Arisan

Mencoba menjadi manusia usia dua puluhan lewat dan sudah bekerja selayaknya, maka gue mencoba ikut gabung arisan.

Mikir sederhananya dari arisan adalah nabung. Sederhana banget kan? Tapi gimana kalau gue kedapetan arisan yang pertama? Mungkin bukan nabung namanya, tapi duit numpang lewat.

Pertama kali diajak arisan itu sama nyokap, “buat nabung” katanya. Iya juga sih. Lalu ikut gabunglah gue dengan ‘Arisan ibu-ibu sosialita’ wkwkwkwk. Yang mana isinya adalah ibu-ibu di komplek rumah. Gue sih jarang ngumpul sama ibu-ibu di rumah, tapi ya beberapa kali ngobrol lah kalo pas pulang sore.

Di Arisan ibu-ibu sosialita ini nama gue udah keluar. Lumayan sih dapetnya. TAPI LUPA DAPET BERAPA DAN UDAH DIPAKE BUAT APA. HAHAHA.

Lanjot…

Arisan Keluarga. Lagi-lagi diajak nyokap. Sungguh Mama ini ibu-ibu banget yang doyan ikut arisan. Sebenernya disuruh ikut Arisan Keluarga ini karena dorongan dari tantenya mama yang nyuruh gue dan Boy (adek gue) buat ikutan. “masa ketemunya lebaran doang” atau “udah pada kerja kan?” begitulah alasannya. Dan baiklah….

Akhirnya gabung di Arisan Keluarga. Udah dapet apa belom? Gue lupa. Karena akhirnya gue juga jarang dateng. NGAHAHAHA. Ya namanya juga masi sekolah terus kadang lembur di kantor. Fufufu. Aku bisa apa. Tapi kalo sempet dan gak mager pasti dateng.

Selanjutnya ..

Masih gres karena baru aja mulai. Eh udah bulan ketiga deng. Arisan bareng temen SMA. Tebak berapa orang yang ikutan? 30? 20?

Yak…

Enam orang.. WKWKWKWK…

Bukan apa-apa, ini berenam ngumpul buat arisan sebulan sekali aja susahnya setengah idup :p Udah ditentuin tanggal dari sebulan sebelumnya nih, ada aja yang tiba-tiba termasuk gue “gue harus ini” atau “gua ada ini” dan lain sebagainya.. NGAHAHAHA. Begimana kalo yang ikutan lebih dari sepuluh coba?

Ini aja pas arisan ketiga baru ngumpul semua..

1480765171872

Akhirnya lengkap ya cyiiin….

Duit arisannya sih engga seberapa. Tapi hosip terbaru dikalangan kita ini yang tida akan ada habisnya. HAHAHAHA.

Eh bukan gosip tau, tapi berbagi info terbaru yang ada di lingkungan sekitar kami. *benerin kerudung*

Arisan tak lengkap dengan makanan dan minuman yha.. Di situ terserah sih pada mau beli makanan apaan, kan bayar sendiri, jadi ya suka-suka sendiri. Meskipun akhirnya keroyokan juga makannya.

Beberapa (((hikmah))) dari arisan yang gue ikuti adalah berbagai informasi terbaru dari apa yang gue kelewat, sekarang gue terlalu malas buat baca berita gosip artis terkini (duuiileeehhh) atau berita apa yang lagi diomongin belakangan ini. Gue cuma tau ada berita ini, udah selesai. Kalau gue engga tertarik ya gue gak bakalan ngulik info itu.

Kehidupan keluarga gue yang lain. Oohh si tante ini anaknya sekolah di sini. Oh si kak itu mau nikah. Loh kok ada sodara gue yang cakep? YAHAHAHA..

Cerita teman yang lain. Si A ternyata udah gini loh. Si B itu sekarang gitu. Eh tau engga si C sekarang kan di situ. Loh si D sekarang sama si E? Begitu seterusnya.

Arisan jadi tempat gue bersosialisasi juga sih selain di kantor dan rumah.

Keluar, ketemu orang, bertukar cerita, mungkin ini salah satu cara manusia untuk tetap hidup. Atau bisa dibilang esksistensi diri. Keberadaan diri lo yang diakui orang lain, bahwa elo ada, bahwa elo masih hidup, bahwa elo masih punya kemauan untuk menemui mereka yang tidak bisa ditemui setiap hari.

Berkumpul itu harus ada kemauan, harus ada pengorbanan (waktu atau uang) dan pastinya sih engga akan ada yang sia-sia dari tiap pertemuan.

Cheers ^,^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s