Mengurangi Media Sosial

Mari menarik hikmah di hari kedua puasa. 

Ciiyee.. 

Salah satu yang gue kurangi di ramadhan kali ini adalah mengurangi ngintip media sosial. Eh, gak ngintip juga sih.. Orang kadang malah mantengin satu aplikasi, scroll scroll tau-tau udah dua jam.

Istighfar yah semuanya.. 

Kenapa ya media sosial kayak seru banget gitu? Sebut saja salah satunya instagram. Dari explore aja udah muncul banyak gambar atau video yang seolah-olah manggil-manggil buat dibuka. Banyak macemnya mulai dari cara bikin makanan, tutorial make up, gosip terkini artis, sampe rumpian. Yang terakhir biasanya paling menarik buat dibuka. 

Astaghfirullah… 

Ini nih yang bikin ngurangin pahala, apalagi kalo gue sampe bergumam.. 

“iih kok dia gitu?”

“lah dulu begitu kok sekarang begini? Hih.. Apa-apaan”

Bikin gue suudzon lah jadinya :)) dosaaaa yhaaa…. 

Jadi ada baiknya memang jangan sering-sering buka sih yaa. 

Kemarinan itu sempet ada temen gue yang curhat kalo dia tuh jadi rada setres abis buka media sosial. Kenapa? Jadi dia ini baru punya bayi, nah ternyata asinya dia itu sempet mampet. Buka ig maksud hati buat cari cara ngobatinnya eh yang ada malah dia liat ibu-ibu yang foto sama kulkas penuh asi. Makin setres dong dia. Kok ibu itu bisa, dia engga. 

Lain lagi cerita kalo ada anak di instagram yang seumuran sama anaknya (ini udah beda orang ya) tapi udah bisa macem-macem sementara anaknya belum. Parno lah dia jadinya.

Akhirnya apa yang dua temen gue lakuin? Salah satu caranya adalah mereka gak buka itu instagram. Lebih rajin baca buku dan nanya sama yang lebih ahli kenapa begini kenapa begitu. Dan itu berdampak positif banget. 

Kedua temen gue jadi lebih happy, tanpa beban dibanding sebelumnya yang sering liat instagram. Dan dari mereka gue jadi belajar kalo anak mereka itu cuma butuh ibunya buat happy ga butuh ibu yang sempurna punya asip satu kulkas penuh.

Memang sih dampak baik atau buruk dari media sosial emang tergantung dari diri kita gimana mengambil (((hikmahnya))) 

Ditambah sekarang bulan suci, bulan di mana pahala bisa berkali-kali lipat kalo kita lakuin kebaikan. Salah satu cara gue ya itu.. Semacam detox media sosial gitu lah yaa namanya. Sukur kalo berlanjut sampe setelah lebaran.

Terus lagi yang apa-apa biasanya diposting juga dikurangi. Dulu gue apa-apa diposting. Menclok ke sini posting. Gitulah. Hahahaha.. Sungguh alaynya gue. Berhenti heboh posting karena ada satu kejadian yang bikin gue ‘jleb’. Kapan-kapan deh ceritanya.

Intinya mah.. Secukupnya itu nampaknya lebih baik *yeileh sok bijak

Sesuatu yang berlebihan emang gak baik. Berlebihan dari sisi kita yang ngeposting atau juga berlebihan melihat hal-hal yang pada akhirnya bikin setres.

Dah lah yaa.. 

Baca quran aja udah paling bener. Sama artinya juga *apakah tercium aroma pencitraan? Bahahahak.

Secukupnya aja.

Begitu ya pemirsa? 

Ini gue nasehatin diri sendiri juga sih.

Sekian dan wassalamualaikum 🙂

Eh gambarnya nyambung ga sih? Wkwk

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s