Patah Hati karena Bell’s Palsy

Halo….

Selamat tahun baru \(^,^)/ Semoga 2017 lebih banyak mendapat kebahagiaan dan keberkahan. Aamiin. Rencana yang udah disusun dilancarkan. Aamiin. Pokoknya semua yang baik-baik semoga berjalan lancar. Aamiin.

Banyak yang terjadi di 2016. Di mulai dari tahun baru sekeluarga lengkap berlima. Bisa pergi ke berbagai daerah. Bisa ngerjain banyak hal. Bisa akhirnya sidang proposal dan bisa bisa yang lainnya. Alhamdulillah.

Banyak bahagia sampai di pertengahan 2016 tapi ternyata kena patah hati juga di 2016. Huhu. Emang katanya hidup harus seimbang, tapi engga gini juga sih. Fufu.

Di bulan Oktober, bokap masuk rumah sakit. Di suatu hari nyokap cerita kalo Bokap demam terus dan gak bisa tidur kalo malem. Katanya sih udah ke dokter di kantor, toh beliau juga masih kerja kayak biasa. Dikasih obat dari kantor dan udah enakan katanya. Gakpapa. Jawabannya lumayan menenangkan. Yaudah.

Empat hari berikutnya masih demam, gue minta buat cek darah tapi bokap engga mau. “Dari dokternya engga minta cek darah kok“. Oke. Bokap memang penganut apa kata dokter banget. Biarpun anaknya ini kerja di rumah sakit (ya emang bukan dokter sih) dan tau dikit-dikit tentang kesehatan ya tetep aja doi gak mau ikutin kata gue. Hehehe. Okelah Pak.

Sabtu.

Sampai akhirnya pulang kerja bokap bilang kalo badannya makin ga enak terus perutnya rada sakit. Gue paksa buat ke rumah sakit “yaudah sih Yah ke RS aja, kalo engga ada apa-apa kan bisa pulang lagi“. Akhirnya bokap mau ke RS. Di IGD ayah diperiksa, terus gue tunjukin pemeriksaan MCU Ayah ke dokternya.

(Bulan sebelumnya bokap ada medical check up karyawan dari kantornya. Berhubung pemeriksaannya lengkap jadi gue bawa, siapa tau ngebantu dokter buat pemeriksaan)

Dari hasil MCU memang ada batu ginjal, ukurannya 4,4mm dan bisa dihancurkan dengan ESWL (Extracorporeal shock wave lithotripsy), yaitu penghancuran batu dengan gelombang suara sehingga batu menjadi berukuran kecil dan dapat keluar dari saluran kemih saat buang air kecil.) *via alodokter.com*. Dan rencananya memang bokap mau konsul ESWL di hari Senin depan.

Ternyata dari hasil pemeriksaan sementara, takutnya si batu ini infeksi makanya bikin bokap demam. Buat mastiinnya, harus CT-SCAN juga. Okedeh. Sebelum pindah kamar perawatan, gue kasih tunjuk obat-obatan yang diminum bokap dari hasil MCU kemarin. Lalu setelah dokter IGD konsul ke dokter ginjal via telfon, doi nyamperin gue “mba, kalo bapak mau ESWL harus berhenti minum obat ini dulu minimal 5 hari. Karena ini obat pengenceran darah, bisa pendarahan kalo tetep dilakuin sebelum berhenti minum obat.

Lalu gue jadi degdegan.

emang gakpapa kalo ini diberhentiin?” (Gue lupa nama obatnya, nanti gue tulis kalo inget)

Bokap ada riwayat jantung, tapi alhamdulillah masih sehat. Asal bokap rajin olahraga dan makannya bener oke-oke aja kata dokter. Tapi tetep harus minum obat itu.

Akhirnya bokap dikonsulin juga ke dokter spesialis jantung. Via telpon memang obat itu harus diberhentiin sebelum ESWL tapi tetep dokternya mau visit bokap dulu. Okedeh, tetep rawat juga kan.

Minggu.

Dokter ginjalnya visit. Pas gue yang nemenin bokap. Lalu sama dokter ditunjukin hasil CT-Scan yang udah dilakuin di malam kemarin. Kata dokternya, posisi batu yang berubah juga bisa bikin demam. Gak ada yang perlu dikhawatirin. Alhamdulillah. Kalau mau ESWL oke tapi tunggu acc dari dokter jantungnya bokap. Dan besoknya bokap boleh pulang. Gak ada tindakan apa-apa juga, jadi pulang aja kata dokternya.

Lupa antara malemnya atau besok paginya, dokter jantung bokap visit, sebut saja Dr. A. Beliau bingung kenapa bokap bisa minum obat itu (FYI, obat itu dari salah satu prof di rumah sakit lain tempat bokap MCU) karena kalaupun bokap engga minum obat itu juga gakpapa. (Info lagi, Dr A udah pernah pegang bokap jadi beliau tau riwayat bokap).

Lah… Ini jadi siapa yang eror? :’))

Bokap sempet diomelin sama Dr. A kenapa mau-mau aja disuruh minum obat :)) Akhirnya obat itu distop, acc pulang dan acc kalau mau ESWL, tapi tetep harus konsul dulu sebelumnya. Oke, dok.

 Selasa.

Alhamdulillah bokap pulang ke rumah.

Jumat.

Sebelum berangkat ngantor gue ngingetin bokap buat konsul hari ini. Sempet ngobrol juga sebentar. Terus bokap bilang kalo mukanya rada kebas. Yaudah sekalian aja nanti ditanyain. Gue berangkat kerja. Bokap sama nyokap konsul ke RS.

Lagi kerja, nyokap WA. “Ayah kena bell’s palsy jadi dokternya engga berani tindakan. Ini dikonsulin ke dokter syaraf

Haa?

Gimana?

Kok bisa?

bells-palsy-alodokter

Ilustrasi penderita Bells Palsy. Pic via alodokter.com

Bell’s palsy adalah kelumpuhan atau kelemahan pada salah satu sisi otot di wajah yang yang bersifat sementara. Kondisi ini menyebabkan salah satu sisi dari wajah akan terlihat melorot.

Paginya, gue merhatiin bokap waktu beliau bilang kebas itu bibirnya agak tebal. Gue pikir digigit semut. Lalu makin siang pas bokap nyokap ke rumah sakit ternyata makin berubah. Mulutnya agak gede sebelah kiri dan mata kanannya bengkak. Dokternya agak bingung karena biasanya cuma kena satu sisi. Kanan ya kanan semua, kiri juga kiri semua.

Saraf yang rusak pada bagian wajah akan berdampak kepada indera perasa dan cara tubuh Anda menghasilkan air mata dan ludah.

Untuk kasus bokap, beliau engga terasa pas air mata keluar. Padahal lagi biasa aja. Dan air mata keluarnya juga di satu sisi, engga dua-duanya.

Bell’s palsy memiliki gejala yang berbeda-beda pada sebagian orang. Mulut serta kelopak mata juga akan terpengaruh akibat Bell’s palsy, kedua bagian ini akan kesulitan untuk dibuka dan ditutup.

Kelopak mata sebelah kanan bokap semacam delay gitu pas mau ditutup. Kalau orang normal ketika mau nutup mata maka dua-duanya langsung nutup, bokap engga. sebelah kanan kayak slow motion gitu, dan engga bisa nutup sempurna.

Bagian mulut sebelah kanan bokap turun. Awalnya memang engga keliatan. Ini disadari bokap waktu mau solat subuh, pas wudhu bokap gak bisa kumur. Air ngalir gitu di sisi kanan. Bokap pikir gakpapa kali ya.

Bell’s palsy datang secara tiba-tiba dan umumnya kondisi ini akan membaik dalam hitungan minggu.

Di hari sebelumnya memang bokap baik-baik aja. Lalu dokter syarafnya bilang “untung cepet ketauan karena kalau lambat, penyembuhannya juga makin lama dan bisa ada kemungkinan engga balik semula.”

Hamdalah cepet ketauan.

Bell’s palsy adalah gangguan yang terjadi hanya pada otot dan saraf wajah. Kondisi ini tidak berdampak kepada kinerja otak atau bagian tubuh lainnya.

Ya. Anggota gerak bokap yang lain normal. Jadi memang hanya menyerang wajah.

Hingga kini, belum diketahui dengan pasti apa yang menyebabkan terjadinya Bell’s palsy. Kondisi ini dipercaya muncul ketika saraf yang mengendalikan otot pada wajah tertekan atau terganggu. Selain itu, kelumpuhan juga diduga disebabkan karena peradangan infeksi virus.

Di kasus bokap, hasil pemeriksaan dokter katanya karena virus. Terus juga karena bokap abis sakit kemaren dan dirawat kan kondisinya otomatis lagi drop nah virus gampang masuk deh tuh.

Selain itu juga ternyata kita gak boleh kena angin secara langsung. Di kamar bokap, ac memang menghadap langsung ke tempat tidur. Ternyata gak boleh. Akhirnya sekarang AC dipindah posisinya.

Pada sebagian besar orang yang menderita Bell’s palsy, gejala mulai membaik setelah dua atau tiga minggu. Tapi untuk bisa pulih sepenuhnya akan membutuhkan sekitar sepuluh bulan.

Alhamdulillah karena cepet ketauan jadi bokap segera dapet tindakan. Hari itu juga langsung di fisioterapi dengan 3 tahap treatment. Di sinar, terus dipasangin semacam jarum akupuntur gitu di muka terus disambungin alat yang bikin efek setrum-setrum gitu, abis itu di massage.

Bokap terapi seminggu tiga kali selama kurang lebih sebulan, terus berkurang jadi seminggu dua kali terus turun lagi jadi seminggu sekali dan sekarang udah engga perlu terapi lagi. Cukup dimassage di rumah. Nyokap yang udah diajarin sama dokter dan fisioterapis buat massage.

Bell’s palsy bisa kembali pulih sepenuhnya pada 70 persen pasien yang mengalaminya.

Alhamdulillah sekarang otot wajahnya udah balik kayak semula, masih ada sedikit perbedaan sih dari sebelumnya tapi kata dokter gakpapa, nanti balik kayak semula.

Aamiin.

Ini dari bokap masuk rumah sakit karena apa, malah jadinya kenapa. Hihi. Tapi akhirnya jadi belajar banyak. Hoho. Gakpapa. Toh bokap asik-asik aja. Hehe.

Kemarin-kemarin, sedih sih ketika ngeliat bokap rada susah makannya karena posisi bibir yang miring. Jadi harus ngarahin sendok ke arah bibir yang bener. Terus juga harus minum pake sedotan, karena gak bisa minum langsung dari gelas. Oiya, minum pake sedotan itu juga salah satu terapinya biar otot wajah balik. Jadi sedotannya ditiup-tiup gitu. Itu bisa membantu penyembuhan juga.

Sekarang alhamdulillah udah sehat. Jadi pelajaran juga buat gue supaya lebih detail sih. Hal yang dirasa kecil ternyata dampaknya bisa gede. Apalagi orang tua sendiri yang pasti pura-pura biasa aja padahal degdegan juga kalo sakit. Yaa semacam gak mau bikin khawatir anaknya gitu.

Semoga di 2017 dan seterusnya semuanya diberi kesehatan. Aamiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s