Lebaran Pertama

….sebagai seorang istri, maksudnya~~

Tahun ini puasa pertama dengan status yang berbeda. Bedanya apa? Ya biasanya gue kalo bangun sahur ya selow aja, lalu ketika sekarang ada mas partner pastinya agak berbeza dong yaa, masa gitu-gitu aja. Hihi

Mas partner tipe yang misalnya imsak jam 4.30 nih, dia bisa makan sahur dari jam 3. Sementara gue tipe yang baru makan jam 4, meskipun siap-siapnya dari sebelum itu. Karena kalo sahur lebih cepet, lapernya juga lebih cepet. Wkwkwk. πŸ˜‚ Ada yang gini juga gak sih? *Nyari temen*

Buka puasa juga agak beda. Doi bisa yang cuma makan cemilan dikit lalu ngopi, udah. Sementara gue lebih gragas kayaknya, nyomotnya sih dikit-dikit tapi banyak. Gimana deh tuh. Hahahaha. Doi bisa langsung minuman dingin sementara gue kudu yang anget dulu, kalo engga ntar kembung. *Pukpuk perut*

Alhamdulillah nya mas partner bukan orang yang macem-macem. Ada makanan buka apa ya pasti dimakan sama doi :’D

Sebelumnya, gue pikir akan melalui Ramadhan nan syahdu namun riang gembira dan ga bakal drama lah pokoknya ya selama Ramadhan. Eh kok ya ada aja. Jadi gini…

Gue kan tinggal di Cipinang deket rumah ibu (ibu mas partner) suatu hari gue ikut solat tarawih di lingkungan situ, lalu pas solat rasanya ingin menangis (T____T) udah sampe yang nyesek di dada gitu. Kangen suasana tarawih yang gue rasain selama bertahun-tahun di Bekasi. Kangen berangkat bareng ke mesjid sama mama, kangen ngerumpi sama ibu-ibu waktu ceramah (eh), kangen kang mie sakura, kang makaroni, ataupun popice yang tetiba aja mangkal depan mesjid selama tarawih. Wkwk.

Lalu curhat sama mas partner yang dijawab “yaa.. semua ada masanya.” YHAA JUGA.. hikz.. Sempet pulang ke Bekasi dan tarawih di mesjid deket rumah ternyata udah banyak berubah. Taun lalu masih renov yang sekarang udah ada AC nya dong, full karpet empuk pulak. Haha. Tambah betah ini mah kalo di mesjid πŸ˜€

Lalu tibalah Hari Raya Idul Fitri.. Horeee~~ *tau-tau lebaran

Mas partner dan keluarganya udah jarang mudik di hari lebaran. Biasanya mereka pilih akhir atau awal tahun kayak 2017 kemarin yang mudik di bulan Desember yang diriku diajak juga :’)) Ehehehe. Ntar diceritain di postingan sendiri.

Lebaran 2018 ini kami sholat ied di Cipinang. Lalu kumpul di rumah ibu yang mana kakak-kakaknya doi juga pada dateng. Naah… Ada satu tradisi keluarga mas partner yang berbeda dengan keluarga gue, yaitu sungkeman karena keluarga doi masih jawa tulen. Sedangkan gue dari keluarga yang berdarah campuran *halah* Caynis Semarang, Tegal dan Betawi. Jadi engga ngelakuin hal (yang menurut gue) formal kayak di rumah mas partner.

Gue biasanya liat (cara) orang sungkeman itu di tipi-tipi :)). Hingga akhirnya gue mengalaminya di keluarga mas partner.

Awalnya agak kikuk gitu meskipun sebelumnya udah di-briefing sama doi. Kalau nanti tuh gini gini gini. Intinya mah urutan gue adalah setelah mas partner, karena doi anak bungsu dan gue “anak baru” di keluarga ini. Wes pokok’e manut mas partner sahaja~

Sungkeman ternyata sesuai urutan kelahiran anak dari 1+istri, 2 dst. Nah, karena mas partner bontot jadi gilirannya belakangan. Pas giliran gue ya daku ikutan aja yha salim sungkem gitu :’D lalu ternyata sambil dapet wejangan gitu dari yang tua. Dikasih nasihat nanti berumah tangga harus gini gitu sampe “welcome to the family” duuhh.. aku merasa terharu.

Setelah itu lanjut makan deh…

Baru sorenya gue dan mas partner mudik ke…….Bekasi πŸ™‚ alias rumah mama ayah (ortu gue)

Di rumah Bekasi juga udah pada ngumpul saudara-saudara dari mama sama ayah. Seperti yang gue bilang sebelumnya, di keluarga gue gak ada sungkeman. Cuma ya esensinya tetep sama. Bikin terharu.. huhu~~ Karena mama anak pertama jadi adek-adeknya pada ke rumah Bekasi juga deh tuh. Umplek-umplekan dah semua. Wkwk. Jangan tanya ramenya kayak apa. Keluarga Betawi kan yha coy.. bacotnya pada kayak apa tuh. Wkwk.

Lebaran taun ini udah ga ditanya “kapan nikah?” Yaiyalaaah.. Tapi jenjang pertanyaan berlanjut ke “udah isi?” Isi ketupat yhaa~~~

Minta didoain aja kita mah.. πŸ˜‡πŸ˜‡

Mohon maaf lahir dan batin. Semoga ibadah puasa kita diterima Allah SWT. Aamiin….

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439H~

2 thoughts on “Lebaran Pertama

  1. Alhamdulilah. memeng nyebelin ya kadang kadang pertanyaan keluarga, padahal memang akrena care sih. Kapan nikah? klos udah nikah, ganti tanya kapan punya anak? adah punya anak? kapan adiknya? huuuuhhh usap keringet . hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s