Membeli Waktu

Di mana-mana macet, setuju? Buat yang tinggal di kota Jakarta pasti akan menjawab setuju pertanyaan barusan.

Gue bekerja di Jakarta dan tinggal di pinggiran Jakarta atau sering dibilang Jakarta coret. Yes, Bekasi.

Macet? Pasti. Mau weekdays ataupun weekend pasti macet. Efeknya apa? Capek dijalan. Tapi gak mungkin juga diem di rumah terus. Keharusan bekerja dan bersosialisasi memaksa tubuh buat terus fit. Fit menghadapi macet.. zzzzzzz…

Dari rumah, gue harus naik angkot sekali buat sampe stasiun. Ini gak masalah, karena gue biasa bareng sama adek yang arah sekolahnya juga ke arah stasiun. Terus gimana pulangnya? Ya naik angkot. Mau gak mau. Ada ojek sih, tapi harganya gak masuk akal buat kantong gue. Namanya juga irit. Pret. Wkwk

Naik angkot dari stasiun memakan waktu 45 menit paling cepet. Padahal cuma selurusan doang dari stasiun ke rumah gue. Tapi ya itu tadi, macet. Apalagi jam pulang kantor. Kayaknya semua orang kerja di Jakarta dan punya rumah di Bekasi. -___- Belum lagi kalau angkot kan pasti ada berhenti-berhentinya ya buat nurunin penumpang yang ada 14 orang itu. Makin lama lah buat sampe rumah.

Sampai Stasiun Bekasi sih masih terang, tapi sampai rumahnya bisa udah gelap. Gimana gak lelah adek, bang..~~

Hingga akhirnya bermunculan para ojek online. Yang mana harganya masuk akal kantong gue. Ditambah lagi gue gak bisa nawar, haha. Sungguh ojek online menyelamatkan hidupku saat ini.

Naik angkot dari stasiun ke rumah seharga 5000 tergantikan dengan naik ojek online dengan range harga 6000 sampai 9000.

Lebih mahal? Pastinya. Tapi gue lebih cepet sampe rumah!

Ngerasa rugi? Engga. Karena gue lebih cepet buat istirahat di rumah!

Lebih cepet bisa ngobrol sama orang tua gue. Lebih punya banyak waktu ngobrol sama adek gue.

Banyak yang bilang, uang bisa dicari tapi kebersamaan atau ngumpul-ngumpul itu tak ternilai harganya .

Gue rela mengeluarkan uang lebih banyak dibanding gue sampe rumah dengan keadaan kesel karna macet yang berakibat gue marah juga ke orang rumah

Gue rela mengeluarkan uang lebih banyak dibanding gue sampe rumah terus langsung tidur tanpa bisa ngobrol dulu sama keluarga gue.

Gue rela membeli apapun selama itu bisa bikin gue tetep “hidup” bukan secara materi tapi secara batin, ketenangan hati dan pikiran gue karena ngumpul sama orang rumah.

Ini salah satunya, membeli waktu. Supaya bisa ngobrol ngalor ngidul depan tv, selagi bisa, selagi mampu, selagi sempat.

Sebab gue gak pernah tau sampai dimana keterbatasan gue, usia gue, usia orang tua gue, usia adek-adek gue.

Dan karena gue gak pernah tau sampai kapan bisa nyenengin mereka dengan keberadaan gue.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s