No Trust, No Us

Sedikit curhat dari curhatan seorang teman… Sebut saja Kamboja. 

“dia gak mau ngasih hpnya ke gue”

Lalu gue bengong lima detik baru nanya lagi, buat apaan emangnya? 

“mau liat aja, galeri, dia ngechat sama siapa, abis nelfon siapa, biasa aja.”

Buat apa? 

“gak buat apa-apa, ya cuma mau liat aja”

*lalu dia cerita panjang lebar.

Well… 

Tiap pasangan memang punya “rules” nya masing-masing. Punya kebiasaan masing-masing yang bisa jadi asalnya dari masa lalu mereka. Kasusnya Kamboja, dia punya trauma dihubungannya sebelum ini.

Jadi dia menganggap bahwa, ngecek hp pasangan merupakan keharusan, dan kalau pasangan gak ngasih artinya ada sesuatu yang disembunyiin. 

Lagian kalo gak ada apa-apa kenapa gak dikasih liat aja sih ya? *loh jadi suuzon sama orang. 

Itu satu. Dua… 

Ada gak sih yang jaman SMP atau SMA pacaran sampai tukeran sim card? 

Gue mengalami jaman itu, tapi bukan gue pelakunya. Hahaha. Apaan masih sekolah pacaran, mending maen. #pantesdulujomblo

Balik lagi.. 

Sebut saja si A dan B berpacaran. Lalu mereka tukeran sim card. Hingga suatu hari gue menghubungi A dan yang menjawab adalah B. 

Gue bingung. Gue butuh A tapi nomernya dipegang B. Lalu B bilang “emang kenapa? Ntar gue sampein” lalu gue jelasin kalo gue mau ngomongin soal sesuatu sampai akhirnya gue bilang “gue bagi nomer lo aja deh. Biar bisa ngomong langsung sama A” lalu dijawab “tapi besok gue udah tukeran sim card lagi kok sama dia” 

YAA RABB… ALLAHUAKBAR.. RIBET AMAT HIDUP MEREKA.

Besoknya di sekolah, gue disamperin si A “eh kemaren lo nelfon gue ya? Hehe. Nomernya dipegang B. Tapi ini udah balik kok ama gue” gue engga menjawab pertanyaan dia, yang gue tanyain adalah kenapa mereka tukeran sim card? Buat apa? Biar dikata apa? 

Dijawab, “ya gakpapa. Mau tau aja siapa yang ngehubungin dia”. Oke, kalo udah tau siapa aja yang ngehubungin dia, terus kenapa? “ya gakpapa. Biar tau aja gue” 

Pada saat itu gue ga bahas lebih lanjut. Gue udah ambil kesimpulan kalo pacaran itu ribet, pake harus tukeran sim card segala yang artinya elo harus menaruh curiga sama pasangan lo.

—***—

Dari dua case itu bikin gue jadi mikir, Sebegitu harus menaruh curiga kah sama pasangan? Penting atau harus banget ya ngecek hp pasangan?

Yaaa gakpapa juga sih buat pasangan yang tiap ketemu harus selalu ngecek hp pasangannya buat liat kondisi “aman atau engga” 

Yaaa terserah juga sih, kalo mau tukeran sim card juga buat memantau.. 

Pertanyaan gue, kalo engga percaya kenapa masih ada dihubungan itu? Emang gak capek tuh kepikiran terus dia lagi chat sama siapa, dia abis nelfon siapa, endebray endebrey.. 

Tapi kalau emang pasangan niat selingkuh pasti ada aja celahnya loh ya~ Bisa aja chatnya dihapus, log dihapus. *eh, ups, hehe, wkwk. 

Terbuka deh sama pasangan. Jangan ada yang ditutupin. Kita lega, pasangan juga santai. Hubungan bakal menyenangkan. Karena ada “saling” dalam ngasih kepercayaan. Bukan yang satu percaya tapi yang satunya curiga.  

Jadi… Ya… Gitu… 

Kalo engga siap buat ngasih kepercayaan sama orang, mending jangan deh, idup lo bakal ribet. Bakal mikir negatif terus, gak tenang hati ama pikiran.

Juga kalau dikasih kepercayaan sama pasangan ya jangan disia-siain. Rasa percaya itu gak bisa dinilai dari materi, karena datangnya itu emang dari hati.

Iya gak sih? 

Sebab menurut gue, pondasi awal sebuah hubungan itu ya kepercayaan. Ketika udah gak percaya lagi sama pasangan, dah lah..

Bubar aja.. 

ENAK BANGET NGOMONGNYA YHAA.. WKWKWKWK *Digaplok Kamboja*

YHAAAA KAAAANNN?? 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s