Icip De Facto

Sebagai peminum kopi sachet pada hari kerja, gue beberapa kali menghadiahi diri sendiri dengan meminum kopi bikinan bartender *halah gayaa.. * alias dibikinin sama mas-mas atau mba-mba yang biasa pake apron alias menikmati kopi non sachet.

Tentunya yang dipilih itu yang gak bikin sakit hati yaa harganya. Gue masi belom ikhlas sih kalo harus ngeluarin duit lebih dari mapuluhlibu. Apalagi sekarang lagi mau irit, jadi bhay sama yang mehong-mehong.

Antara irit sama medit tipis ya mb? šŸ˜€

Ditengah kebingungan yang melanda mau ngopi di mana lagi *duile..sering ngopi banget nih qaqa.. * Mas Partner ngirim link yang isinya beberapa tempat ngopi di daerah Rawamangun.

Lalu setelah searching, googling dan memakai feeling maka kali ini kami coba De Facto Coffee & Eatery.

Lokasinya gampang sih menurut gue. Kalo sering ke daerah Rawamangun pasti sering lewat, meskipun pasti ga sadar kalo ada tempat ngopi di situ. Haha. Karena gue juga beberapa kali lewat tapi engga ngeh sama si De Facto, karena tempatnya ada di ruko gitu. Persis sejajar sama hokben delivery. Parkirannya juga lumayan luas (kalo pas engga rame. Yahahaha)

Tempatnya kecil, engga heboh gede. Konsepnya dua lantai. Yang dibawah non smoking yg di atas smoking area.

Pas awal masuk sih gue kurang sreg sama yang di bawah, karena kesannya sempit gitu soalnya gabung sama dapur dan kasirnya mereka. Jadi iseng nanya yang di atas. Pas ke atas, meskipun smoking area ternyata ada ac nya juga jadi engga kegerahan. Sebab bayangan gue kalo smoking area pasti engap, atau atapnya dan jendelanya kebuka. Ada blowernya juga sih, mungkin kalo di atas full pada ngerokok semua baru dinyalain.

Tempatnya lebih longgar dibanding yang bawah *lupa ambil foto bagian bawah* dan karena yang merokok cuma si mas kaca mata itu dan kayaknya udah mau abis juga jadinya gue pilih duduk di atas deh. Kalo banyak yang ngerokok sih bhay yaa.. Mending dibawah daripada gue bersin-bersin tiada henti~

Tempat udah nyaman terus apa lagi? Yak.. Tentu saja menunya dong. Ada banyak jenisnya, mulai dari makanan yang cuma buat haha hihi cemil cantik sampe makanan berat macem nasi-nasian gitu ada. Minumannya ada yang hot dan pasti ada yang ice.

Dan pilihan kami jatuh kepada….

Iced peppermint latte dan Iced caramel latte. Tapi penampakan dari gelasnya gak ada bedanya dong. Wkwkwk. Salah-salah bisa ketuker minumannya. Harusnya sih yang peppermint itu di atasnya dikasih daun mint yaaa *lah ngatur*

Gimana rasanya? Enak šŸ‘Œ Yaa.. Soal rasa sih masing-masing yaa. Karena ini soal selera. Bisa pas menurut gue, gak pas menurut orang lain. Pokoknya gitu lah. Cobain aja dulu..

Yang ku suka di sini adalaaaaa…

Yeeessss.. Mereka nyediain air putih sebagai pelengkap si kopi. Seperti Mas Partner yang hadir melengkapi hidupku. Eeeeeeaaaa. Wkwkwk. *agak geuleuh ya* Jarang-jarang nih nemu yang model begini. Tepuk tangan buat De Facto.. Prok prok prok…

Karena niatnya cuma ngobrol lucu aja, jadi gue cuma pesen cemilan.

Potato mailaff~~

Ada tambahan kejunya. šŸ’™šŸ’™šŸ’™

Tempat nyaman, makanan enak, lalu apa lagi? Yak…sebagai remaja masa kini maka keeksisan kudu dijaga. Jangan takut ga bisa update status karena wifi di mari kenceng. Ihiiiyy.

Sudah?

Oh belum… Harganya gimana?

Rata-rata menunya dibawah lima puluh ribu.. Wooohooooo.. Sok atuh biarpun duit tipis tetep bisa nongksi kece di akhir bulan.

Oke ya? Oke dong.

Cek aja ig mereka di @defactocoffee

Sekian review seadanya dari gue. Kalo nemu tempat asyik lagi ku kabarkan kepada pemirsa semua… ~~

Daaaadaaaaahhhhh…..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s