lagi dong akik!*
*sampe peron jalur 4*
*masuk naik keretanya*
*ngosngosan*
*pintunya ketutup*
*lalu keretanya jalan*
ALHAMDULILLAH…..*teriak dalam hati*

Inti sebenernya kenapa gue repot banget naik kereta doang adalah gue mau cepet sampe Bekasi, gue gak perlu duduk yang penting cepet sampe. Udah itu aja.
Dan kericuhan diri sendiri berbuah manits :”) ini udah sampe Bekasi dong.. ehehehe..Ya meskipun akhirnya gue naik kereta yang tadi dari Kota juga.

Tapi daripada duduk diem nunggu, mending terus gerak kan? Kalo emang jodohnya juga pasti ketemu. Eh, jadi kemari..~~

Bahagia itu sederhana. Yang penting mau usaha. Iya gak sih?
Meskipun drama, tapi jadi ada cerita seru kan?
*pijetin kaki*

Salam, dari Bekasi. *dadahdadah*

Advertisements

2 thoughts on “Keribetan Pulang Bekasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s